Buletin Analisis IHSG & Stockpick Saham edisi Desember 2016 sudah terbit! Anda bisa langsung memperolehnya disini, gratis konsultasi tanya jawab saham untuk member, langsung dengan penulis.

Jurus Beli Tapi Nyicil: Dollar Cost Averaging!

Kalau anda googling kata ‘Dollar Cost Averaging (DCA)’ di internet, maka definisinya ada macam-macam. Namun definisi dari DCA menurut penulis adalah, ‘Membeli saham yang sama secara sedikit demi sedikit dan terus menerus, dengan tujuan untuk memiliki saham tersebut sebanyak mungkin’. Kalau sudah megang banyak, selanjutnya apa? Ya hold saja saham tersebut untuk seterusnya. Keuntungan yang diperoleh bukan lagi berupa kenaikan harga saham, melainkan dividen yang dibagikan oleh perusahaan setiap tahun. Sebab ketika anda memegang saham tertentu dalam jumlah sedikit, maka dividen yang diperoleh juga sedikit. Tapi bagaimana jika megangnya banyak?

Konsep DCA ini cocok bagi anda yang memiliki penghasilan sekian setiap bulannya, yang setelah dikurangi untuk kebutuhan sehari-hari dan lain-lain, masih ada lebihnya (actually, bahkan kalau anda adalah karyawan fresh graduate dengan gaji ala kadarnya, maka penulis tetap menyarankan agar anda bisa menyisihkan sebagian gaji anda untuk ditabung. Gaji pertama saya di tahun 2008 adalah Rp1.6 juta per bulan, dan saya bisa menabung Rp400 ribu diantaranya. Saya tidak pernah ada pikiran soal duit empat ratus ribu itu nantinya mau dipakai buat beli apa, karena yang penting adalah saya punya tabungan, itu saja).

Uang lebih ini kemudian bisa disimpan/ditabung dalam bentuk aset produktif, dalam hal ini saham yang mewakili perusahaan yang mampu mencetak laba bersih secara konsisten dari tahun ke tahun. Jika dalam sebulan anda bisa menabung Rp1 juta, misalnya, maka pada bulan pertama anda membeli saham senilai Rp1 juta. Pada bulan berikutnya, anda bisa top up alias beli lagi saham yang sama, tak peduli berapapun harganya ketika itu, senilai Rp1 juta juga, sehingga totalnya kini anda memegang saham senilai Rp2 juta. Dan demikian seterusnya, setiap bulan anda membeli saham yang sama, sehingga setelah satu atau dua tahun, anda memegang saham tersebut dalam jumlah yang besar.

Dan setelah beberapa tahun, anda mungkin bisa hidup hanya dari dividen yang dibagikan perusahaan setiap tahunnya. Terus terang, bagi penulis sendiri pun hal ini masih sebatas cita-cita (nilai dividen yang saya terima dari perusahaan yang saya pegang sahamnya masih sangat kecil), namun ini adalah cita-cita yang terdengar menyenangkan bukan?

Meski tidak pernah secara eksplisit menyebutkan tentang strategi DCA, namun Warren Buffett adalah pelaku DCA ini. Pada salah satu annual letter-nya di tahun 1960-an, ketika masih menjalankan Buffett Partnership dimana ia mengelola dana milik teman-temannya, Buffett mengatakan, ‘Saya lebih suka harus membayar bunga plus bagian keuntungan investasi kepada para partner pemilik dana di Buffett Partnership, ketimbang meminjam uang ke bank bahkan meski bank membebankan biaya bunga yang lebih rendah. Hal ini karena saya memperoleh dana (dari para partner) tidak secara sekaligus, melainkan sedikit demi sedikit. Setiap kali saya memperoleh partner baru, maka setiap kali itu pula Buffett Partnership menerima dana baru yang bisa langsung dipakai untuk belanja saham. Alhasil, saya bisa membeli saham-saham yang sudah diincar sebelumnya secara terus menerus, termasuk bisa average down jika kebetulan harganya turun. Ceritanya akan berbeda jika saya menerima pinjaman dari bank sebanyak sekian, kemudian pada waktu-waktu selanjutnya saya tidak memperoleh dana lagi, sehingga saya hanya bisa membeli saham tertentu sebanyak satu kali saja. Jadi ketika nanti harga saham tersebut ternyata malah turun, maka saya nggak punya dana untuk beli lagi di harga bawah.’

Intinya, Buffett mengatakan bahwa ia suka membeli saham secara menyicil. Pembelian saham secara menyicil ini memungkinkannya untuk membeli lebih banyak ketika harga (dari saham yang diincar) turun, dan hanya membeli sedikit ketika harga saham tersebut sedang tinggi. Cara investasi seperti ini secara otomatis mengurangi risiko kerugian karena fluktuasi atau naik turunnya harga saham, yang bisa terjadi setiap saat. Dalam pandangan Buffett, terlepas dari harganya yang bisa naik dan turun setiap saat, namun saham yang mewakili perusahaan yang berfundamental baik pada akhirnya akan terus naik dalam jangka panjang.

Nah, konsep membeli saham secara menyicil ini juga bisa anda praktekkan pada kegiatan investasi pribadi anda. Simpel saja, ketika anda untuk pertama kalinya coba-coba invest di saham, maka anda tidak mungkin langsung pakai dana besar bukan? Melainkan pakai dana kecil dulu. Ketika nanti anda punya duit lagi, maka anda bisa setor ke rekening anda di sekuritas untuk beli saham lagi. Jika anda melihat bahwa harga dari saham yang anda incar sedang tinggi, misalnya karena IHSG sedang bullish, maka anda bisa tahan dulu posisi cash anda (sudah disetor ke sekuritas, tapi nggak langsung dipake buat beli saham), atau tetap beli hanya dengan jumlah yang lebih sedikit dari biasanya. Ketika kemudian pasar turun, dan saham anda juga turun, maka barulah uang yang sudah terkumpul sebelumnya bisa dipakai untuk belanja saham secara borongan. Strategi seperti ini, sekali lagi, memungkinkan anda untuk justru meraih keuntungan setiap kali harga saham turun, dan bukannya menderita kerugian.

Lalu bagaimana bisa strategi DCA ini menghasilkan keuntungan yang ternyata cukup besar, minimal mampu mengalahkan kenaikan IHSG/pasar? Well, itu karena perusahaan-perusahaan yang bagus di Indonesia, kalau anda perhatikan, memiliki rate pertumbuhan riil yang lebih tinggi dibanding pertumbuhan rata-rata pasar setiap tahunnya. Yang penulis maksud dengan pertumbuhan riil disini adalah pertumbuhan aset bersih atau ekuitas plus dividen. Perusahaan-perusahaan kategori ‘super company’ seperti ASII, BBRI dan seterusnya, memiliki rate pertumbuhan diatas 20% per tahun, atau lebih tinggi dibanding IHSG yang hanya berkisar 12% (dihitung sejak IHSG diluncurkan pada tahun 1982).


Dan meski harga saham dari perusahaan-perusahaan diatas bisa naik dan turun setiap saat, termasuk bisa anjlok jika IHSG anjlok, namun pada akhirnya harga saham tersebut akan bergerak mengikuti pertumbuhan riil perusahaan, alias naik. Jadi jika pertumbuhan riil perusahaan (yang anda beli sahamnya) lebih tinggi dibanding kenaikan IHSG, maka kinerja investasi anda pada akhirnya akan juga lebih tinggi dibanding pertumbuhan pasar. Anda tidak perlu khawatir terjebak membeli saham pada harga yang terlalu tinggi, karena melalui strategi DCA, anda bisa mengakumulasi saham tersebut dengan terus membelinya secara sedikit demi sedikit tak peduli harganya lagi tinggi atau rendah (sehingga rata-rata harga belinya akan menjadi ditengah-tengah), atau dengan sedikit modifikasi: Hanya membeli sedikit ketika harganya lagi tinggi, atau tidak sama sekali, dan membeli lebih banyak ketika harganya lagi dibawah.

Kesulitan utamanya, tentu saja, adalah ketika kita memilih saham mana yang bakal kita ambil. Sebab dalam berinvestasi dengan gaya DCA, anda harus memiliki niat untuk memegang saham tertentu (yang sudah anda pilih sebelumnya) untuk seterusnya, jadi bukan untuk nantinya dijual karena harganya sudah naik banyak, atau karena alasan lainnya. Masalahnya, it’s relatively easy untuk meng-hold saham tertentu ketika kinerjanya bagus, dan harganya pun naik terus. Tapi bagaimana kalau dia malah turun, apalagi jika dalam waktu yang sama, IHSG masih baik-baik saja?

Karena itulah, tugas maha penting yang harus anda kerjakan ketika berniat mengaplikasikan DCA ini adalah melakukan seleksi ketat terhadap saham mana yang kira-kira bakal anda ambil. Ada banyak kriteria saham yang bagus, yang sudah penulis bahas berkali-kali di website ini (contohnya di artikel tentang nilai intrinsik, kriteria saham bagus, dan kualitas manajemen). Tips yang bisa penulis sampaikan adalah: Jangan kompromi dengan kualitas fundamental perusahaan, dan hanya pilih saham yang menurut anda yang terbaik dari yang terbaik, yang anda bersedia untuk ‘terus bersamanya’, baik dalam kondisi susah (bisnis seret, pasar jatuh), maupun senang (bisnis lancar, harga barang dagangan naik, harga saham terbang).

Sementara satu tips yang pernah disampaikan oleh seorang teman investor senior, yang memang sudah menerapkan DCA ini sejak lama, adalah sebagai berikut: Belilah saham dari perusahaan yang terkenal, yang nama perusahaannya diketahui oleh banyak orang, entah itu investor saham ataupun orang awam.

However, tidak pernah ada strategi investasi yang sempurna, termasuk DCA pun memiliki beberapa kelemahan. Salah satunya adalah adalah jika perusahaan yang anda pilih setelah beberapa waktu ternyata tidak menghasilkan pertumbuhan riil seperti yang diharapkan, atau bisnisnya malah meredup dan bangkrut, maka kerugian yang anda derita pun akan sangat besar, karena anda sejak awal telah menutup opsi untuk menjual saham tersebut. Dan faktanya, hanya karena sebuah perusahaan memiliki catatan kinerja yang cemerlang dan konsiten di masa lalu, maka itu bukan berarti dia dijamin akan terus bertahan kedepannya. Lehman Brothers, Inc. adalah perusahaan investment banking yang memiliki track record yang amat cemerlang sejak tahun 1850 (sudah lama sekali), termasuk sanggup bertahan ketika dihantam great depression pada tahun 1930-an, tapi toh dia bangkrut juga pada tahun 2008 lalu. Sementara di Indonesia, ada Berlian Laju Tanker (BLTA) yang merupakan salah satu saham blue chip terkemuka pada tahun 1990-an, tapi sekarang bangkrut juga. Jangan salah, penulis juga kenal dengan beberapa old timer yang masih nyangkut di BLTA ini sampai sekarang.

Kelemahan lainnya adalah, ketika anda hanya mengincar pertumbuhan yang konsisten sebesar sekian persen per tahun (yang penting diatas rata-rata pertumbuhan pasar), maka anda mungkin akan kehilangan momentum untuk membeli saham-saham yang, pada periode waktu tertentu, menawarkan kenaikan yang lebih tinggi dibanding sekedar dua atau tiga puluh persen, meski mungkin di periode waktu yang lain mereka berhenti naik atau malah turun kembali. Contohnya pada tahun 2009 – 2011, sektor batubara dan perkebunan kelapa sawit tengah booming dan ketika itu hampir semua saham di dua sektor ini mengalami pertumbuhan yang jauh lebih tinggi dibanding rata-rata kenaikan pasar. Meski setelah tahun 2011 tersebut dua sektor ini menjadi terpuruk, namun jika ada investor yang cukup jeli dengan masuk ke kedua sektor ini pada tahun 2009, dan kemudian keluar ketika timing-nya tepat, maka dia akan meraup keuntungan yang jauh lebih besar dibanding investor lain yang kerjaannya hanya menyicil saham yang itu-itu saja setiap bulannya.

Jadi dengan demikian, untuk meminimalkan risiko dari strategi DCA ini (jika seandainya saham yang anda pilih untuk dibeli secara menyicil setiap bulannya ternyata malah turun atau bahkan bangkrut), sekaligus tetap memaksimalkan keuntungan (dari saham-saham yang menawarkan pertumbuhan yang lebih tinggi dibanding rata-rata, yang nantinya akan anda jual ketika waktunya tepat), maka anda bisa mengkombinasikan DCA ini dengan metode investasi lainnya, tentunya yang anda kuasai.

Intinya sih, kalau anda bisa menemukan satu atau dua saham yang anda cukup yakin bisa memegangnya as long as possible, tak peduli harganya naik atau turun (sedikit tips, sebaiknya saham tersebut adalah yang masuk kategori blue chip. Kenapa begitu? Baca penjelasannya disini), sehingga anda bisa membelinya secara terus menerus tanpa pernah menjualnya sama sekali, maka jangan gunakan seluruh dana yang tersedia untuk membeli saham tersebut, melainkan sisakan sebagian untuk invest menggunakan strategi/metode investasi yang berbeda, seperti (yang biasa penulis lakukan) membeli saham-saham yang harganya sedang murah, atau saham yang mewakili perusahaan kecil namun menawarkan pertumbuhan untuk menjadi besar suatu hari nanti.

Namun jika berkaca pada pengalaman beberapa investor, termasuk pengalaman penulis sendiri, maka kita sebagai investor memang sebaiknya memiliki satu atau beberapa buah saham yang kita berkomitmen untuk memegangnya selama mungkin, dan bersedia untuk membeli lagi (nambah barang) setiap kali dikasih harga yang murah. Anda boleh tanya investor kawakan manapun, biasanya mereka selalu punya setidaknya satu saham andalan yang sudah mereka pegang selama bertahun-tahun, tidak pernah mereka jual, dan justru selalu mereka beli lagi setiap kali dikasih harga murah, misalnya ketika IHSG mengalami koreksi. Dan hasilnya? Mereka meraup keuntungan berkali-kali lipat! (jadi bukan persen lagi). Nah, jadi kenapa kita tidak mencoba strategi yang sama?

Okay, I think that’s enough. Selanjutnya jika anda punya pengalaman terkait strategi Dollar Cost Averaging ini, maka boleh share pengalaman anda melalui kolom komentar dibawah ini, siapa tahu bisa menjadi inspirasi bagi kawan-kawan investor yang lain :)

Follow penulis di Twitter, klik disini.
Share artikel ini melalui (klik salah satu): Facebook Twitter Linkedin

9 komentar:

Anonim mengatakan... Balas

Bisa disebutkan 5 saja yg jadi favorite om Teguh 10thn terakhir dan pernah memilikinya?

Anonim mengatakan... Balas

Pak Teguh,..

Untuk lebih terdiversifikasi,.
saya aplikasi DCA di Reksadana saham,.. hasilnya cukup lumayan (tergantung MI-nya juga sih),..

Untuk Saham, karena masih nubie, jadi masih 'angin'anginan'.

Disiapkan mengatakan... Balas

saya jg lagi nerapin metode DCA ini pak, salah satunya saham banking besar :D

Anonim mengatakan... Balas

Selamat malam Pak,saya pengikut setia web ini,bisa minta dibahas saham MICE dan prospek jangka panjangnya..?

Anonim mengatakan... Balas

Menurut pengalaman saya, metode DCA lbh cocok untuk Reksadana Saham dan ETF. Resikonya lebih terdiversifikasi.

Saya sdh mulai membeli RD saham sejak tahun 1996, waktu itu belum mengerti tentang metode DCA. Tahunya cuma investasi di RD Saham dalam jangka panjang returnnya akan jauh lebih baik daripada Deposito. Jadi saya "nabung" di RD Saham, belinya kalau IHSG sedang koreksi (Dananya sdh dipisahkan di account tersendiri). Sampai saat ini saya masih terus investasi di RD saham, saat ini pegang +/- 5 RD Saham dan 1 RD Campuran.

Saya mulai beli saham tahun 1993, terbawa ephoria orang2 yang antri beli saham yang sedang IPO.
Jatuh bangun,mengalami masa pahit dan manis, mencoba berbagai macam cara, belajar terus, thanks God, sampai sekarang masih survive, berhasil melewati market crash di tahun 1998 dan 2008.

Saya setuju dengan Pak Teguh, untuk investasi pada saham, sebaiknya kita punya Portofolio Inti dan Portofolio Satelit.
Portofolio Inti berisi saham2 BC yang akan kita pegang jangka panjang dan yang pergerakannya seirama dengan Indeks.
Portofolio Satelit berisi saham2 BC atau Second Liner yang bersifat cyclical, yang akan kita pegang sesuai dengan siklusnya.

Semoga sharing saya bermanfaat. Masukan dan saran dari dari Pak Teguh dan teman2 pembaca blog ini sangat saya hargai.

Rgds,

Fasen





Anonim mengatakan... Balas

saya juga melakukan dca dengan market timing tiap bulan untuk saham seperti admf,klbf dan ptba dengan harapan bisa menikmati pertumbuhan dan dividennya di jangka panjang. oh ya pak teguh,mohon dibahas tentang sttp..menurut saya saham ini bisa menjadi seperti myor

Jimmy Setiadi Hartono mengatakan... Balas

Pak Teguh, mo tanya donk...
DCA enaknya beli dalam nilai rupiah yg sama atau jumlah lot yg sama???
Trims

Tian Tian mengatakan... Balas

dear pak teguh, ada ga securitas yg nerima dca sebulan inves hanya 500rb sebulan

Anonim mengatakan... Balas

Tian Tian , sekuritas biasanya terima berapapun yg ditransferkan ke rekening anda dibsekuritas tersebut. Hanya tinggal anda apakah bisa beli saham tertentu ga dgn 500000 tsb. Contoh kalau beli saham astra 1 lot udah 700ribuan. Jadi 500rb ga cukup utk beli saham yg harganya 5000 ke atas (minimum 1 lot). Mungkin bisa coba seperti TLKM yg harganya masih 2800an. Jadi ayoo daftar di sekuritas buat investasi.