Buletin Analisis IHSG & Stockpick Saham edisi Desember 2016 sudah terbit! Anda bisa langsung memperolehnya disini, gratis konsultasi tanya jawab saham untuk member, langsung dengan penulis.

Prospek Saham-Saham Batubara: Update

Dua bulan lalu, tepatnya pada minggu pertama di bulan Oktober, penulis memperhatikan fakta bahwa harga batubara, dalam hal ini harga batubara acuan di Newcastle Australia, yang sebelumnya turun terus hingga mentok di US$ 53 per ton pada awal tahun 2016, ketika itu sudah mulai naik kembali hingga ke level US$ 72 per ton. Kemudian setelah mempertimbangkan beberapa faktor, penulis ketika itu menyimpulkan bahwa harga batubara mungkin masih akan terus naik dalam jangka panjang, dan alhasil saya mengambil salah satu saham batubara yang menurut kami cukup bagus, yakni Harum Energy (HRUM), ketika itu pada harga 1,050 (anda bisa baca lagi analisisnya disini).

Dan beberapa waktu kemudian memang benar bahwa harga batubara lanjut naik, tapi mungkin tak ada seorangpun yang menyangka bahwa kenaikannya akan sangat cepat, dimana saat ini harga batubara Newcastle sudah tembus level psikologis US$ 100 per ton! Akibatnya bisa ditebak: Sejak awal Oktober lalu, saham-saham batubara melonjak sangat tinggi hingga puluhan bahkan ratusan persen hanya dalam hitungan minggu, padahal mereka sudah naik banyak sebelumnya (saham-saham batubara sudah naik sejak awal tahun 2016, tapi volume transaksinya baru ramai setelah Oktober). Ambil contoh HRUM, dimana jika kita ambil harga tertingginya yakni 2,640, maka artinya dia sudah naik 300% secara YTD, tapi HRUM tidak sendirian, karena mayoritas saham batubara lainnya juga naik ratusan persen dihitung sejak awal tahun. Jadi ketika pada Oktober kemarin kenaikan IHSG mulai mentok seiring dengan meredupnya euforia tax amnesty, namun pasar tidak serta merta menjadi sepi karena para trader menemukan mainan baru: Saham-saham komoditas, terutama batubara.

Namun seperti biasa, ketika saham atau sektor tertentu mengalami kenaikan maka beberapa investor mungkin sudah masuk sejak awal di harga bawah, tapi beberapa lainnya terlambat masuk di harga atas, dan masalahnya tentu saja kita gak bisa mengharapkan bahwa sebuah saham akan naik terus setiap hari, melainkan pasti ada turunnya. Dan itu pula yang terjadi pada saham-saham batubara, dimana sudah dua mingguan terakhir ini beberapa saham batubara, meski tidak semua, mulai turun. Jika anda sudah masuk di saham-saham batubara sejak Oktober lalu, atau lebih awal lagi, maka posisi anda masih sangat aman. Tapi bagaimana kalau anda baru masuk belakangan? Nah, kalau gitu maka kita perlu me-review outlook sektor batubara sekali lagi, and here we go!

Pertama, harga batubara Newcastle yang sekarang sudah di level US$ 100 per ton, itu sudah lebih tinggi dibanding prediksi dari pihak perusahaan batubara itu sendiri. Yang penulis ingat adalah, pada April 2016 kemarin, manajemen United Tractors (UNTR) mengatakan bahwa harga batubara di level US$ 50-an per ton sudah sangat rendah, dan dalam lima tahun kedepan (terhitung mulai tahun 2016 ini) harga batubara akan naik ke kisaran US$ 52 – 72 per ton. Report dari manajemen HRUM juga memprediksi hal yang sama, yakni bahwa dalam jangka panjang harga batubara akan stabil di rata-rata US$ 75 per ton. Yang terbaru, ketika manajemen Bumi Resources (BUMI) membuat kesepakatan penyelesaian masalah utangnya dengan para kreditor, salah satu poin asumsi yang digunakan adalah bahwa harga batubara, meski mungkin bisa fluktuatif dalam jangka pendek, namun seharusnya tidak akan turun hingga lebih rendah dari US$ 70 per ton.

Namun tidak ada satupun dari tiga perusahaan diatas yang menyebutkan bahwa harga batubara akan stabil di level US$ 100 per ton. Jadi kalaupun dalam jangka pendek harga batubara bisa naik atau turun ke level berapa saja, termasuk naik hingga tembus level US$ 100 per ton seperti sekarang, namun pada akhirnya dia akan terkoreksi untuk kemudian stabil di kisaran US$ 70 – 75 per ton, atau setidaknya itulah perkiraan dari pihak perusahaan. Tapi mungkin bisa juga begini: Ketika manajemen memprediksi bahwa harga batubara akan stabil di US$ 70 – 75 per ton, maka itu sebenarnya bukan prediksi, melainkan asumsi terendah yang diharapkan akan terjadi, dimana jika harga batubara masih lebih rendah dari US$ 70 per ton seperti beberapa waktu lalu, maka volume produksi batubara akan terus diturunkan untuk mengurangi supply batubara di pasar (dan memang itulah yang dilakukan UNTR dkk pada tahun 2015 – 2016 ini). Tapi asalkan harga batubara naik sampai US$ 70 per ton saja, sukur-sukur lebih tinggi lagi, maka volume produksi bisa dinaikkan kembali.

However, itu tetap bukan berarti bahwa harga batubara akan naik terus, dan masalahnya kondisi saat ini tentu saja berbeda dengan tahun 2011 lalu, dimana harga batubara naik sampai level US$ 142 per ton karena melonjaknya permintaan dari China karena tingginya pertumbuhan ekonomi disana, tapi sekarang ini perekonomian China sudah (dan masih) slowing down. Ketika kemarin harga batubara naik dengan sangat cepat, yakni hampir dua kali lipat hanya dalam hitungan bulan, kemungkinan itu lebih karena faktor technical rebound setelah downtrend berkepanjangan selama lima tahun (sejak tahun 2011), dimana rebound ini memang menandakan bahwa long term downtrend bagi harga batubara sudah berakhir, tapi untuk bisa naik lagi ke level seperti tahun 2011 lalu maka itu tentu perlu waktu, mungkin tidak sampai lima tahun, tapi juga gak akan secepat dua bulan kemarin.

Jadi kecuali nanti ada sentimen positif entah itu dari China, Jepang, atau dari dalam negeri, penulis kira cepat atau lambat harga batubara akan turun dulu sejenak, tapi gak akan sampai ke level US$ 50-an, melainkan level US$ 70-an sudah mentok banget. Setelah itu barulah perlahan tapi pasti harga batubara akan naik kembali, namun kenaikannya tidak akan sekencang dua bulan lalu, melainkan mungkin malah akan stabil/stagnan pada level harga tertentu. Sebab ketika harga nanti batubara sudah ‘confirm’ diatas US$ 70 per ton hinga seterusnya, maka ketika itulah BUMI dkk akan kembali meningkatkan volume produksi batubara mereka masing-masing sehingga meningkatkan supply batubara di pasar, dan pada akhirnya membuat harga batubara stuck di level tertentu.

Kedua, jika benar bahwa harga batubara dalam beberapa waktu kedepan bakal turun sejenak, maka saham-saham batubara yang sudah overheat kemarin juga akan ikut turun. Kenapa penulis katakan overheat? Karena beberapa saham batubara yang tadinya murah, katakanlah PBV-nya hanya 1 kali atau kurang dari itu, sekarang malah sudah lebih mahal dibanding saham kebanyakan termasuk blue chips sekalipun.

Tapi seperti halnya harga batubara gak akan balik lagi ke level US$ 50-an per ton, maka HRUM dkk juga gak akan balik lagi ke posisi bottom mereka di awal tahun 2016 lalu. Fase cooling down ini mungkin akan terjadi sampai April 2017 nanti, yakni ketika para emiten merilis laporan keuangan untuk Kuartal I 2017, dimana jika hasilnya bagus maka ketika itulah saham-saham batubara akan punya alasan fundamental untuk naik lagi.

Belum Euforia

Terakhir, ketiga, pertanyaan besarnya sekarang adalah, berapa sih valuasi yang wajar bagi saham-saham batubara? Terkait hal ini kita bisa lihat lagi tahun 2011 lalu, yakni ketika sektor ini sedang jaya-jayanya: Pada tahun 2011 tersebut, penulis masih ingat, PBV terendah dari sebuah saham batubara adalah 4 koma sekian kali. Ketika itu saham-saham batubara memang dihargai sangat mahal, bahkan lebih mahal dibanding saham-saham consumer goods, karena investor mem-valuasi ekuitas berdasarkan jumlah cadangan batubara terbukti (proven reserves) yang dimiliki perusahaan. Jadi misalnya PT A ekuitasnya Rp1 trilyun, tapi market capnya Rp5 trilyun (PBV 5 kali), tapi bahkan valuasi segitu dianggap masih murah, karena PT A ini punya cadangan batubara sebanyak sekian puluh juta ton yang kalau digali semuanya terus dijual, maka akan diperoleh laba bersih sekian puluh trilyun! Jadi sekali lagi market cap PT A yang sampai 5 kali ekuitasnya, itu masih murah, karena ekuitas tersebut belum menghitung ‘ekuitas’ berbentuk batubara yang sudah terbukti ada didalam tanah, tapi belum dijadiin duit. Beberapa perusahaan yang dianggap memiliki cadangan batubara yang sangat besar (dibanding volume produksi tahunannya), sahamnya bahkan dihargai pada PBV 7, 9, hingga 11 kali.

(tapi memang, kesalahan mendasar para analis yang merekomendasikan saham-saham batubara ketika itu adalah mereka menyangka bahwa harga jual batubara saat itu, yakni US$ 140-an per ton, akan selamanya stabil di level tersebut dan gak akan pernah turun)

Okay, tapi itu di tahun 2011. Kalau sekarang bagaimana? Well, meski kemarin saham-saham batubara pada terbang semua, tapi PBV yang paling tinggi baru mencapai tiga koma sekian kali (saham PTBA), tapi itu tetap sudah lebih tinggi dibanding valuasi saham-saham di BEI, yang belakangan ini jadi murah lagi seiring lesunya IHSG. Dan kalau dibandingkan dengan kinerja para emiten batubara hingga Kuartal III 2016 kemarin, dimana pendapatan serta laba bersih mereka sama sekali belum improve dan ROE-nya masih pada kecil, maka jelas valuasi saham-saham batubara pada saat ini sudah tidak bisa disebut murah lagi, dimana jika nanti harga batubara mulai konsolidasi, maka saham-saham batubara juga akan turun sejenak untuk menemukan titik keseimbangan mereka masing-masing.

Namun ketika fase konsolidasi/cooling down ini berakhir, maka barulah saham-saham batubara kemudian akan naik lagi, dan kali ini kenaikannya akan berdasarkan pada bagus tidaknya kinerja laporan keuangan mereka di awal tahun 2017 nanti (jadi nggak lagi naik rame-rame hanya karena mengikuti kenaikan harga batubara). Sebagai contoh, tahun 2011 lalu ada dua saham batubara milik penulis yang naik gila-gilaan: Resource Alam Indonesia (KKGI), ketika itu dari 1,700-an sampai 8,000-an, dan Garda Tujuh Buana (GTBO), dari 100-an sampai 1,500-an, dan bahkan pada tahun 2012 lanjut naik lagi sampai 5,000-an (sadly, kita udah keluar lama sebelum GTBO ke 5,000).

Dan.. anda tahu kenapa dua saham itu bisa naik sebanyak itu? Well, it’s simple, karena keduanya sempat membukukan annualized ROE hingga 60 persen! Atau jauh lebih tinggi dari emiten batubara lainnya. Plus, ketika saham-saham batubara yang gede-gede seperti BUMI dan Adaro Energy (ADRO) sudah dihargai pada PBV 4 kali, PBV KKGI dan GTBO, berdasarkan harga mereka ketika masih belum naik (KKGI di 1,000-an, sementara GTBO di 100-an), hanya satu koma sekian kali, yang mungkin karena status mereka sebagai saham kecil sehingga tidak dilirik orang, dan baru dilirik setelah laporan keuangannya tampak extraordinary.

Kalau menurut anda kenaikan saham-saham batubara kemarin terbilang luar biasa, berarti anda belum pernah megang GTBO.

So, trust me, mau sebuah saham naik banyak atau sebaliknya turun banyak dalam jangka pendek, namun pada akhirnya orang akan melihat laporan keuangan perusahaan, dan juga valuasi sahamnya. Jadi tugas kita sangat sederhana: Pada April 2017 nanti, fokuskan diri anda untuk menggali laporan keuangan semua emiten batubara, cari yang kinerjanya paling bagus, sekaligus sahamnya paling murah! Then buy it for mid or long term.

Tapi kalau sekarang ini saya udah pegang saham batubara gimana? Well, entah itu anda sudah masuk sejak awal sehingga posisinya sudah profit, atau baru masuk belakangan sehingga posisinya nyangkut, tapi asalkan anda bisa berpandangan sedikit jauh ke depan, dalam hal ini minimal hingga April 2017, maka sebenarnya gak ada alasan untuk buru-buru keluar. Karena meski harga batubara mungkin memang akan turun dulu, tapi asalkan turunnya gak sampe dibawah US$ 70 per ton maka para emiten batubara tetap akan meningkatkan volume produksi mereka, dan itu artinya pendapatan serta laba bersih mereka akan naik lagi, dan profitabilitas mereka akan ‘gemuk’ lagi, mungkin gak akan sampai seperti tahun 2011 lalu, tapi proyeksi ROE 20 – 25% di tahun 2017 untuk perusahaan batubara yang sehat tentunya sangat realistis, dan itu akan jadi alasan yang bagus untuk memvaluasi sahamnya pada PBV 2 – 3 kali, atau lebih tinggi lagi.

Kemudian, terakhir, ingat bahwa pada tahun 2011 lalu, semua orang mem-valuasi saham-saham batubara berdasarkan cadangan terbukti yang dimiliki perusahaan, tapi sejauh ini belum ada seorang analispun yang menyebut-nyebut soal ‘cadangan batubara’, yang itu artinya sektor batubara ini masih belum mencapai puncak euforia-nya. Kalau mau contoh yang lebih dekat, pada awal hingga pertengahan tahun 2013 lalu, saham-saham konstruksi naik gila-gilaan hingga sampai pada satu titik dimana para analis mengatakan bahwa PBV 4 – 5 kali bagi Adhi Karya (ADHI) dkk adalah wajar, mengingat perusahaan sudah mengantongi kontrak konstruksi jangka panjang senilai sekian trilyun yang masih belum tercermin dalam ekuitasnya (ketika itu ADHI sudah berada di level 4,000. Coba lihat berapa ADHI sekarang?). Kontrak konstruksi disini adalah mirip seperti cadangan batubara.

Intinya, ketika orang-orang mulai tidak realistis dalam menghitung valuasi sebuah saham, maka itulah puncak euforia-nya, dan selanjutnya saham tersebut mungkin akan jatuh. Tapi sejauh ini pada sektor batubara belum terjadi euforia semacam itu, dan valuasi saham-saham di sektor ini juga memang belum terlalu tinggi. And that means, dengan asumsi bahwa anda bisa melihat saham-saham batubara ini minimal untuk jangka menengah (antara 3 hingga 12 bulan kedepan), then the opportunity is still there!

Buletin Analisis IHSG & stockpick saham edisi Desember 2016 sudah terbit! Anda bisa memperolehnya disini, gratis konsultasi tanya jawab saham untuk member, langsung dengan penulis.
Share artikel ini melalui (klik salah satu): Facebook Twitter Linkedin

2 komentar:

Naxno mengatakan... Balas

Cara cek harga acuan batubara dimana ya pak?

Prima Mari Kristanto,SE,Ak mengatakan... Balas

Sarapan Pagi Yang Cepat & Nikmat..!!