Ebook Rekomendasi Saham edisi Desember, plus analisa window dressing dll sudah terbit! Dan anda bisa memperolehnya disini. Gratis tanya jawab saham/konsultasi portofolio saham untuk subscriber. Info telp/WA 0813-1482-2827 (Yanti).

Penyebab Anjloknya Saham-Saham IPO/Gorengan, dari Sudut Pandang Value Investing

Setahun lalu, tepatnya tanggal 28 September 2018, Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat sejarah dimana jumlah saham yang melantai di bursa pada hari itu genap berjumlah 600 saham/emiten, ketika itu dengan mulai diperdagangkannya saham PT Natura City Developments, Tbk (CITY). Sebagai catatan, antara tahun 2009 – 2015, jumlah emiten yang sahamnya diperdagangkan di BEI hanya tumbuh sedikit dari 350-an menjadi 400-an, dan barulah setelah tahun 2015 tersebut jumlah emiten ini melonjak hingga menjadi 600-an emiten pada tahun 2018. Di satu sisi ini terbilang bagus, karena sekarang investor di bursa jadi punya lebih banyak pilihan investasi di banding sebelumnya. However, setelah penulis pelajari satu persatu saham-saham anyar ini, saya kemudian jadi jengkel sendiri. Kenapa?

***

Ebook Rekomendasi Saham edisi Desember, plus analisa window dressing dll akan terbit tanggal 1 Desember mendatang, dan anda bisa memperolehnya disini. Gratis tanya jawab saham/konsultasi portofolio saham untuk subscriber. Info telp/WA 0813-1482-2827 (Yanti).

***

Sebab mayoritas dari saham-saham IPO ini (meski tidak semuanya, baca lagi ulasannya disini), punya kecenderungan sebagai berikut:
  1. Perusahaannya termasuk perusahaan kecil gak jelas, bahkan ada yang baru berdiri 3 – 4 tahun sebelum tanggal IPO-nya itu sendiri.
  2. Fundamentalnya rata-rata nol besar, termasuk banyak juga yang perusahaannya masih merugi tapi sudah IPO.
  3. Sudah fundamental jelek, valuasi sahamnya gila-gilaan mahalnya. Contohnya saham Bali United (BOLA), masa iya valuasinya mencapai separuh valuasi Inter Milan? Memangnya Bali United ini pernah juara Liga Champions gitu?? (baca lagi ulasannya disini).
  4. Meski valuasinya sejak awal mahal, tapi sahamnya tetap aja naik banyak. Contohnya CITY itu tadi, yang pada hari perdagangan perdananya melompat dari 120 sampai mentok di 204, atau auto reject 70%. Tapi anehnya, kenaikan tersebut terjadi nyaris tanpa volume transaksi sama sekali. Sehingga kemudian muncul tuduhan bahwa ketika perusahaan kecil gak jelas IPO, maka yang ambil sahamnya sebenernya owner-nya sendiri, Kemudian mereka akan melakukan transaksi kecil-kecil agar harganya dipasar naik terus (yang beli dan yang jual adalah pihak yang sama, meski tentunya pake beberapa rekening berbeda), alias menggoreng sahamnya, dan setelah harganya diatas maka barulah Mr. Bandar ini mulai jualan ke investor publik, sehingga mereka memperoleh keuntungan substansial yang, ironisnya, berasal dari kerugian investor.
Alhasil, penulis sendiri termasuk yang jarang sekali beli saham yang baru IPO, apalagi yang kemudian naik banyak sedangkan fundamentalnya sama sekali tidak mendukung. Karena kita sudah hafal bahwa, mau dikerek setinggi apa, pada akhirnya saham-saham itu akan jatuh lagi, dan dengan persentase penurunan yang tidak kalah gilanya. Jadi ketika dalam sebulanan terakhir ada banyak saham IPO yang rontok, maka itu adalah sesuatu yang sudah kita perkirakan sejak jauh hari. Termasuk saham CITY diatas, yang meski sempat dikerek naik sampai 478, tapi ketika ulasan ini ditulis, dia sudah balik lagi ke 111, alias drop 76.8%. Beberapa saham IPO lainnya yang juga rontok adalah sebagai berikut (data berikut ini hanya merupakan contoh yang belum lengkap, jadi anda mungkin bisa menambahkan sendiri):

Kode Saham
Harga tertinggi (1 tahun)
Harga sekarang
(%)
ENVY
3,040
880
-71.1
JSKY
1,000
234
-76.6
DEAL
2,130
488
-77.1
DFAM
1,150
384
-66.6
TGRA
910
158
-82.6
LUCK
2,050
500
-75.6
BOSS
2,400
206
-91.4
BAPI
254
50
-80.3
FILM
1,200
183
-84.8
FORZ
990
202
-79.6

Ada yang pegang saham-saham ini?

Nah, dalam situasi seperti ini maka komentar yang muncul biasanya, OJK ngapain aja? Kenapa para bandar ini dibiarkan berkeliaran? Dan bagaimana bisa BEI meloloskan IPO-IPO seperti ini?? Termasuk ketika penulis memenuhi undangan dari BEI Jawa Barat untuk memberikan edukasi pengenalan investasi saham di Kota Cirebon, beberapa waktu lalu, salah seorang peserta memang bertanya (kepada perwakilan dari BEI yang juga ikut hadir): Kenapa sekarang ini banyak sekali IPO yang tidak berkualitas, yang sahamnya ujung-ujungnya cuma jadi gorengan? Sebagai catatan, ketika itu belum banyak saham gorengan IPO yang jatuh berantakan seperti sekarang, tapi peserta yang bertanya ini sepertinya sudah cukup paham bahwa, meskipun saham-saham IPO ini ketika itu belum turun, tapi tetap saja mereka tidak layak invest.

Kejatuhan Saham-saham IPO = Peluang Multibagger?

Karena penulis sendiri, dari posisi saya sebagai investor, juga punya pandangan sendiri terkait fenomena ‘saham IPO yang liar’ ini, maka setelah perwakilan dari BEI memberikan jawabannya, saya juga ikut menjawab sebagai berikut: Salah satu penyebab minimnya partisipasi masyarakat Indonesia untuk berinvestasi di pasar modal, adalah karena syarat untuk menjadi investor itu sendiri sangat berat, tapi semakin kesini syarat-syarat tersebut semakin dipermuda. Contohnya, pada awal tahun 2000-an, minimal setoran pembukaan rekening di sekuritas adalah Rp25 juta, yang tentu saja tidak akan terjangkau oleh katakanlah mahasiswa atau karyawan entry level. Tahun 2010, angkanya turun menjadi Rp5 juta, dan sekarang turun lagi menjadi Rp1 juta, sehingga bahkan anak sekolahan pun bisa invest. Inilah salah satunya yang kemudian menyebabkan jumlah investor ritel di bursa meningkat signifikan, terutama sejak ramai kampanye Yuk Nabung Saham!, tahun 2015 lalu.

Nah, itu dari sisi jumlah investor. Sedangkan dari sisi perusahaan Tbk itu sendiri, maka jumlahnya juga masih sangat sedikit. Sebagai perbandingan, sekarang ini di Stock Exchange of Thailand terdapat 700-an saham terdaftar, di Bursa Malaysia terdapat 900-an saham, dan di Singapore Exchange terdapat 1,200 saham. Jika mau perbandingan yang lebih ekstrim, maka di New York Stock Exchange terdapat lebih dari 7,000 saham berbeda, sehingga 600-an saham yang terdaftar di BEI tentu saja masih sangat sedikit. Padahal, berdasarkan data dari Kementerian Hukum dan HAM, di Indonesia terdapat setidaknya 40,000 Perseroan Terbatas (PT). Namun ketatnya syarat dari BEI bagi perusahaan-perusahaan yang hendak IPO, menyebabkan jumlah perusahaan Tbk di Indonesia amat sangat sedikit dibandingkan total jumlah perusahaan yang ada.

Disisi lain, minimnya jumlah perusahaan yang terdaftar menyebabkan volume transaksi tidak likuid, dan pasar saham Indonesia itu sendiri jadi sulit untuk berkembang. Karena itulah, sejak tahun 2015 lalu, pihak SRO (self regulated organization, alias BEI, OJK, dkk) tidak hanya mempermudah syarat bagi perusahaan untuk IPO, tapi mereka bahkan banyak melakukan seminar dan workshop untuk mengajak perusahaan-perusahaan itu sendiri, untuk menggelar IPO. Hasilnya, seperti yang sudah disampaikan diatas, jumlah perusahaan Tbk di bursa meningkat hampir dua kali lipat dalam lima tahun terakhir (sampai dengan ketika artikel ini ditulis, jumlah emiten di BEI sudah mencapai 662 emiten), dan volume transaksi di BEI tetap ramai meski dalam dua atau tiga tahunan terakhir, investor asing terus keluar dari sini. Namun efek sampingnya ya seperti yang juga sudah disebutkan diatas: Ada banyak perusahaan gak jelas, yang sebenarnya dilihat dari sisi manapun tidak layak invest (kecuali kalau anda hendak spekulasi jangka pendek, dengan membeli saham yang diharapkan akan dikerek naik oleh bandarnya), tapi bisa ikutan IPO.

Tapi selama kita bisa menilai mana perusahaan yang bagus, mana saham yang murah, maka sebenarnya tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Yep, dalam hal ini kita bisa lihat contoh investasi bodong kampung kurma (lagi rame ini, coba googling aja), dimana korbannya mencapai ratusan (atau ribuan?) orang. Tapi jika anda sejak awal sudah mengerti bahwa skema yang ditawarkan kampung kurma itu sejatinya mencurigakan (baca lagi penjelasannya disini, waktu itu kita bahas soal penipuan Golden Traders), maka ya anda juga tidak akan menjadi salah satu korbannya. Demikian pula dengan ramainya saham-saham IPO: Itu kan seperti ada orang yang datang menawarkan peluang investasi kepada anda, tapi setelah anda pelajari lagi ‘peluang’ tersebut (dan ini gak ribet kok, tinggal baca aja prospektus-nya), ternyata itu cuma investasi bodong. Maka, tidak ada seorangpun yang kemudian memaksa anda untuk membeli ‘saham bodong’ tersebut bukan?

However, berbeda dengan kampung kurma yang hampir pasti bakal wassalam, maka tidak semua ‘saham IPO bodong’ ini bakal bernasib seperti saham MYRX dkk. Sekarang begini: Mayoritas perusahaan yang baru IPO ini, fundamental mereka memang jelek, tapi bisa saja kinerja perusahaan tersebut akan jadi bagus di masa yang akan datang bukan? Sehingga sahamnya pun akan naik lagi, dan kali ini kenaikannya bukan lagi karena digoreng bandar, melainkan murni karena mekanisme pasar yang wajar. Contohnya? Charoen Pokphand Indonesia (CPIN)! Bagi yang belum tahu, sebelum tahun 2010 lalu, CPIN ini kinerjanya buruk, dan sahamnya juga gak kemana-mana di level 200 – 300 perak. Tapi ketika perusahaan kemudian sukses meluncurkan produk olahan daging ayam (nuget, sosis, dll), maka jadilah perusahaan panen laba, dan sahamnya juga naik signifikan dan gak turun lagi, sampai hari ini. Contoh yang lebih ekstrim, pada tahun 1998 – 2000 lalu, saham Astra International (ASII) juga termasuk saham blangsak yang gak kemana-mana di level 100 – 200 (itu sebelum stocksplit, kalau sesudah stocksplit berarti setara 10 – 20 perak), karena memang ekuitas perusahaannya sendiri negatif. But thanks to commodity booming, dalam 10 tahunan berikutnya ASII kemudian sukses membukukan kinerja yang sangat bagus, dan sahamnya sekarang sudah menjadi salah satu top bluechip di BEI.

Nah, jadi dari banyak saham yang baru IPO ini, kalau mereka langsung terbang hingga valuasinya menjadi gak masuk akal, maka ya sudah biarkan saja, karena cepat atau lambat sahamnya bakal jeblok lagi (dan memang itu sudah kejadian hari ini). Tapi ketika saham-saham itu akhirnya turun, maka coba cek lagi: Mungkin saja valuasi mereka sekarang sudah murah. Dan kalau misalnya fundamentalnya memang jelek, maka kita tetap tidak boleh beli sahamnya, tapi saham-saham ini boleh kita masukkan ke ‘kotak watchlist’, alias daftar saham-saham yang setiap tiga bulan sekali kita cek lagi laporan keuangan terbarunya, dimana kalau perusahaan menunjukkan perbaikan kinerja, maka itulah waktunya untuk masuk. Actually, dengan cara inilah kita berpeluang untuk menemukan CPIN dan ASII berikutnya, dan meraih keuntungan multibagger alias profit hingga 2 kali lipat atau lebih, karena sejak awal kita membeli saham yang valuasinya sangat terdiskon, yang kemudian naik banyak bukan karena digoreng bandar, tapi memang karena fundamentalnya bagus.

Sehingga, balik lagi ke pertanyaan diatas, kenapa BEI banyak meloloskan IPO yang tidak berkualitas? Maka jawaban penulis, untuk sekarang ini yang penting jumlah saham di BEI jadi banyak saja dulu/perusahaan-perusahaan tadi IPO saja dulu. Kemudian seiring dengan berjalannya waktu, maka dari ratusan saham IPO ini, pasti ada saja emiten-emiten yang kinerjanya kemudian jadi bagus bukan? Demikian pula, mau sahamnya dikerek setinggi apa, maka in the end saham tersebut akan turun lagi, dan valuasinya jadi murah lagi. Nah, jika kita kemudian bisa ambil saham berfundamental bagus yang harganya sudah murah tersebut, maka keuntungan yang dihasilkan juga akan lumayan, dan bahkan justru dari sinilah kita bisa memperoleh profit multibagger.

Sehingga dalam hal ini, yang kita lihat bukanlah fenomena banyaknya IPO, atau banyaknya saham IPO gorengan yang jatuh berantakan seperti yang terjadi belakangan ini, melainkan kita melihatnya jauh kedepan. Yakni ketika saham-saham gorengan ini satu per satu balik lagi ke valuasi yang seharusnya, dan dari tumpukan sampah inilah (baca: emiten-emiten berfundamental buruk), kita justru bisa menemukan ‘mutiara terpendam’, yakni jika laporan keuangan mereka suatu hari nanti menunjukkan peningkatan laba yang signifikan. Nah, karena para saham gorengan ini memang sudah mulai turun, dan beberapa diantaranya juga sekilas sudah murah (PBV nol koma), maka kita sekarang tinggal cek laporan keuangan (LK) mereka, satu per satu. Dan kalau nggak ketemu yang LK-nya bagus, maka ya coba lihat lagi kuartal depan, atau tahun depan bagaimana. As simple as that!

***

Jadwal Kelas Value Investing: Cara Menilai Fundamental Perusahaan, dan Menghitung Harga Saham. Untuk saat ini belum ada jadwal lagi (jadwal terdekat sekitar Januari 2020), namun anda bisa memperoleh rekaman seminarnya disini. Tersedia rekaman terbaru lengkap dengan slide materinya, dan excel 'kalkulator saham' untuk menghitung harga wajar saham.

Follow/lihat foto-foto penulis di Instagram, klik 'View on Instagram' dibawah ini: Instagram
Share artikel ini melalui (klik salah satu): Facebook Twitter Linkedin

5 komentar:

kripik singkong mengatakan... Balas

Seharusnya ya di awasi ketat jika dibiarkan sama dengan garong legal ngga lebih dari judi online legal jadi emosi kl ky gini

Anonim mengatakan... Balas

jadi teringat saham gocap bin laknat hmmm....
Pak Teguh, mungkin boleh di bahas mengenai KINO, krn secara PBV, ROE, PER maupun EPS nya masih cukup bagus dan harga sahamnya juga masih wajar di banding dgn perusahaan FMCG lainnya .

Agus Firdaus mengatakan... Balas

APAKAH KRAS AKAN BERNASIB BAIK SEPERTI CPIN DAN ASII ?

Anonim mengatakan... Balas

beef menurut.LK lumayan bagus, prospektusnya juga bagus,namun apabila dihold jangka panjang masih turun naik gak keruan, masak bbrp menit sebelum penutupan bisa minus 12%

Yanti mengatakan... Balas

Klu pure..irra..erra..jksy..gmn ya pak..???apakah jg bisa seperti asii dan cpin pak??mhn