Buletin Analisis IHSG & Stockpick Saham edisi Desember 2016 sudah terbit! Anda bisa langsung memperolehnya disini, gratis konsultasi tanya jawab saham untuk member, langsung dengan penulis.

Penurunan Harga Minyak, dan IHSG

Selama hampir satu dekade terakhir, kita terbiasa melihat harga minyak di kisaran US$ 100 per barel, dengan hanya sekali turun ke level US$ 45 pada tahun 2008 lalu, tapi tak lama kemudian langsung naik lagi untuk kemudian bertahan di rentang US$ 100 – 120 per barel. Memasuki tahun 2015 barulah harga minyak mulai turun dan.. tiba-tiba saja, sekarang dia sudah berada di bawah level US$ 30 per barel. Pertanyaannya, what happen? Dan apakah ini ada hubungannya dengan penurunan bursa China, Amerika, dan juga IHSG pada awal tahun 2016 ini?

Meski harga minyak terus merangkak naik dari US$ 30 pada awal dekade 2000-an hingga sempat menembus US$ 145 per barel pada tahun 2007, namun kalau kita lihat sejarahnya sejak tahun 1860-an, maka dengan memasukkan faktor inflasi, harga minyak lebih sering berada di rentang US$ 15 – 30 per barel. Dan faktanya, selama lebih dari 150 tahun terakhir, maka dengan memasukkan faktor inflasi, harga minyak hanya pernah empat kali berada pada level diatas US$ 100 per barel, yakni pada tahun 1864 (lima tahun setelah ditemukannya internal combustion engine, yakni cikal bakal mesin kendaraan bermotor yang menggunakan bahan bakar bensin), lalu pada tahun 1979 (ketika terjadi Revolusi di Iran, sehingga produksi minyak disana berhenti total, padahal Iran adalah salah satu eksportir minyak terbesar di dunia), tahun 2007 (ketika para spekulan di pasar futures terus membeli minyak hingga harganya melambung), dan pada tahun 2011 – 2014.

Jadi ketika harga minyak sekarang sudah dibawah US$ 30 per barel, maka secara historis itu wajar saja, karena seperti yang sudah disebut diatas, dari dulu juga harga minyak memang lebih sering berada di rentang US$ 15 – 30 per barel, dan hanya akan naik secara signifikan kalau ada penyebab yang spesifik. Ketika harga minyak mulai merangkak naik pada awal dekade 2000-an, penyebab spesifik tersebut adalah booming ekonomi di China, dimana permintaan (demand) minyak dunia melonjak tajam. Namun karena belakangan ini perekonomian China melambat, dan akan terus melambat (dengan statusnya sebagai perekonomian terbesar kedua di dunia, maka tentu sangat sulit bagi China untuk kembali mencatat pertumbuhan ekonomi yang luar biasa seperti beberapa tahun lalu), maka ya sudah: Cepat atau lambat harga minyak akan balik lagi ke level yang memang seharusnya. Tidak perlu menjadi analis yang canggih untuk menebak bahwa harga minyak mungkin akan lanjut turun sampai dibawah US$ 20 per barel, karena memang disitulah dia seharusnya berada, yakni pada rentang US$ 15 – 30 per barel.

Okay, tapi dengan penurunan harga minyak ini, lalu bagaimana dampaknya terhadap ekonomi dunia?

Kenaikan harga minyak sejak awal tahun 2000-an hingga 2014 kemarin, itu juga pernah terjadi pada dekade 70-an, dimana pada tahun 1973 – 1974 harga minyak melonjak dari sebelumnya dibawah US$ 20 per barel (sesudah inflasi), hingga menembus US$ 55 per barel, ketika itu karena negara-negara Arab melakukan embargo minyak ke Amerika dan Inggris, sebagai bentuk protes atas dukungan Amerika terhadap Israel yang menyerang Mesir dan Suriah. Setelah tahun 1974, harga minyak tidak serta merta turun kembali, melainkan lanjut naik hingga mencapai puncaknya yakni sekitar US$ 105 per barel pada tahun 1979, yakni ketika terjadi Revolusi Iran. Nah, tingginya harga minyak, atau lebih tepatnya kelangkaan supply minyak sepanjang dekade 70-an, pada akhirnya membuat perekonomian di Amerika dan dunia secara keseluruhan, menjadi lesu, karena kegiatan ekonomi yang membutuhkan pasokan minyak praktis terhenti. Pada tahun 1973 – 1974, pasar saham Amerika mengalami crash dimana Indeks S&P500 turun total lebih dari 40% selama dua tahun berturut-turut, dan kenaikan S&P500 di tahun-tahun berikutnya sepanjang dekade 70-an juga terbilang tidak signifikan (malah sempat turun sekali lagi pada tahun 1977).

Memasuki dekade 80-an, keributan di Timur Tengah mulai mereda, sehingga supply minyak dunia kembali lancar.. hingga tiba-tiba saja pada tahun 1982, harga minyak sudah berada di level US$ 30-an per barel lagi, dan terus turun. Alhasil mulai tahun 1982 ini dan seterusnya, beberapa negara produsen minyak seperti Venezuela, Brazil, dan Meksiko mengalami krisis, Arab Saudi mengalami perlambatan pertumbuhan ekonomi, dan Uni Soviet bahkan sampai bubar (menjadi Rusia, Ukraina, Kazakhstan, dst) pada tahun 1991. Pada kasus Brazil dan Meksiko, mereka sampai mengalami krisis karena masalah klasik: Utang. Ketika dua negara tersebut mengalami booming ekonomi berkat kenaikan harga minyak pada awal dekade 1970-an, Pemerintah dan sektor swasta dengan cepat mengambil utang besar-besaran untuk membangun ini dan itu, yang kemudian tidak mampu dibayar setelah harga minyak itu sendiri turun. Di Meksiko, krisis ekonomi yang terjadi baru benar-benar pulih pada tahun 1984.

However, pada dekade 1980-an tersebut, beberapa negara konsumen minyak terbesar seperti Amerika Serikat, Jepang, hingga banyak negara-negara berkembang, justru mengalami pertumbuhan ekonomi yang lebih baik dibanding ketika terjadi krisis energi pada dekade 1970-an, dan alhasil perekonomian dunia secara keseluruhan tetap tumbuh dengan lancar. Kalau kita membandingkan pergerakan indeks Dow Jones pada dekade 70-an dengan 80-an, maka cukup jelas bahwa periode tahun 80-an, yakni ketika harga minyak turun (atau lebih tepatnya kembali ke level harga yang seharusnya), adalah lebih baik dibanding periode tahun 70-an. Perhatikan gambar berikut, dimana tampak jelas bahwa pergerakan Dow antara tahun 1970 – 1980 cenderung mendatar/sideways dengan beberapa kali penurunan ekstrim. Namun antara tahun 1980 – 1990, Dow sukses naik dari 900-an hingga 2,800, atau naik lebih dari tiga kali lipat (klik gambar untuk memperbesar).
 
Dow Jones 1970 - 1990. Perhatikan bahwa Dow cenderung mendatar pada tahun 1970 hingga awal 1980-an dengan beberapa kali koreksi besar (pada area berwarna abu-abu). Tapi memasuki tahun 1982, kesananya naik terus. Sumber: www.macrotrends.net

Antara Supply dan Demand

Nah, setelah harga minyak sempat relatif stabil selama hampir dua dekade, memasuki tahun 2000-an dia mulai naik lagi, tapi kali ini penyebabnya bukan karena menurunnya supply seperti ketika pada tahun 1973 negara-negara Arab menghentikan ekspor minyak, melainkan karena meningkatnya demand, yang berasal dari pertumbuhan ekonomi di China. Karena disisi lain supply minyak masih aman, maka kenaikan harga minyak tersebut tidak sampai menyebabkan krisis seperti tahun 1970-an, dimana pertumbuhan ekonomi di Amerika dll masih tetap lancar.

Lebih jelasnya sebagai berikut: Dalam perekonomian terdapat dua faktor fundamental yang sangat penting, yakni supply and demand. Namun kalau disuruh memilih yang paling penting diantara keduanya, maka supply/pasokan adalah yang terpenting. Malahan, asalkan ada supply, maka demand/permintaan akan muncul dengan sendirinya. Ketika orang-orang menemukan minyak pada awal abad ke-19, ketika itu mereka belum tahu, apa kegunaan minyak ini. Tapi kemudian diciptakan mesin kendaraan bermotor, sehingga timbul permintaan akan minyak. Seandainya minyak tidak pernah ditemukan, maka mesin mobil dan motor yang ada sekarang ini juga tidak akan pernah ada. Analogi yang sama juga ketika internet ditemukan pada tahun 1980-an, dimana ketika itu belum ada yang bisa melihat manfaatnya (belum ada demand terhadap internet). Tapi sekarang, coba bayangkan kalau internet tiba-tiba tidak lagi tersedia mulai hari ini: Mungkin tak lama kemudian IHSG langsung jeblok ke 2,500, karena orang-orang yang biasa pake online trading tiba-tiba harus pake cara dulu lagi, yakni telpon broker atau datang langsung ke lantai bursa di Gedung BEI di Jakarta, dimana penulis sendiri gak bisa ngebayangin kalau kita harus kaya gitu (mungkin harus tanya Om Lo Kheng Hong).

Balik lagi soal minyak. Ketika pasokan minyak berkurang, maka segala jenis industri yang membutuhkan minyak, termasuk industri transportasi yang tentu saja sangat vital bagi negara manapun, akan mandek semuanya, dan ekonomi praktis akan terganggu secara keseluruhan. Tapi ketika gilirannya permintaan minyak yang berkurang, maka yang akan terkena dampak negatifnya hanyalah para perusahaan minyak dan juga negara-negara produsen minyak. Sementara kegiatan ekonomi lainnya? Ya berjalan seperti biasa.

Karena itulah, meski harga minyak terus merangkak naik sepanjang dekade 2000-an, namun ekonomi dunia tidak mengalami perlambatan/krisis seperti tahun 1970-an, karena tidak ada problem dari sisi supply.

Dan ketika sekarang gilirannya harga minyak turun lagi, maka apakah akan terjadi krisis? Well, sebenarnya pertanyaan ‘apakah akan terjadi krisis’, itu merupakan pertanyaan yang tricky, karena krisis bisa disebabkan oleh apa saja, tidak harus karena naik turunnya harga minyak. Ketika Indonesia dihantam krisis moneter 1998, harga minyak ketika itu adem ayem saja tuh.

Tapi kalau kita fokus pada penurunan harga minyak, maka ya lihat saja tahun 1980-an: Terjadi krisis tidak? Yang terjadi perekonomian dunia secara umum justru membaik, Dow Jones naik terus, meski beberapa negara eksportir minyak memang mengalami krisis. Khusus untuk Indonesia, penurunan harga minyak sama sekali gak jadi soal, malah justru bagus, mengingat kita ini sejak tahun 2007 sudah berstatus sebagai importir minyak, bukan lagi eksportir. Okay, industri pertambangan termasuk tambang batubara, yang sempat menjadi tulang punggung perekonomian Indonesia di tahun 2000-an, mungkin akan semakin tenggelam dengan turunnya harga minyak, tapi jangan lupa bahwa kontribusi sektor tambang, termasuk tambang minyak dan gas terhadap GDP nasional hanya 7.3% (per Kuartal III 2015), dan ini sangat berbeda dengan beberapa ‘raja minyak’ seperti Venezuela, yang 55% GDP-nya berasal dari ekspor minyak, atau Qatar, yang 60% GDP-nya berasal dari ekspor gas.

Hanya memang, untuk tahun 2016 ini, yang dikhawatirkan bukan soal penurunan harga minyaknya, tapi penyebab dari penurunan harga minyak itu sendiri, yakni perlambatan pertumbuhan ekonomi di China, yang sebagian menyebutnya dengan istilah yang lebih dramatis: Krisis. Anyway, berhubung pembahasan selanjutnya akan fokus pada bagaimana outlook perkembangan ekonomi Indonesia kedepan, salah satunya jika kondisi China terus memburuk (jadi tidak lagi ngomongin soal minyak), maka kita akan bahas itu minggu depan. Tapi sebelum nanti artikelnya dipublikasikan, maka silahkan anda tulis analisa anda masing-masing terkait perkembangan ekonomi nasional (dan juga global) melalui kolom komentar dibawah.

Info Investor: Buletin Analisa IHSG, investment plan, dan stock pick bulanan edisi Februari sudah terbit! Anda bisa memperolehnya disini.
Share artikel ini melalui (klik salah satu): Facebook Twitter Linkedin

5 komentar:

Lingga mengatakan... Balas

Jujur, sebelumnnya masih belum jelas soal perpetaan kontribusi minyak (dan komoditas lainnya) terhadap GDP kita. Bayangan saya cukup besar. Tapi ternyata cuma 7.5%. Cukup melegakan. Berarti bisa mengeliminir faktor terus turunnya harga minyak. Sekarang bisa lebih fokus kepada soal perlambatan ekonomi dunia (terutama cina).

Guntur mengatakan... Balas

Penurunan harga minyak tidak akan begitu mempengaruhi ekonomi Indonesia, paling juga sektor komoditas yang akan merasakannya

Anonim mengatakan... Balas

CPO dan batubara ikut kena imbas nya. Our beloved country, well, is among the largest producer

Ervin mengatakan... Balas

Tiongkok sedang merubah arah orientasi ekonominya dari negara berbasis manufaktur berbiaya murah menjadi negara yang mendorong konsumsi domestik warganya, sedangkan Indonesia sudah lebih dulu mengandalkan konsumsi domestik dalam perhitungan PDB nya..Hal ini tentu saja membutuhkan waktu Jd Sudah saatnya Indonesia tidak mengandalkan ekspor komoditas (Batubara,CPO, Logam tambang)ke Tiongkok, karena mereka punya cadangan yg sangat besar dan pasti mengerem impor..Lebih Baik digunakan utk supply industri manufaktur dalam negeri, regulasi dan infrastruktur dibenahi, pasti harga barang lokal akan kompetitif plus kelas menengah kita royal sekali Kalau menyangkut urusan konsumsi(makanan,minuman,fashion, konser musik, mobil Terbaru, liburan) Indonesia semakin maju n jaya

Anonim mengatakan... Balas

Sepertinya penurunan harga minyak dampaknya positif trrhadap sebagian besar negara di dunia termasuk indonesia, dimana sdh menjadi nett importir minyak, sebetulnya terjadi keseimbangan alamiah dimna pertumbuhan turun diimbangi dengan penurunan biaya energi, perlambatan global terjadi saat ini lebih karena konsolidasi pergeseran atau perpindahan modal, serta perubahan prilaku ekonomi masyarakat dunia, hal ini juga tdk lepas dari peran kemajuan tehnologi, dimana negara2 kesulitan dalam mencapai keuntungan comparatif.