Buku Kumpulan Analisis Saham-saham Pilihan Edisi Kuartal I 2017 akan terbit hari Senin, 8 Mei 2017 mendatang. Anda bisa memperolehnya disini.

Outlook IHSG Setelah Kebijakan BEI

Kamis kemarin, tanggal 27 Agustus 2015, Bursa Efek Indonesia (BEI) akhirnya menyelenggarakan konferensi pers untuk menjelaskan kepada publik terkait kondisi pasar saham Indonesia. Secara poin per poin, berikut ini adalah inti materi dari konferensi pers tersebut.

Konferensi Pers BEI, sumber: www.idx.co.id

Rupiah Sudah Tembus 14,100: Next?

Sepanjang beberapa bulan terakhir ini, Rupiah terus saja melemah nyaris setiap hari tanpa pernah sekalipun rebound. Setelah tembus angka cantik 14,000, 14,022, 14,045 (bukan nomor call center lho ini), pada penutupan kemarin dia sudah tembus Rp14,102 per US Dollar. Beberapa kalangan memperingatkan bahwa pelemahan Rupiah ini sudah sangat mengkhawatirkan. Menurut Achmad Danuri, direktur Center of Banking Crisis, berdasarkan stress test yang dilakukan maka jika Rupiah tembus 15,000, akan ada satu perusahaan asuransi yang gulung tikar. Dan jika Rupiah tembus 16,000, maka akan ada tiga bank kelas menengah yang kondisinya mendekati kolaps.

Kurs Rupiah sebagaimana yang ditampilkan di website Bank Indonesia

Antara Euforia dan Putus Asa

Setiap kali IHSG mengalami koreksi besar-besaran hingga pada level dimana nyaris seluruh investor dilanda kepanikan, maka penulis sejak tahun 2010 lalu sudah terbiasa membuat tulisan ‘counseling’ untuk menenangkan teman-teman investor. However, mulai tahun 2015 ini mungkin penulis akan mengubah kebiasaan tersebut dan membiarkan kepanikan itu terjadi, karena berdasarkan pengalaman, kepanikan adalah bagian dari siklus yang normal yang terjadi pada pasar saham. Maksud penulis adalah, tak peduli meski anda mencoba sekuat tenaga untuk menenangkan pasar, namun orang-orang tetap akan panik karena sekali lagi, itu adalah bagian dari siklus yang normal.

Time to Buy or.. Sell More?

Menteri BUMN, Rini Soemarno, mengatakan kepada wartawan bahwa Pemerintah menyiapkan dana paling tidak Rp10 trilyun untuk membeli kembali saham-saham perusahaan BUMN di Bursa (buy back). Tidak disebutkan perusahaan BUMN yang mana yang akan di-buy back, namun terdapat tiga clue: 1. Yang akan di-buy back adalah saham dari 13 BUMN terbesar, 2. Berasal dari sektor perbankan, konstruksi, dan lainnya, dan 3. Akan dipilih yang sahamnya turun paling dalam.

Menurut Menteri Rini, buy back tersebut akan dieksekusi mulai Selasa, 25 Agustus besok.

Panic Selling!

Senin pagi ini, menyusul indeks Dow Jones yang ambles lebih dari 3% pada Jumat lalu, IHSG juga tanpa ampun langsung jeblok lagi ke posisi 4,100-an. Sekarang ini penulis lagi menulis artikel mingguan seperti biasanya, tapi bagi anda yang lagi mengamati pasar maka yuk, kita bikin acara nobar (nonton bareng) IHSG disini. And here’s the big question: IHSG bisa turun sampai berapa???

Jika anda punya komentar/pertanyaan tentang situasi pasar saat ini, boleh menyampaikannya melalui kolom komentar dibawah.

Nippon Indosari Corpindo

Kalau pake teknik valuasi standar, maka dengan PER 22.3 dan PBV 5.2 kali pada harga 1,085, saham Nippon Indosari Corpindo (ROTI) sekilas tampak tidak menarik. However, jika kita berbicara mengenai ‘wonderful company’ seperti ROTI ini, maka kita mungkin memang tidak bisa membelinya pada ‘wonderful price’, atau dengan kata lain, kisaran harganya pada saat ini sudah terbilang wajar dan layak buy. And indeed, ROTI is a wonderful company, and I’ll tell you why.

Investor Gathering: IHSG 4,500, What’s Next?

Dear investor, penulis mengadakan acara investor gathering, yakni acara kumpul-kumpul sesama investor yang diadakan di Jakarta, dimana pada acara ini anda bisa:
  1. Ketemu dan bertanya/konsultasi soal investasi saham langsung dengan penulis (Teguh Hidayat)
  2. Bertemu, berkenalan, dan berdiskusi dengan teman-teman sesama investor
  3. Jika anda hendak berbagi pengalaman sebagai investor, analisis saham, atau topik tertentu yang menarik untuk dibicarakan, maka anda juga bisa menyampaikannya di acara gathering ini.

Devaluasi Yuan, Penyebab dan Dampaknya

Senin kemarin, tanggal 10 Agustus, Presiden Jokowi mampir ke markas BEI memperingati 38 tahun diaktifkannya kembali pasar modal di Indonesia. Dan biasanya sih, kalau Pak Dhe sudah nongol lagi di Sudirman seperti itu, maka pasar akan meresponnya secara positif dan IHSG naik. Tapi sekarang yang terjadi justru sebaliknya. Senin kemarin IHSG ditutup turun 0.75% ke posisi 4,770, dan sekarang IHSG malah sudah di 4,500-an. Alhasil hampir semua saham-saham di BEI kembali longsor dalam tiga hari terakhir, dan itu semakin memperburuk penurunan yang sudah terjadi sejak akhir April lalu.

Ketika Yuan Menggeser Dominasi Dollar

Dalam dua atau tiga hari terakhir ini, penulis menerima lumayan banyak pertanyaan/permintaan pendapat tentang isu bahwa dalam waktu dekat, dalam hal ini Oktober mendatang, International Monetary Fund (IMF) akan mengumumkan bahwa Yuan, mata uang Tiongkok, akan menjadi ‘pendamping’ US Dollar sebagai world reserve currency, atau bahasa sederhananya, mata uang utama dunia. Dan jika isu itu benar adanya, maka posisi USD sebagai mata uang utama dunia akan tidak lagi dominan. Akan terjadi pergeseran yang luar biasa dimana institusi/individu yang tadinya menyimpan aset/tabungan mereka dalam mata uang USD, akan segera mengkonversinya ke Yuan (atau disebut juga Renminbi/RMB), dan itu tentu akan menyebabkan nilai USD menjadi anjlok.

Ketika Yuan Menggebuk Dollar. Sumber: www.laowaiblog.com

2015: 'Tahun Orientasi' Investor

Hari Senin, tanggal 27 Juli 2015 lalu, adalah hari pertama bagi para siswa sekolah untuk kembali masuk kelas setelah libur panjang lebaran. Dan bagi siswa yang baru saja naik ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi (dari SD naik ke SMP, dari SMP naik ke SMU, dan seterusnya), mereka biasanya akan mengalami ‘masa orientasi siswa’ atau MOS. Meski dalam beberapa kasus, MOS ini lebih mirip tindakan ‘bully’ atau perploncoan dimana siswa junior dikerjai habis-habisan oleh siswa senior, namun berdasarkan pengalaman penulis sendiri ketika sekolah/kuliah dulu, tradisi MOS ini terbilang bermanfaat. Yang paling terasa adalah kebersamaan antar siswa, dimana kami cepat akrab karena pernah ‘berjuang bersama’ untuk mengerjakan tugas ini dan itu. Padahal sebelum MOS, kami sama sekali tidak saling mengenal.