Postingan

Menampilkan postingan dari Juli, 2024

Ebook Investment Planning Kuartal II 2024 - Terbit 8 Agustus

Gambar
Penulis (Teguh Hidayat) di acara Berkshire Hathaway Annual Meeting 2022 di Omaha, Nebraska, Amerika Serikat, yang dihadiri langsung oleh investor legendaris Warren Buffett. Dear investor, seperti biasa setiap kuartal alias tiga bulan sekali, penulis membuat Ebook Investment Planning (EIP, dengan format PDF) yang berisi kumpulan analisis fundamental  saham-saham pilihan , yang kali ini didasarkan pada laporan keuangan para emiten untuk periode  Q2 2024 . Ebook ini diharapkan akan menjadi panduan bagi anda (dan juga bagi penulis sendiri) untuk memilih saham yang bagus untuk trading jangka pendek, investasi jangka menengah, dan panjang.

Saham Semen Terbesar di Indonesia Ini Sudah Murah, Potensi IKN?

Gambar
PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SMGR) melaporkan laba bersih Rp472 miliar di Q1 2024, turun 16.0% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya, dan jika kita lihat lebih jauh ke belakang maka sudah sejak tahun 2019 lalu kinerja SMGR cenderung stagnan dengan laba bersih mentok di angka Rp2.0 – 2.5 triliun per tahun. Di sisi lain berbeda dengan tahun 2019 lalu dimana harga sahamnya masih di 13,000-an, maka hari ini SMGR sudah turun hingga tinggal 4,000 saja (tepatnya 4,090 ketika artikel ini ditulis), dan dengan PBV hanya 0.6 kali. Nah, jadi apakah sahamnya sekarang sudah boleh buy ? Eh tapi bagaimana dengan prospek industri semen itu sendiri? *** Ebook Investment Planning berisi kumpulan 30 analisa saham pilihan edisi terbaru  Q2 2024 akan terbit Kamis, 8 Agustus 2024, dan sudah bisa dipesan disini . Gratis tanya jawab saham/konsultasi portofolio, langsung dengan penulis. *** Sejarah PT Semen Indonesia dimulai pada tahun 1957, ketika Presiden Soekarno meresmikan pabrik semen di Gre

Pendapat Saya Tentang IPO GoTo

Gambar
Suatu hari di tahun 2008. Harga batubara acuan Newcastle yang sebelumnya sudah cenderung naik sejak awal dekade 2000-an, di sepanjang tahun 2007 kembali naik dengan kencang dari posisi $50-an per ton hingga mencapai all time high $180 per ton pada bulan Juli tahun 2008. Sementara itu saham dari perusahaan batubara terbesar di Indonesia, Bumi Resources (BUMI) , juga melesat dari 900-an di awal tahun 2007 hingga tembus 8,000 pada Februari 2008. Karena disisi lain sahamnya sangat likuid, market cap-nya juga besar (Rp152 trilyun pada harga 8,000. Sebagai perbandingan pada waktu yang sama, market cap Bank BCA/BBCA hanya Rp90 trilyun), dan kinerja keuangannya pada saat itu sangat bagus (sepanjang tahun 2007, BUMI membukukan laba bersih $789 juta berbanding ekuitasnya yang hanya $1.1 milyar), maka jadilah semua orang mulai dari trader receh sampai fund manager besar membeli BUMI, dan BUMI kemudian memperoleh julukan legendaris: Saham sejuta umat . *** Live Webinar Value Investing Saham Indone

Live Webinar Value Investing Saham Indonesia, Sabtu 20 Juli 2024

Gambar
Penulis (Teguh Hidayat) di acara Berkshire Hathaway Annual Meeting 2022 di Omaha, Nebraska, Amerika Serikat, yang dihadiri langsung oleh investor legendaris Warren Buffett dan mitranya Charlie Munger. Dear investor, penulis (Teguh Hidayat) menyelenggarakan seminar online (webinar) investasi saham dengan tema Value Investing. Kelas webinar ini merupakan lanjutan dari kelas seminar reguler dengan tema Value Investing basic & Advanced, dimana kita akan  diskusi dua arah & tanya jawab , serta me-review kembali materi yang sudah disampaikan di videonya. Jadi pada webinar ini, anda berkesempatan untuk mengajukan sejumlah pertanyaan terkait materi seminarnya untuk nantinya dijawab langsung oleh penulis sebagai pemateri. Selain itu anda juga bisa mengajukan pertanyaan, atau konsultasi terkait point-point berikut: Analisa serta prospek dari emiten/saham tertentu, tentunya dari sudut pandang fundamental dan value investing, Pengetahuan umum tentang investasi saham, d

Selain JPFA, Saham Pakan Ayam Ini Juga Masih Undervalue

Gambar
Awal Mei 2024 kemarin kita sudah membahas PT Japfa Comfeed Indonesia, Tbk (JPFA ), yang merupakan perusahaan pakan ayam yang kinerjanya pada Q1 2024 sukses turnaround dengan membukukan laba Rp665 miliar, atau jauh lebih baik dibanding periode yang sama tahun sebelumnya yang minus alias rugi Rp250 miliar. Dan sejauh ini saham JPFA memang sudah naik lumayan dari ketika itu di Rp1,215, hingga sekarang sudah Rp1,540. Nah, selain JPFA, sebenarnya penulis juga melirik satu lagi emiten pakan ayam lainnya, yang meski secara ukuran perusahaan lebih kecil dan kinerjanya secara historis juga tidak begitu bagus, namun di sisi lain valuasinya lebih murah. Yup, emiten itu adalah PT Malindo Feedmill, Tbk (MAIN), dan berikut ulasannya. *** Ebook Market Planning   edisi Juli 2024 yang berisi analisis IHSG, rekomendasi saham, info jual beli saham, dan update strategi investasi bulanan sudah terbit. Anda bisa  memperolehnya disini , gratis info jual beli saham, dan tanya jawab saham/konsultasi portofolio

Live Webinar Value Investing in US Stocks, Sabtu 10 Agustus 2024

Gambar
Penulis (Teguh Hidayat) di Patung 'The Charging Bull', Wall Street New York, Amerika Serikat Dear investor, penulis (Teguh Hidayat) menyelenggarakan seminar online (webinar) investasi saham dengan tema Value Investing in US Stocks. Kelas webinar ini merupakan lanjutan dari video kelas seminar tatap muka dimana kita akan diskusi dua arah & tanya jawab, serta me-review kembali materi yang sudah disampaikan di videonya. Jadi pada webinar ini anda berkesempatan untuk mengajukan pertanyaan apapun terkait materi seminarnya untuk nantinya dijawab langsung oleh penulis sebagai pemateri. Selain itu anda juga bisa mengajukan pertanyaan, atau konsultasi terkait point-point berikut: Analisa serta prospek dari emiten/saham tertentu di NYSE dan Nasdaq, tentunya dari sudut pandang analisa fundamental serta kaidah value investing, Pengetahuan umum tentang investasi saham US, dunia keuangan, hingga ekonomi, termasuk penjelasan lebih detail tentang istilah-istilah tertentu di dunia pasa

Prospek Saham Bank BTPN Syariah (BTPS): Waktunya Naik Lagi?

Gambar
Ketika penulis merekomendasikan saham Bank BTPN Syariah (BTPS) pada bulan Februari 2023 lalu (ini link artikelnya ), maka dasar analisanya adalah karena kinerja perusahaan sampai dengan tahun penuh 2022 terbilang sangat baik dengan ROE 21.2%, dan lebih baik dibanding sesama bank syariah seperti Bank BSI (BRIS), atau Bank Panin Dubai Syariah (PNBS). Sehingga meski valuasinya pada harga saham 2,400 tidak bisa disebut murah dengan PBV 2.2 dan PER 10.4 kali, tapi untuk saham sebagus BTPS ini kita memang tidak bisa membelinya pada harga yang benar-benar diskon, melainkan harga yang mencerminkan PER 10 kali juga sudah termasuk  bargain. *** Ebook Investment Planning berisi kumpulan 30 analisa saham pilihan edisi terbaru  Q1 2024 sudah terbit, dan sudah bisa dipesan disini . Gratis tanya jawab saham/konsultasi portofolio, langsung dengan penulis. *** Sayangnya memasuki tahun 2023, laba perusahaan pada Q1 hanya naik tipis 3.3% saja, jauh lebih rendah dibanding biasanya (laba BTPS hampir sel