Buletin Analisis IHSG & Stockpick Saham edisi Desember 2016 sudah terbit! Anda bisa langsung memperolehnya disini, gratis konsultasi tanya jawab saham untuk member, langsung dengan penulis.

How to Be Greedy When Others Are Fearful

Pagi tadi, setelah IHSG dibuka longsor 2% ke posisi 4,033, penulis menerima whatsapp dari seorang alumni seminar yang bertanya soal salah satu saham yang penulis rekomendasikan (dan gak cuma rekomen, tapi saya ikut beli juga), sebut saja saham A. Ia bertanya, Pak Teguh, saham A masih masuk stock-pick? Soalnya saya lihat pagi ini dia terjun bebas nih.

Lalu penulis menjawab, ‘Denger-denger perusahaannya mau bangkrut pak..’
Dan seperti yang sudah penulis duga, dengan nada panik ia bertanya lagi, ‘Wah serius pak? Info dari mana???’

Setelah penulis katakan, ‘Just kidding :D Perusahaan A aman-aman saja kok! Sahamnya turun ya cuma karena dampak penurunan IHSG saja, bukan karena ada masalah sama fundamentalnya’, maka barulah ia menjawab, ‘Wah saya sampai sport-jantung pak, tadi udah sempet googling, khawatirnya perusahaan bener-bener terkena kasus apa gitu.’

Nah, menurut anda, seandainya kepada alumni seminar ini penulis mengatakan bahwa ‘Perusahaan A akan bangkrut’ pada April lalu, ketika IHSG masih di 5,400-an dan ketika saham A juga masih di posisi yang tinggi, maka kira-kira bagaimana reaksinya? Well, mungkin akan panik juga, tapi sudah tentu tidak akan sepanik dibanding ketika saya mengatakan bahwa Perusahaan A akan bangkrut dalam kondisi harga sahamnya yang hancur lebur seperti sekarang. In fact, jika saya mengatakan bahwa ‘Perusahaan A akan bangkrut’ pada April lalu, maka orang-orang mungkin akan langsung menanggapinya sebagai omong kosong. Tapi jika kalimat itu dikatakan pada saat ini, maka bahkan meskipun itu cuma rumor ngawur, namun seorang investor yang sebelumnya sangat yakin bahwa perusahaan A ini adalah perusahaan yang sangat bagus dan sama sekali tidak bermasalah, ia akan ragu-ragu dan mulai berpikir bahwa rumor jelek tersebut mungkin benar adanya.

So, got the point?

Dalam banyak kesempatan training soal value investing, penulis selalu menekankan bahwa kesulitan utama dalam berinvestasi dengan metode ‘to buy high-quality stocks at lowest possible price’, itu bukan soal bagaimana cara menentukan saham mana yang berfundamental bagus, dan bagaimana cara menghitung valuasi dan menentukan apakah sebuah saham sudah bisa dikatakan murah atau belum. Karena pada prakteknya, perhitungan analisa-analisa seperti itu seringkali hanya merupakan matematika sederhana.

Yang tersulit adalah, ketika anda menemukan saham bagus pada harga yang unbelievably undervalue, maka biasanya kondisi pasar ketika itu juga sedang anjlok, ekonomi memburuk atau bahkan krisis, pesimisme bertebaran dimana-mana, sehingga sedikit banyak kondisi psikologis anda pasti akan ikut terpengaruh. Alhasil, anda tidak akan segampang itu untuk langsung membeli ‘mutiara terpendam’ yang baru saja anda temukan tadi, karena pasti ada saja orang yang mengatakan bahwa saham anda tersebut aslinya jelek, makanya harganya bisa anjlok begitu. Tak peduli sedetil apapun analisa yang anda buat, atau sekokoh apapun keyakinan yang anda bangun untuk memutuskan membeli saham yang unbelievably undervalue tadi, namun anda tetap akan merasa ragu-ragu ketika saham incaran anda tersebut malah sudah turun jauh lebih rendah dibanding harga beli yang anda targetkan sebelumnya. Warren Buffett selalu mengatakan, ‘be greedy when others are fearful’, namun pada prakteknya tidaklah semudah itu karena.. hey! Sebagai investor, kita kan bagian dari pasar juga! Jadi kalau pasar lagi panik, maka gimana caranya kita malah jadi serakah sendiri?

Namuuuun, jika anda sudah cukup berpengalaman hingga akhirnya mampu untuk melawan arus pasar seperti itu, maka holaaaa.. setelah 1 atau 2 tahun, buahnya akan terasa sangat manis! Pada awal tahun 2014 lalu, atau persis setelah IHSG hancur lebur setahun sebelumnya (jeblok dari 5,250 ke 4,200-an), penulis mengatakan bahwa meski tahun 2013 meninggalkan kesan yang menyakitkan, namun tahun 2014 justru merupakan big opportunity bagi mereka yang mampu untuk fokus pada fakta bahwa valuasi saham-saham di BEI pada saat itu (awal 2014) sudah jauh lebih rendah dibanding valuasinya pada awal 2013. Anda bisa baca lagi artikelnya disini (kalau posisi anda nyangkut, silahkan dibaca artikelnya).

Posisi IHSG di akhir tahun 2014

And voila! IHSG ternyata beneran naik 22.3% sepanjang 2014. Surprisingly, beberapa hari terakhir ini IHSG malah balik lagi ke posisi pada awal tahun 2014, atau bahkan lebih rendah. So, what do you think? Just remember: Dalam jangka pendek (3 bulan atau kurang), IHSG bisa naik atau turun ke posisi berapa saja tergantung sentimen yang beredar. Jadi kalaupun anda menganggap bahwa saham-saham sekarang ini sudah sangat murah, namun itu bukan berarti IHSG gak bisa turun lebih lanjut, Namun dalam jangka panjang (diatas 1 tahun), dengan catatan bahwa ekonomi Indonesia memang membaik pada awal tahun 2016 nanti (kita akan membahas soal ini nanti), maka sudah tentu IHSG akan terbang tinggi kembali. Anyway, kita lihat saja nanti perkembangannya bagaimana :)

Info Investor: Buletin Analisis IHSG & investment plan edisi Oktober sudah terbit! Anda bisa memperolehnya disini.
Share artikel ini melalui (klik salah satu): Facebook Twitter Linkedin

7 komentar:

Anonim mengatakan... Balas

2-3 tahun deh kayaknya pak baru pulih ke harga awal 2015 (IHSG > 5400), kebijakan ekonomi Jokowi lebih banyak ke jangka panjang, yang mana sebetulnya bagus, tapi untuk tahun depan kayaknya masih babak belur

INDO PANEN mengatakan... Balas

Kalau menurut sy, seberapapun murahnya saham seberapa bagusnya saham kalau tidak ada yg mau beli ya sampah.. memang betul kita lakukan analisa teknikal dan fundamental tapi mesti diingat jualan juga butuh pembeli gimana mau jualan kalau gak ada pembeli.. supaya ada pembeli ya harus punya duit lebih dan bagaimana punya duit lebihkalau rupiah terus merosot dan harga, bbm, listrik, semuanya naik. So kesimpulannya selama rupiah merosot jangan harap tuh saham rebound.

halley mengatakan... Balas

sebagus2 nya suatu saham, kalau trend pasar lagi turun, tetap saja terseret turun.
kalau mau beli bluechip juga musti lihat dana asing. karena bluechip bisa naik kalau dana asing masuk.

Anonim mengatakan... Balas

Justru itulah inti dari investasi saham. Jangka panjang. Minimal 5 tahun.

INDO PANEN mengatakan... Balas

Kalau menurut saya buat apa investasi 5 tahun kalau bisa diraih dalam 3 bulan.. bukankah malah bagus portonya 3 bulan return 50% lets say..selama market tidak kondusif lebih baik CASH IS THE KING.. dulu 9000 BBRI dibilang murah eh kemarin ke 8000.. siapa tau besok ke 7000 atau malah 6000.. never test the depth of the river with both feet.. so lebih baik beli disaat IHSG sudah reversal.. mean while ya stay cash ajah siapa tahu ada yg mau jual ferari 100 juta asal cash. Nah siapa yg punya cash.. tentu yg pegang saham gak bisa beli bukan

Anonim mengatakan... Balas

@INDO PANEN: @INDO PANEN sekarang US$ udah break support alias turun, alias rupiah naik, jadi saatnya saham/IHSG pada rebound, saatnya buy, masalahnya punya keberanian buy ndak? apalagi greedy buy?

Sanda Wibowo mengatakan... Balas

bener. kalo mau investasi ya di saham. kalo cuma trading... kayaknya komoditas ato forex lebih cocok