Buku Kumpulan Analisis Saham-saham Pilihan edisi Kuartal II 2017 ('Ebook Kuartalan') sudah terbit! Dan anda bisa langsung memperolehnya disini.

Hasil Pilkada DKI Jakarta, dan IHSG

Pada Rabu tanggal 19 April lalu, tepatnya sore harinya setelah hasil quick count menunjukkan bahwa pasangan Anies – Sandi menang Pilkada DKI Jakarta, penulis langsung menerima banyak email pertanyaan, bagaimana kira-kira IHSG besok? Sebab mayoritas pelaku pasar -meski tentu nggak semuanya- berharap pasangan Ahok – Djarot yang menang. Jadi ketika ternyata Anies yang menang, atau dengan kata lain harapan tadi tidak terwujud, maka itu seperti kita harap-harap cemas menunggu laporan keuangan terbaru perusahaan, dan ternyata hasilnya malah rugi.

Tapi ketika itu penulis langsung jawab (ke para member buletin bulanan) bahwa kalo kita sendiri gak melakukan action apa-apa, alias tetap meng-hold saham-saham yang sudah dipegang sebelumnya dan sama sekali gak jualan, karena IHSG seharunya akan aman-aman saja. Why? Well, ada beberapa alasan.

Perhatikan, di BEI ada dua kelompok investor yang memiliki cara pandang yang berbeda terhadap Pilkada kemarin, yakni kelompok investor lokal, dan kelompok investor asing. Investor lokal normalnya akan bersikap subjektif terhadap Pilkada, karena mayoritas dari mereka memiliki pilihan gubernurnya masing-masing bahkan meski mereka tidak memiliki hak pilih/bukan warga Jakarta (Pilgub rasa Pilpres, katanya), dan hanya sedikit yang netral. Ini artinya bagi investor yang memilih Ahok, maka kemenangan Anies kemarin bisa berarti bahwa IHSG bakal drop. Karena, ingat bahwa kalau anda sedang nggak mood karena sesuatu, misalnya karena Ahok atau Real Madrid kemarin kalah, maka apa aja keliatannya bakal jadi jelek, termasuk IHSG kemungkinan bakal turun. Tapi bagi mereka yang memilih Anies, maka IHSG mau naik atau turun ya gak jadi soal, karena yang penting Jakarta sekarang punya gubernur yang (diharapkan) akan lebih baik.

Kombinasi antara investor atau trader domestik yang quit karena jagoannya kalah, plus investor lainnya yang tetap santai karena jagoannya menang, pada akhirnya akan membuat IHSG jalan ditempat, alias gak naik tapi juga gak turun. However, disini kita belum memperhitungkan posisi dari investor asing.

Dan berbeda dengan investor domestik, investor asing tidak peduli siapa yang menang, yang penting pelaksanaan Pilkada-nya berjalan aman dan lancar tanpa adanya kerusuhan, tindak anarkis, atau semacamnya. Dan indikasi bahwa Pilkada DKI memang akan lancar jaya sudah tampak sejak berakhirnya putaran pertama, tanggal 15 Februari lalu. Kalau anda ingat-ingat lagi, investor asing cenderung ogah masuk ke pasar pada bulan-bulan November, Desember, Januari, hingga awal Februari, sehingga volume transaksi di BEI juga menjadi sangat sepiiii, karena ketika itu suhu politik di dalam negeri sedang panas-panasnya, dimana Jakarta hampir setiap bulan dikepung oleh aksi unjuk rasa besar-besaran termasuk Aksi 212 yang legendaris itu, dan itu tentu saja membuat investor asing menjadi nervous. Karena dalam pandangan mereka, Indonesia ketika itu sudah mirip-mirip dengan Libya, Mesir, atau Suriah (berbagai gejolak politik dan peperangan di negara-negara tersebut, biasanya juga diawali dari unjuk rasa besar-besaran).

Namun Pilkada tanggal 15 Februari ternyata berjalan dengan lancar. And, surprisingly, setelah itu suhu politik mulai mereda, dimana meski masih ada beberapa aksi unjuk rasa tapi pesertanya tidak lagi sebanyak sebelumnya. Perhatikan: Sebelum tanggal 15 Februari sempat ada isu money rush, yakni ajakan dari oknum-oknum tertentu untuk menarik uang besar-besaran dari bank agar Indonesia mengalami krisis moneter, sehingga ‘memberi pelajaran’ kepada pemerintah karena (dianggap) melindungi Ahok. Intinya ketika itu yang jadi sasaran tembak adalah Pemerintah pusat langsung, dan bahkan sempat ada rumor bahwa Presiden Jokowi akan lengser.

Tapi beruntung, Pemerintah mampu melewati masa-masa krisis tersebut. Dan setelah tanggal 15 Februari, kondisi rawan karena ancaman dan intimidasi masih marak terjadi, namun kali ini hanya dialamatkan kepada pendukung Ahok saja (diusir dari masjid, jenazahnya tidak disholatkan, dll). Sementara posisi Pemerintah pusat boleh dibilang sudah kembali aman. Nah, bagi investor asing, itu saja yang mereka lihat, karena sekali lagi, mereka tidak peduli entah itu Ahok atau Anies yang menang. Dan alhasil sejak Maret kemarin mereka mulai belanja besar-besaran, dimana nilai net buy asing yang sempat minus Rp2 trilyun pada Februari lalu, sekarang sudah tercatat plus Rp19.5 trilyun (yang artinya hanya dalam tempo dua bulan, asing sudah belanja lebih dari Rp20 trilyun). Dan IHSG sendiri, yang sebelumnya hidup segan mati tak mau, akhirnya mulai naik dan terus mencetak new high. Kalau anda perhatikan lagi, asing bahkan belanja besar-besaran persis hanya dua tiga hari sebelum Pilkada tanggal 19 April, dan itu mungkin karena mereka melihat komitmen Pemerintah untuk serius mengamankan Pilkada (seminggu sebelum Pilkada, Pemerintah memobilisasi polisi dan tentara untuk mengamankan TPS-TPS di Jakarta).

Posisi net buy asing di BEI hingga 25 April

Jadi yah, ketika tanggal 19 April berlalu dan (untungnya) memang tidak terjadi aksi bakar ban atau semacamnya, maka tidak heran kalau IHSG kemudian melompat bukan?

However, itu untuk jangka pendek. Lalu bagaimana untuk jangka panjangnya? Bukankah dengan kalahnya Petahana maka berbagai pembangunan di Jakarta mungkin terpaksa dimulai lagi dari awal, atau bahkan berhenti sama sekali di tengah jalan karena Gubernur DKI yang baru, secara politik, tidak lagi berada dibawah arahan Pemeritah Pusat, dan itu akan berdampak buruk terhadap ekonomi nasional? Apakah Anies – Sandi sanggup untuk setidaknya mempertahankan berbagai pencapaian kinerja yang sudah dibuat oleh Ahok? Sementara secara politik, bukankah dengan ini maka posisi Presiden Jokowi untuk tahun 2019 nanti menjadi kurang aman? Dimana pertanyaannya juga sama: Seandainya Jokowi gagal lanjut periode kedua, maka bagaimana dengan berbagai pembangunan infrastruktur yang sudah beliau kerjakan tapi masih belum selesai???

Nah, bagi penulis sendiri, terus terang sulit untuk menjawab berbagai pertanyaan diatas, karena itu sudah tidak lagi hanya terkait soal investasi saham ataupun IHSG, melainkan sudah menyangkut politik dll, dimana itu sudah diluar kapasitas penulis sebagai pelaku pasar. Namun demikian, ada satu hal yang penulis perhatikan: Meski orang-orang menyebut Pilkada DKI kemarin sebagai ‘Pilgub rasa Pilpres’, namun ada satu perbedaan mendasar: Jika pada Pilpres tahun 2014 lalu investor asing turut menjagokan salah satu capres, dalam hal ini Jokowi (sehingga ketika Jokowi menang, IHSG langsung dilanda ‘Jokowi Effect’ dan naik tinggi pada tahun 2014 tersebut), maka pada Pilgub kemarin, seperti yang sudah disebut diatas, mereka cenderung netral, karena siapapun yang menang maka pengaruhnya sebatas pada daerah yang dipimpinnya saja (Gubernur DKI, atau gubernur daerah manapun, tidak memiliki akses terhadap APBN ataupun kebijakan-kebijakan ekonomi dan politik yang bersifat nasional). Yang penting posisi Pemerintah pusat aman dan tidak lagi menjadi sasaran tembak oposisi maupun kelompok-kelompok radikal.

Jadi kurang lebih sama saja ketika kemarin Amerika Serikat melangsungkan Pilpres dan ternyata Donald Trump yang menang, maka hal itu menjadi concern semua investor di seluruh dunia termasuk Indonesia. Tapi ketika Amerika mengadakan pemilihan gubernur secara serentak untuk 36 negara bagian pada tahun 2014 lalu, maka hal itu tidak menjadi perhatian para investor, atau dengan kata lain, siapapun yang menang di tiap-tiap negara bagian, maka itu tidak jadi soal. Termasuk anda sendiri, mungkin anda baru mengetahui sekarang kalau pada Amerika pada tahun 2014 mengadakan Pilkada serentak bukan?

Intinya, meski pertarungan di Pilkada kemarin memang cukup menguras perhatian serta energi dari para pelaku pasar domestik, tapi selama hal itu tidak sampai menimbulkan gangguan atau tekanan tertentu terhadap pusat (atau kalaupun ada tekanan tersebut, maka dengan cepat mereda kembali), dan memang sejauh ini itulah yang terjadi, maka investor asing (dan juga lokal) tetap akan belanja saham, dan IHSG akan baik-baik saja.

Hanya memang pertanyaannya sekarang, dalam menjalani tugas-tugas serta kewajibannya sebagai Gubernur nanti, apakah Anies akan cukup strong dalam menghadapi tekanan-tekanan dari partai dan ormas yang ikut berjasa menempatkannya sebagai Gubernur? Apakah Anies mampu, seperti yang sering dikampanyekannya, untuk merangkul semua golongan termasuk para ormas ini tanpa harus merugikan warga Jakarta? Sebab, jujur saja, kalau gak ada Habib Rizieq dkk, maka mungkin Ahok masih akan jadi gubernur Jakarta untuk lima tahun kedepan. Termasuk sekarang Anies berada dalam posisi ‘berhutang budi’ kepada para partai pendukungnya, dimana utang itu hanya bisa dibayar lunas dengan mendukung penuh Prabowo sebagai Capres 2019 nanti.

Jadi kalau ada yang bilang bahwa menangnya Anies maka itu merupakan satu langkah awal bagi oposisi untuk menggulingkan Pemerintah pusat, dalam hal ini pada Pilpres 2019 nanti, termasuk apakah hasil Pilkada kemarin merupakan awal dari bangkitnya ormas-ormas ekstrimis (FPI, FUI, Hizbut Tahrir, dst) yang bakal mengancam ideologi dan keutuhan NKRI, maka penulis tidak bisa mengatakan setuju ataupun menolak pendapat tersebut, karena itu sangat tergantung dari bagaimana perkembangan politik di tanah air katakanlah dalam setahun kedepan, dimana terdapat dua kemungkinan: Pasangan Anies – Sandi mampu untuk tetap fokus pada tugas mereka untuk melayani warga Jakarta, termasuk mampu menghalau berbagai tekanan politik dan tetap berkolaborasi dengan Pemerintah pusat untuk membangun Jakarta, dan alhasil posisi Pemerintah Pusat tetap aman, dan IHSG tetap maju terus pantang mundur. Atau, mereka berdua ternyata tidak mampu berbuat apa-apa hingga cuma bisa ditunggangi oleh partai dan ormas, yang pada akhirnya berujung pada another pressure terhadap Pemerintah pusat. Dan ketika politik nasional gonjang ganjing lagi, maka tentu asing juga bakal kabur lagi.

Anyway, skenario manapun yang terjadi, kabar baiknya adalah itu tidak akan terjadi dalam waktu dekat, melainkan kurang lebih setahun dari sekarang, sebab ingat pula bahwa Ahok masih akan menjabat sebagai Gubernur hingga Oktober 2017. Sementara untuk saat ini, there is nothing to worry about, karena faktanya adalah pelaksanaan Pilkada kemarin berjalan sangat lancar. Disisi lain sekarang kita sudah memasuki musim laporan keuangan Kuartal I 2017, dimana kalau penulis cek LK-LK yang sudah keluar rata-rata hasilnya cukup baik, dan kalau LK yang nanti keluar juga sama baiknya maka itu tentu bagus buat IHSG. Well, mudah-mudahan.

Buku Kumpulan Analisis Saham-saham Pilihan Edisi Kuartal I 2017 akan terbit hari Senin, 8 Mei 2017 mendatang. Anda bisa memperolehnya disini.

Buletin Bulanan Analisis IHSG & Stockpick saham edisi Mei 2017 sudah terbit! Anda bisa langsung memperolehnya disini, gratis konsultasi langsung dengan penulis untuk member.

Follow/lihat foto-foto penulis di Instagram, klik 'View on Instagram' dibawah ini: Instagram
Share artikel ini melalui (klik salah satu): Facebook Twitter Linkedin

1 komentar:

Marta mengatakan... Balas

Judulnya : "Hasil Pilkada DKI Jakarta, dan IHSG" Pak Teguh, Emangnya investor saham
cuma manusia-manusia Jakarta saja? Indonesia Luas pak. Kami yg di daerah melihat Jakarta
hanya sebagai kota saja, kebetulan dia jd ibukota (itu juga akan pindah rencananya).
Perusahaan di IHSG kan bisnisnya Nasional Pak Teguh.

Nothing Special lah ttg Jakarta.