Perbandingan Bank Mandiri, BRI, dan BCA

Bank Mandiri (BMRI), Bank BRI (BBRI), dan Bank BCA (BBCA) sejak dulu merupakan tiga bank terbesar di Indonesia dari sisi nilai aset, dan sampai sekarang juga masih demikian. Pada akhir Kuartal II 2012, total aset dari ketiga bank tersebut tercatat Rp1,454 trilyun, atau mewakili sekitar 38.0% total aset perbankan di Indonesia per akhir Mei 2012. Bagi para pelaku pasar, saham dari ketiga bank tersebut selalu menarik untuk dipakai trading, karena likuiditasnya yang sangat bagus. Sekarang, bagaimana fundamentalnya?

Secara umum baik BMRI, BBRI, maupun BBCA, tiga-tiganya memiliki fundamental yang cukup baik. Berikut adalah rangkuman rasio keuangan penting dari ketiga bank tersebut untuk periode First Half 2012 (1H12). Sebelumnya bagi anda yang belum tahu, catat bahwa untuk rasio CAR, ROA, ROE, dan NIM, semakin besar angkanya berarti semakin bagus. Sementara untuk rasio NPL Gross dan BOPO, berlaku sebaliknya, yakni semakin kecil angkanya berarti semakin bagus.

Ratios (%)
CAR
ROA
ROE
NIM
NPL Gross
BOPO
BMRI
16.2
3.4
25.2
5.4
2.0
64.6
BBRI
16.0
4.9
36.9
8.5
2.4
61.8
BBCA
14.7
3.5
29.0
5.3
0.5
65.4

Kita mulai dari Capital Adequacy Ratio (CAR) alias Rasio kecukupan modal. Dalam hal ini, BMRI merupakan bank dengan struktur permodalan yang paling kuat diantara ketiganya, dengan CAR mencapai 16.2%. Thanks to right issue-nya beberapa waktu lalu. Tapi yang juga menarik untuk dicermati adalah CAR dari BBRI, yang tercatat 16.0%. Angka tersebut naik cukup signifikan dibanding First Half 2011 sebesar 14.9%, dan itu bukan karena right issue, melainkan karena manajemen menerapkan strategi pengurangan dana pihak ketiga (DPK), terutama deposito yang berstatus sebagai dana mahal, sembari terus meningkatkan posisi equity (modal bersih). Good job, I think.

Tiga rasio berikutnya, yaitu ROA, ROE, dan NIM, merupakan rasio profitabilitas dari bank yang bersangkutan, dimana semakin besar angkanya berarti semakin baik kemampuan si bank dalam hal mencetak laba. Dalam hal ini BBRI unggul jauh dibanding dua pesaingnya, dengan ROA 4.9%, ROE 36.9%, dan NIM 8.5%. Sementara rasio profitabilitas BMRI dan BBCA cenderung setara, namun BBCA sedikit lebih baik.

Sementara terkait NPL Gross, alias rasio kredit macet, BBCA yang menjadi jawaranya dengan rasio yang sangat kecil, yaitu hanya 0.5%. Sementara BMRI dan BBRI, keduanya mencatat NPL Gross yang agak jelek, yaitu 2.0 dan 2.4%, yang berarti BBRI merupakan bank yang relatif berisiko terkena likuidasi dibanding kedua pesaingnya, namun itu setara dengan profitabilitas BBRI yang juga lebih tinggi ketimbang BMRI dan BBCA.

Terakhir, rasio beban operasional terhadap pendapatan operasional (BOPO), dimana ketiga bank besar ini sama-sama mencatat rasio BOPO di angka 60-an persen, namun BBRI boleh mengklaim sebagai bank dengan kinerja paling efisien diantara ketiganya, dengan BOPO terkecil yakni 61.8%.

Terus, bagaimana dengan pertumbuhan alias growth dari ketiga raksasa perbankan ini? Okay, berikut adalah persentase pertumbuhan dari laba bersih, modal bersih, dan nilai kredit yang disalurkan secara Year on Year (First Half 2012 berbanding First Half 2011):

Growths (%)
Net Profit
Equity
Credit Portfolio
BMRI
13.7
18.5
27.6
BBRI
28.2
33.5
16.0
BBCA
10.5
22.6
42.2
Total
18.3
24.2
26.6

Okay, kalau dilihat dari sisi pertumbuhan laba bersih, rata-rata 18.3% terbilang melambat jika dibandingkan puncaknya pada tahun penuh 2010 lalu (Full Year 2010 atau FY10), dimana ketika itu rata-rata pertumbuhan laba bersih dari ketiga bank diatas mencapai 37.4%. Berikut detailnya, angka dalam milyaran Rupiah:

Net Profit
FY10
FY09
Growth (%)
BMRI
9,278
7,155
29.7
BBRI
11,472
7,308
57.0
BBCA
8,479
6,807
24.6
Total
29,229
21,270
37.4




Equity
FY10
FY09
Growth (%)
BMRI
41,543
35,109
18.3
BBRI
36,673
27,257
34.5
BBCA
34,108
27,857
22.4
Total
112,324
90,223
24.5

Tapi memang, kalau dari sisi pertumbuhan modal bersih, rata-rata pertumbuhan 24.2% pada saat ini masih sama dengan tahun 2010 lalu, yaitu 24.5%. Secara keseluruhan bisa dibilang kalau pertumbuhan trio BMRI, BBRI, dan BBCA pada saat ini masih oke, hanya saja tidak sekencang satu setengah tahun lalu. Dalam hal pertumbuhan laba dan modal bersih ini, BBRI masih merupakan yang terbaik.

Sementara kalau dari nilai kredit yang disalurkan, BBCA merupakan bank yang paling jor-joran dalam menyalurkan pinjaman dalam setahun terakhir ini, sehingga portofolio kreditnya pun melesat 42.2%. Namun mungkin karena BBCA menetapkan suku bunga dasar kredit (SBDK) yang relatif rendah, yaitu hanya 9.0% untuk kredit korporasi (bandingkan dengan 9.75% milik BBRI, dan 10.0% milik BMRI), maka pertumbuhan laba bersihnya pun hanya 10.5%. Tapi kalau BBCA bisa mempertahankan pertumbuhan kreditnya, maka mungkin kedepannya laba bersihnya akan tumbuh pesat lagi.

Lalu apa saja aksi korporasi dan peristiwa penting yang dilakukan dan dialami ketiga bank ini dalam setahun terakhir? Here we go:

Bank Mandiri: Pada tanggal 13 Oktober 2011, BMRI mengumumkan bahwa perseroan menyertakan modal pada PT Asuransi Dharma Bangsa (ADB), sebuah perusahaan asuransi, dengan nilai penyertaan Rp60 milyar. Pasca transaksi, BMRI menjadi memegang 62.1% saham ADB, dan sisanya sebesar 36.4 dan 1.5%, masing-masing dipegang oleh Dana Pensiun Bank Mandiri I (DPBM I), dan PT Estika Yasakelola. Tujuan dari transaksi ini adalah untuk masuk ke bisnis asuransi.

Pada tanggal 18 Oktober 2011, BMRI menerima gugatan hukum dari sebuah perusahaan bernama PT Jakarta International Mandiri Centre (JICM), dimana BMRI diminta untuk melepas aset berupa dua bidang tanah seluas total 17 ribu meter persegi di Tegalsari, Surabaya, dan Menteng, Jakarta Pusat. Menurut JICM, Pengadilan Negeri Surabaya telah menerbitkan penetapan sita yang berkekuatan hukum tetap, yang memerintahkan BMRI untuk menyerahkan dua bidang tanah tadi kepada JICM. Hanya sehari kemudian, BMRI melalui kuasa hukumnya menolak gugatan tersebut dengan alasan bahwa kasusnya masih dalam proses peninjauan kembali. Hingga saat ini belum ada kelanjutan dari sengketa tersebut.

Pada tanggal 22 November 2011, BMRI menandatangani perjanjian penyediaan fasilitas perbankan bagi Perum Pegadaian. Bagi BMRI, kerjasama ini bertujuan untuk memperkuat posisi perseroan di segmen e-transaction banking.

Pada tanggal 29 Desember 2011, BMRI menambah modal pada Bank Syariah Mandiri (BSM) sebesar Rp300 milyar, sehingga BMRI menjadi memegang total 232 juta lembar saham BSM dengan nilai nominal Rp1.16 trilyun. Dengan demikian, BMRI menjadi masuk lebih dalam ke bisnis perbankan syariah.

Bank BRI: Pada tanggal 6 Februari 2012, BBRI mengumumkan transaksi afiliasi dimana perseroan mengakuisisi BRIngin Remittance Co. Ltd. (BRC), dengan nilai transaksi HK$ 1.9 juta, dari PT BRIngin Jiwa Sejahtera (BJS), dimana BJS merupakan anak usaha dari BBRI di bidang asuransi jiwa. BRC sendiri merupakan perusahaan remittance (pengiriman uang) yang bermarkas di Hong Kong, dimana disana terdapat sekitar 140 ribu Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang rutin mengirim uang ke Indonesia. Tujuan dari transaksi ini adalah agar BBRI bisa memegang dan mengendalikan BRC secara langsung, dan tidak lagi melalui BJS.

Pada tanggal 18 April 2012, BBRI mengumumkan perkembangan terbaru dari proses pengambil alihan Bank Agro (AGRO), dimana hingga akhir Maret 2012, BBRI telah memegang 79.8% saham AGRO. Dengan demikian BBRI masih akan terus melakukan proses tender offer saham AGRO, hingga kepemilikannya di AGRO menjadi sesuai dengan perjanjian akuisisi, yakni 83.7%.

Bank BCA: Pada tanggal 24 Juni 2011, BBCA menandatangani perjanjian sewa untuk lantai 32 dari gedung Menara BCA, dengan masa sewa selama 24 tahun plus 1 bulan, dimulai sejak tanggal 1 September 2011, dengan harga sewa US$ 13.5 per meter persegi per bulan, belum termasuk PPN. Gedung Menara BCA sendiri dimiliki oleh PT Grand Indonesia (GI). Baik BBCA maupun GI sama-sama berada dibawah naungan Grup Djarum, sehingga transaksinya merupakan transaksi afiliasi. Bagi BBCA, tujuan dari transaksi ini adalah untuk menyediakan tambahan ruang bagi pemekaran unit kerja di kantor pusat perseroan, dimana sebelumnya BBCA hanya menyewa basement, ground floor, lower ground, lantai 12 - 29, dan lantai 30 - 31 dari Menara BCA (Btw, dari transaksi ini penulis baru tahu kalau Menara BCA yang di Bundaran HI itu ternyata tidak dimiliki oleh Bank BCA, melainkan dimiliki oleh perusahaan lain yang masih berada dibawah Grup Djarum).

Pada tanggal 15 September 2011, BBCA mengakuisisi 75% saham PT Dinamika Usaha Jaya (DUJ), sebuah perusahaan sekuritas, dari PT Poly Kapitalindo (PK). PK merupakan perusahaan dibawah naungan Grup Djarum, sehingga transaksi akuisisinya merupakan transaksi afiliasi. Tujuan dari akuisisi tersebut adalah untuk meletakkan DUJ dibawah BBCA, dimana Grup Djarum berencana mengubah nama DUJ menjadi PT BCA Securities, pada tahun 2013 nanti.

Nah, selanjutkan silahkan anda nilai sendiri bagaimana prospek dari aksi-aksi korporasi diatas. Terakhir, kita lihat valuasi saham dari tiga emiten perbankan ini, berdasarkan posisi penutupan tanggal 3 Agustus 2012:

Valuation
Price (Rp)
PER (x)
PBV (x)
BMRI
8,300
13.5
2.9
BBRI
7,000
9.7
3.1
BBCA
7,700
17.7
4.2

Berdasarkan LK terbaru per 1H12, valuasi PER dan PBV bagi ketiga saham diatas masih relatif sama seperti sebelumnya, dimana BBRI masih merupakan saham termurah, sementara BBCA termahal. Mahalnya saham BBCA bisa dipahami mengingat statusnya sebagai bank terpopuler di Indonesia, sehingga meskipun nilai asetnya lebih kecil ketimbang BMRI dan BBRI, dan kinerjanya relatif biasa-biasa saja, namun Bank yang didirikan oleh Om Liem ini memiliki nilai lebih berupa nama besar.

Namun kalau berdasarkan fundamentalnya seperti yang sudah kita bahas diatas, maka saham BBRI tentu saja tetap lebih menarik, baik untuk tujuan trading maupun investasi long term. Hanya saja, berdasarkan LK terbarunya ternyata PBV BBRI masih berada diatas 3.0 kali kalau pada harga 7,000, tepatnya 3.1 kali. Nggak mahal sih, tapi seharusnya anda bisa masuk di harga yang lebih murah. Jika nanti IHSG terkoreksi, maka seperti biasa, BBRI bisa turun ke 6,000 - 6,400, atau lebih rendah lagi. Saat itulah anda bisa masuk untuk kemudian duduk santai menunggu dia naik ke 7,000-an kembali. Tapi jika anda sudah megang BBRI sejak awal, yaitu sejak di harga 6,000-an, maka tentu boleh hold.

Lalu bagaimana dengan BMRI dan BBCA? Well, penulis kebetulan jarang mengamati pergerakan kedua saham tersebut, jadi tips trading-nya terserah anda saja.

18 komentar:

r10 mengatakan... Balas Komentar

analisa yang mendalam, lbih bagus lagi bila analisis saham bank mandiri juga diikutsertakan :D

Anonim mengatakan... Balas Komentar

bagaimana dgn aksi korporasi BBRI yang akan mengakuisisi Bahana Sekuritas dan Samuel Sekuritas?

Anonim mengatakan... Balas Komentar

very good company comparison pak... boleh dibahas mengenai prospek emiten2 konstruksi WIKA, ADHI, PTPP? mengingat perpres undang2 pengadaan tanah baru saja di teken, apakah ada pengaruh ke depannya?


regards

jembersantri mengatakan... Balas Komentar

makasi atas informasinya....

Bank Mandiri Bank Terbaik di Indonesia mengatakan... Balas Komentar

Bank mandiri memang bank yang terbaik :D

tips entrik mengatakan... Balas Komentar

setelah membaca tetep aja kurang mengerti kyk ginian wkwkwkwk

yoetama mengatakan... Balas Komentar

Analisanya sangat bagus dan membantu para pencari informasi seperti saya, meskipun hanya untuk catatan pribadi saja, salam

Tikus mengatakan... Balas Komentar

Semoga menang gan..

kontes seo Bank Mandiri Bank Terbaik di Indonesianya

obat alami jantung koroner mengatakan... Balas Komentar

selama saya menjadi nasabah sampai saat ini, alhamdulillah pelayanan Bank Mandiri cukup memuaskan,, semoga kedepannya Bank Mandiri bisa terus berinovasi untuk semakin memberikan pelayanan terbaik :)

imkaberita mengatakan... Balas Komentar

nice info teman, ijin baca" dulu.. sangat bermanfaat ini buat saya :D

apotas mengatakan... Balas Komentar

kalo mandiri kliatannya biaya administrasi buat tabungan lebih mahal yah

qnando mengatakan... Balas Komentar

makasih infonya mengenai Bank Mandiri Bank Terbaik di Indonesia sangat bermanfaat sekali. jadi ga ragu lagi nabung di bank mandiri

Anonim mengatakan... Balas Komentar

Pak Teguh, CAR gak ada hubungannya loh dengan dana mahal DPK ;)

Bank Mandiri Bank Terbaik di Indonesia mengatakan... Balas Komentar

maksih infonya mas Bank Mandiri Bank Terbaik di Indonesia

cara mengobati ambeien mengatakan... Balas Komentar

sy gak ngerti tentang perbankan tapi bank kenapa selal ada uang ADM

Anonim mengatakan... Balas Komentar

siapa pemilik bank mandiri, BCA ,BRI ?
coba bisa jawab

Anonim mengatakan... Balas Komentar

Yee,Bank mandiri potongannya lebih besar dan parahnya lagi saldo mengendap minimal 100.000,karuan aja assetnya bengkak, BCA saldo mengendap cmn 10.000,gak fair tuchhh

Herman Mattew mengatakan... Balas Komentar

yang pastinya BRIlah yang terbaik