Buletin Analisis IHSG & Stockpick Saham edisi Desember 2016 sudah terbit! Anda bisa langsung memperolehnya disini, gratis konsultasi tanya jawab saham untuk member, langsung dengan penulis.

Toba Bara Sejahtra

Toba Bara Sejahtra (TOBA) menjadi perusahaan batubara pertama di BEI yang sudah merilis laporan keuangan untuk periode Kuartal I 2014, dan perolehan labanya yang mencapai US$ 7.7 juta (setara Rp85 milyar, laba yang diatribusikan kepada pemilik entitas induk) menyebabkan sahamnya menjadi terlalu menarik untuk diabaikan, karena laba tersebut tumbuh dua kali lipat dibanding periode yang sama tahun 2013, dan karena dengan perolehan labanya tersebut, TOBA kini mencatat ROE 27.6%, cukup tinggi untuk ukuran saham yang saat ini hanya dihargai pada valuasi PBV 1.3 kali.


TOBA merupakan perusahaan pemilik tiga tambang batubara yang kesemuanya berlokasi di Kutai Kertanegara, Provinsi Kalimantan Timur. Pada tahun 2013, perusahaan memproduksi total 6.5 juta ton batubara, sehingga tergolong perusahaan batubara kelas menengah. TOBA didirikan oleh salah seorang tokoh militer Indonesia, yakni Jenderal Purn. Luhut Pandjaitan, yang pada tahun 2004 terjun ke bidang usaha dengan mendirikan Grup Toba Sejahtra, yang kemudian menjadi induk dari beberapa perusahaan di bidang tambang batubara (TOBA), minyak dan gas, perkebunan kelapa sawit, dan pembangkit tenaga listrik. However, dari sekian banyak perusahaan tersebut hanya TOBA yang kemudian listing di bursa.

Diluar tambang batubara, perusahaan juga memiliki satu bidang perkebunan kelapa sawit yang juga berlokasi di Kalimantan Timur, dengan luas konsesi 8,600 hektar. Namun perkebunan kelapa sawit ini mungkin baru akan berkontribusi terhadap pendapatan TOBA dalam waktu 2 – 3 tahun mendatang, karena pada saat ini perkebunan tersebut masih dalam proses penanaman (planting).

Perkembangan kinerja perusahaan sejak beroperasi pada tahun 2007 terbilang menarik. Pada tahun 2007, TOBA mengoperasikan tambang batubara pertamanya yang dipegang melalui anak usahanya, Indomining, dan ketika itu hanya menghasilkan pendapatan sebesar US$ 5 juta. Tahun 2008, perusahaan menambah satu lagi tambang batubaranya sehingga volume produksinya mulai naik signifikan menjadi 800 ribu ton, dan alhasil pendapatannya naik tajam menjadi US$ 49 juta. Pada tahun 2011 TOBA membuka tambang batubara ketiganya, sementara dua tambang yang sudah beroperasi sebelumnya juga sudah mulai memproduksi batubara secara maksimal, sehingga pada tahun tersebut perusahaan total memproduksi 5.2 juta ton batubara. Dan didorong dengan kenaikan harga batubara yang ketika itu mencapai US$ 120 per ton, TOBA sukses meraup pendapatan US$ 498 juta, sementara laba bersihnya sendiri tercatat US$ 58 juta. Pencapaian ini terbilang luar biasa, mengingat posisi ekuitas/modal bersih TOBA ketika itu cuma US$ 59 juta, sehingga ROE-nya mencapai hampir 100%. Kemungkinan pencapaian ini pula yang menyebabkan Bapak Luhut jadi punya banyak duit dan mulai aktif lagi di politik dengan mendukung Jokowi sebagai capres.

Sayangnya memasuki tahun 2012 harga batubara mulai turun, dan alhasil laba TOBA terjun bebas menjadi hanya US$ 3.2 juta yang terutama disebabkan oleh besarnya biaya produksi, karena perusahaan masih dalam tahap pembangunan berbagai infrastruktur untuk efisiensi kinerja. Pada tahun 2013 harga batubara masih turun, namun kenaikan produksi yang signifikan menjadi 6.5 juta ton (dibanding 5.6 juta ton di tahun 2012), plus selesainya pembangunan beberapa infrastruktur seperti hauling road, second underpass, dan bengkel alat-alat berat di lokasi tambang, menyebabkan kinerja perusahaan menjadi lebih efisien dan alhasil laba TOBA kembali naik menjadi US$ 18.5 juta.

Dan pada tahun 2014 ini, harga batubara mulai naik menjadi sekitar US$ 85 per ton, dari sebelumnya US$ 67 – 70 per ton di tahun 2013. Karena disisi lain volume produksi batubara milik TOBA masih naik terus (targetnya 7.5 juta ton untuk tahun 2014), maka jadilah laba perusahaan kembali melonjak, meski belum mampu untuk menembus rekor laba bersih di tahun 2011 (jika disetahunkan, laba TOBA di 2014 adalah sekitar US$ 31 juta). Namun yang menarik adalah, pada saat ini TOBA tengah mengerjakan satu lagi proyek infrastruktur yakni coal processing plant, yang sekali lagi diharapkan akan menekan biaya produksi perusahaan. Proyek ini akan selesai dan mulai beroperasi pada pertengahan tahun 2014.

Jika dibahas secara poin per poin, berikut ini adalah analisis mengapa TOBA ini menarik untuk dikoleksi:

  1. Yang pertama tentu saja valuasinya yang rendah. Pada harga saham 800, PBV-nya tercatat 1.3 kali (hanya memperhitungkan ekuitas milik pemegang saham, diluar kepentingan non-pengendali), dan ini merupakan salah satu yang terendah di sektor batubara. Jika mempertimbangkan ROE-nya yang mencapai 27.6%, yang kemungkinan bisa lebih tinggi lagi jika trend harga batubara terus menanjak seperti sekarang selain karena peningkatan efisiensi kinerja, maka pada tahun depan nilai ekuitas perusahaan akan meningkat tajam sehingga PBV-nya akan menjadi kurang dari 1 kali.
  2. Selama harga batubara stabil maka pendapatan perusahaan akan aman hingga setidaknya sepuluh tahun kedepan, karena jumlah cadangan batubara terbukti yang dimiliki perusahaan masih cukup hingga tahun 2023. Tapi memang kalau yang ini sih, rata-rata perusahaan batubara lainnya juga masih punya cadangan batubara yang melimpah.
  3. Tidak seperti beberapa perusahaan batubara besar yang terlilit utang, neraca TOBA relatif bersih dari utang, kecuali utang bank sebesar US$ 47 juta, itupun jumlahnya terus turun.
  4. TOBA terbilang royal dalam membagikan dividen, dimana untuk tahun buku 2012 lalu perusahaan membayar dividen US$ 0.0028 atau Rp31 per saham, yang merupakan 87.5% laba bersihnya. TOBA bisa menghabiskan hampir seluruh laba bersihnya sebagai dividen karena perusahaan memang nggak punya rencana ekspansi apapun, kecuali terus meningkatkan produksi serta efisiensi dari tambang-tambang batubara yang sudah ada. Mengingat pada tahun 2013 laba TOBA naik menjadi US$ 0.0092 per saham, maka 87.5%-nya adalah US$ 0.0081, atau setara dengan Rp89 per saham. Itu adalah jumlah yang besar mengingat harga sahamnya saat ini cuma Rp800, dan untuk tahun buku 2014 mendatang dividen tersebut seharusnya akan meningkat lagi mengingat barusan labanya naik dua kali lipat.
  5. Terdapat potensi tambahan pendapatan dalam beberapa tahun kedepan dari perkebunan kelapa sawit.
  6. Kualitas manajemennya so far so good, salah satunya bisa dilihat dari laporan keuangannya yang selalu keluar cepat di tiap kuartal, termasuk Pak Luhut juga punya reputasi yang bagus sebagai atlet olahraga, tokoh militer, politisi (pernah jadi menteri jaman Presiden Gus Dur), dan pengusaha.
However, poin-poin yang kurang positif terkait TOBA ini juga ada beberapa, diantaranya:

  1. Saham TOBA tidak likuid. Ketika perusahaan IPO pada Juli 2012 lalu, jumlah saham yang dilepas ke publik adalah 211 juta lembar, ketika itu pada harga Rp1,900 per saham. Setelah harganya terus turun dalam hampir dua tahun selanjutnya, banyak dari saham tersebut yang dibeli kembali oleh relasi dari Bapak Luhut (termasuk melalui putranya, Davit Togar Pandjaitan), sehingga sisa saham yang dipegang publik tinggal 50 juta lembar. Kalau anda perhatikan, ada banyak saham yang tidak likuid karena harganya lagi dibawah (jadi kalau pada akhirnya nanti harganya naik, sahamnya akan likuid juga). Tapi untuk TOBA ini, dia tidak likuid karena memang jumlah saham yang dipegang publik sangat sedikit. Ada kemungkinan sahamnya tidak akan bergerak kemana-mana (tidak naik, tapi juga tidak turun) termasuk kalau nanti perusahaan mengumumkan pembayaran dividen, karena masalah likuiditasnya ini. So, saham ini mungkin hanya cocok bagi anda yang menyukai dividen. Penulis sendiri cukup yakin kalau pemegang saham mayoritas TOBA juga tidak peduli soal harga sahamnya di pasar, yang penting dividen-nya lancar terus.
  2. Perusahaan kelewat konservatif dengan tidak memiliki rencana untuk menambah portofolio tambangnya, dan hal ini berbeda dengan banyak perusahaan tambang batubara lain yang rajin mengejar peningkatan pendapatan dengan mengakuisisi lahan tambang baru.
  3. Belakangan ini mulai mencuat kembali isu kenaikan royalti yang harus dibayar perusahaan-perusahaan batubara, dan juga adanya larangan ekspor batubara berkalori rendah (dibawah 5,200 kcal). Untuk larangan ekspor, hal itu tidak jadi masalah mengingat TOBA memproduksi batubara dengan kalori 5,500 – 6,250 kcal, namun untuk royalti tadi, kalau jadi dinaikkan, tentu saja bisa menekan perolehan laba.
Jadi kesimpulannya? Well, kecuali anda bisa berkomitmen untuk memegangnya dalam jangka panjang untuk meraup keuntungan dari dividen, maka TOBA ini mungkin hanya bisa dijadikan pilihan alternatif di sektor tambang batubara. Tapi dengan peningkatan kinerja perusahaan yang tampak cukup menonjol, maka kita pada saat ini sudah boleh berharap bahwa mungkin perusahaan-perusahaan batubara lainnya juga bisa kembali mencatatkan peningkatan kinerja, setelah dua tahun sebelumnya terus turun gara-gara penurunan harga batubara. Ada beberapa perusahaan batubara yang memiliki kinerja fundamental yang sangat baik di masa lalu, seperti United Tractors (UNTR), Tambang Batubara Bukit Asam (PTBA), Harum Energy (HRUM), Indo Tambangraya Megah (ITMG), hingga Resource Alam Indonesia (KKGI). Jika memang sektor batubara pulih, maka kelima perusahaan tersebut seharusnya juga tidak akan menemui kesulitan untuk mencatatkan kenaikan laba kembali.

So, bagi anda yang mungkin masih nyangkut di saham-saham batubara sejak tahun 2011 lalu, maka bisa jadi penantian panjang anda pada akhirnya membuahkan hasil juga, jadi untuk sekarang jangan lagi berpikir untuk cut loss. Sementara bagi anda para bargain hunter, jika anda tidak tertarik dengan TOBA ini maka bisa pertimbangkan saham-saham batubara yang lain, tunggu saja sampai mereka merilis laporan keuangannya masing-masing.

PT. Toba Bara Sejahtra, Tbk
Rating Kinerja pada Q1 2014: AA
Rating saham pada 800: A

Catatan: Terdapat dispute mengenai berapa persisnya harga batubara pada saat ini, dan hal ini tidak bisa dihindari mengingat, pertama, harga batubara yang dijual oleh tiap-tiap perusahaan berbeda tergantung kualitas batubaranya (kalori, kandungan abu, dan kandungan air), dan kedua, berbeda dengan harga CPO dunia dimana patokannya adalah harga CPO di Bursa Malaysia, harga batubara dunia tidak memiliki patokan yang jelas. Kalau berdasarkan data yang penulis ambil dari laporan operasional TOBA dan UNTR, maka harga batubara saat pada saat ini adalah sekitar US$ 85 per ton, dan itu lebih tinggi dibanding tahun 2013 lalu, namun sumber informasi yang lain mungkin saja memberikan angka yang berbeda.
Share artikel ini melalui (klik salah satu): Facebook Twitter Linkedin

5 komentar:

Surya mengatakan... Balas

Mas Teguh, sebenarnya sy ketika membaca pembahasan perusahaan batubara, sy teringat KARK.

Pembahasan KARK oleh mas Teguh pun dari 1-3 sudah baca.
Termasuk kisah tragis beberapa pemegang sahamnya di kaskus. Benar-benar drama.

Kisah manipulasi laporan keuangan Enron dan WorldCom juga baca di blog-blog investor lain.

Saat membahas KARK itu pun mas Teguh mengatakan untuk menghindari suspensi, hindari saham tidak likuid.

Saham TOBA menurut mas Teguh tidak likuid.

Saham suspensi umumnya memiliki pergerakan tidak wajar, misal naik secara tidak wajar dibandingkan periode sebelumnya (misal dr tidak likuid lalu tiba-tiba aktif dengan volume transaksi yg besar)

Berarti saham TOBA ini memiliki potensi untuk di suspensi BEI.

"Quotes: If it seems too good to be true, it probably is" membuat skrg sy cukup berhati-hati terhadap laporan keuangan dan analisa saham.

Saya sendiri memiliki saham ITMG dan HRUM yg dulu sy beli berdasarkan pertimbangan rasio-rasio umum seperti PER dan PBV, namun kekhawatiran laporan keuangan yg dimanipulasi tetap ada.

Beberapa kalimat terakhir mas Teguh memasukkan opini pribadi (mungkin punya saham di sektor batubara) dgn harapan sektor batubara segera pulih, saya pun berharap demikian mas.

Terima kasih atas ulasan TOBA dan saham-saham lainnya.

Salam Sukses!

Teguh Hidayat mengatakan... Balas

@Surya Saat ini saya nggak megang saham batubara, terakhir kali lepas HRUM di 5,000-an, dan itu sudah cukup lama. Tapi untuk tahun 2014 ini sepertinya saya akan mulai lihat2 sektor ini sekali lagi.

Anonim mengatakan... Balas

Thk u, mas teguh untuk review TOBAnya. xo9.

Anonim mengatakan... Balas

Salam kenal sebelumnya bagaimana pendapat bapak mengenai saham PTBA yang saya baca dari bbrp sumber online, emiten ini mulai menjajaki bisnis energi (PLTU) sebagai tahap evolusi dari core bisnisnya .. apakah berita tersebut benar? jika benar, apakah ini merupakan hal yang baik atau buruk bagi para pemegang sahamnya? sbg catatan saya sudah pegang lama banget saham ini (setiap ada uang menganggur saya belikan saham ini) karena menikmati devidennya. terima kasih

Anonim mengatakan... Balas

pak teguh , kalo bisa mohon dibahas yg lagi HOT, yaitu CPGT.
- seberapa pengaruh koperasi cipaganti terhadap CPGT ?
- apakah koperasi cipaganti merupakan kepunyaan CPGT ?
- Jika kepunyaan CPGT maka akan berdampak buruk ke CPGT ?
"Bagaimana mungkin koperasi bisa listing di bursa efek?", itulah pertanyaan yang beredar
Bagaimana peran OJK terhadap hal ini ??

trims mas teguh