Buletin Analisis IHSG & stockpick saham pilihan edisi Desember 2017 sudah terbit! Anda bisa memperolehnya disini, gratis konsultasi/tanya jawab saham langsung dengan penulis untuk member.

Penguatan Rupiah: Peluang!

Sepanjang tahun 2015 lalu, pasar saham Indonesia hampir selalu dihantui oleh berbagai cerita buruk tentang perlambatan ekonomi, salah satunya terkait kurs Rupiah yang terus saja melemah dari Rp12,500 pada awal tahun, hingga hampir saja menembus Rp15,000 pada bulan September. Dan IHSG sendiri terus saja drop dari 5,500-an hingga posisi 4,120 pada September tersebut, dan kondisi psikologis market ketika itu sedemikian buruknya sampai-sampai hampir semua orang berpikir bahwa Indonesia bisa saja jatuh krisis seperti tahun 1998 (namun penulis sendiri ketika itu sudah mengatakan bahwa tidak akan terjadi krisis, anda bisa baca lagi artikelnya disini).

'Mumpung Murah' Opportunity - Bank Bukopin

Selasa kemarin para supir taksi, terutama dari dua perusahaan yakni Blue Bird (BIRD) dan Express Transindo Utama (TAXI), melakukan aksi unjuk rasa di pusat kota Jakarta yang hampir saja berujung pada ‘civil war’, antara mereka dengan pengemudi Gojek (lah, apa hubungannya ama Gojek coba? Bukannya yang didemo itu Uber dan Grab?). Tak lama kemudian media sosial segera dipenuhi oleh opini para pengamat dadakan soal taksi konvensional vs taksi online ini. Sementara di pasar saham, saham BIRD dan TAXI juga menjadi pusat perhatian, dimana TAXI yang sebelumnya terjun bebas dari 1,200-an hingga dibawah 100, tiba-tiba saja sudah diatas 200 lagi. Demikian pula dengan BIRD, yang pada Januari lalu jeblok ke 5,400, tapi terakhir sudah naik ke 6,800.

Indonesia, Sepuluh Tahun Mendatang

Berkshire Hathaway sudah merilis annual letter-nya untuk tahun 2015 pada 27 Februari lalu (beruntung bagi kita, di usianya yang ke-85 tahun, Opa Buffett masih sehat walafiat dan juga masih rutin menulis), dan ada beberapa poin dalam annual letter tersebut yang cukup menarik. Salah satunya, yang akan kita bahas disini, adalah tentang sudut pandang Buffett tentang perekonomian Amerika yang, menurut penulis, juga bisa kita jadikan acuan untuk memandang bagaimana perekonomian di Indonesia di masa yang akan datang. Okay, kita langsung saja.

‘Smart Money’ of Stock Market

Tanggal 8 Januari lalu, ketika IHSG berada di level 4,500-an, penulis membuat artikel berjudul Fase Putus Asa Sudah Lewat, Lalu?, dimana intinya adalah bahwa IHSG sedang dalam periode konsolidasi, dan periode konsolidasi ini bisa berujung pada kenaikan atau lanjut turun lagi. Namun dengan mempertimbangkan kondisi ekonomi dll, penulis mengatakan bahwa bahwa konsolidasi tersebut akan berujung pada kenaikan (anda bisa baca lagi artikelnya disini). And here we are: Ketika artikel ini ditulis, IHSG sudah naik signifikan dan berada di level 4,800-an.