Buletin Analisis IHSG & Stockpick Saham edisi Desember 2016 sudah terbit! Anda bisa langsung memperolehnya disini, gratis konsultasi tanya jawab saham untuk member, langsung dengan penulis.

Garuda Indonesia's Affair

Besok jumat, Garuda Indonesia (GIAA) akan listing perdana di BEI. Kalau berkaca pada fundamentalnya, maka sulit untuk mengharapkan GIAA bakal sukses di market, bahkan meski di hari perdagangan perdananya. Tapi, bagaimana kalau sahamnya sengaja dinaikkan?

Dalam meng-IPO-kan GIAA, Pemerintah mungkin harus mengakui bahwa mereka kurang sukses dalam membuat perencanaan IPO yang baik, tidak seperti perusahaan-perusahaan swasta yang sukses menjaring dana investor dengan IPO perusahaan mereka masing-masing. Tapi mungkin itu bukan juga berarti bahwa mereka tidak serius dalam IPO GIAA ini. Beberapa waktu terakhir, stasiun televisi MetroTV cukup sering menayangkan iklan tentang Garuda Indonesia. Beberapa media lainnya juga dipenuhi oleh iklan tentang Garuda, yang intinya menyebutkan bahwa GIAA itu bagus, perusahaannya profesional, bla bla bla.. Intinya, kita tentu tahu bahwa biaya iklan itu nggak murah. Kalau pemerintah (atau pihak lainnya yang berkepentingan) rajin menayangkan iklan GIAA, maka itu berarti mereka masih bekerja keras agar saham GIAA akhirnya diserap oleh investor publik.

Dan iklan-iklan tersebut mungkin memang perlu, sebab terdengar kabar bahwa sebagian saham GIAA yang dilepas ke publik nggak laku, sehingga harus diserap oleh para penjamin emisinya (underwriter-nya), yaitu Bahana Securities, Danareksa Sekuritas, dan Mandiri Sekuritas (Mansek). Nilai saham yang harus dibeli oleh para penjamin emisi ini diperkirakan mencapai Rp1.5 trilyun. Kalau penulis menjadi bos dari salah satu perusahaan sekuritas diatas, tentu penulis bakalan pusing berat. Dari mana saya bisa dapetin duit sebanyak itu? Kalaupun minjem ke bank, bank mana yang mau ngasih?

Logo PT Bahana Securities

Nah, disinilah penulis kembali menemukan point menarik. Salah satu dari tiga penjamin emisi utama IPO GIAA adalah Mansek, yang merupakan anak usaha dari Bank Mandiri (BMRI). Bahana dan Danareksa mungkin bakal kesulitan nyari dana untuk membeli saham IPO GIAA yang senilai 1.5 trilyun tadi, tapi tidak dengan Mansek. Kenapa? Karena dia bisa pinjem duit sama induknya, yaitu BMRI. Lho, memangnya BMRI mau ngasih? Ya harus mau dong! BMRI kan dapet duit sekitar 1.4 trilyun dari penjualan sahamnya di GIAA ketika IPO. Duit ini aja yang kemudian dipinjamkan ke Mansek buat beli saham GIAA.

Jadi nantinya urutan kejadiannya seperti ini: Awalnya Garuda minjem utang ke Bank Mandiri. Garuda kemudian ternyata gak bisa bayar, sehingga utangnya dikonversi menjadi saham dan utang Garuda dianggap lunas. Bank Mandiri kemudian menjual saham tersebut ketika Garuda IPO, dan dapet duit 1.4 trilyun. Sebagian dari duit itu kemudian dipinjamkan ke Mansek, untuk beli saham Garuda lagi. Jadi Mansek kemudian berhutang ke Bank Mandiri, dan Mansek jadi memiliki sekian persen saham Garuda.

Lalu bagaimana Mansek membayar utang tersebut? Ya dengan menjual saham GIAA yang dia pegang. Jual ke siapa? Investor publik. Gimana caranya biar publik mau beli? Ya dengan menggoreng sahamnya, menaik-naikkannya agar tampak menarik. Plus, banjiri media dengan berita-berita yang bisa menaikkan GIAA, misalnya Garuda mau akuisisi apa kek, dan seterusnya. Juga termasuk iklan-iklan di televisi. Asalkan Garuda sudah listing di BEI, maka hal-hal seperti itu mudah saja dikerjakan.

Berdasarkan kemungkinan tersebut, maka saham GIAA bisa saja naik pada hari-hari perdananya. Sebab gak cuma Mansek, Bahana dan Danareksa juga punya kepentingan untuk menjaga harga saham Garuda, setidaknya sampai mereka bisa menjual semua saham Garuda mereka ke publik. Khusus untuk Mansek, bisa jadi yang dipertaruhkan adalah uang milik Bank Mandiri, sehingga mau gak mau dia harus bisa menjual saham Garuda pada harga premium, atau Bank Mandiri akan kehilangan duitnya lagi.

Intinya, memang sangat sulit untuk memprediksi bagaimana kira-kira pergerakan saham GIAA di market besok. Apapun bisa terjadi. Saran penulis, just watch the game, and do NOT ever think to play with it! Unless you have big guts.
Share artikel ini melalui (klik salah satu): Facebook Twitter Linkedin

7 komentar:

andelumut mengatakan... Balas

Nice Shared mas, sungguh sangat menarik mengenai perusahaan yang "kemahalan" ini. . . dan mungkin juga jual mahal lebih tepatnya, ditunggu mas, ulasan berikutnya

kelana-diary mengatakan... Balas

menarik,tq bro.
buat yg gak ngerti , guts = keberanian (hasil dari kamus online :) )

Anonim mengatakan... Balas

artinya beli garuda kayak bom waktu saja... kalau pihak yg menggoreng sudah tidak berkepentingan atau menjual semuanya maka jgn heran kalau terjun bebas... itu satu... dan tidak ada jaminan 100% bakal digoreng trus.. jgn2 malah langsung kabur... but let see klo memang ada yg beli atau ga..

penumpang GARUDA mengatakan... Balas

Om Teguh, harga wajar Garuda berapa ? 550 kah, banyak analis yang sebut angka itu. (menurut saja dijual dibawah harga 500 rupiah-pun IPO akan terjun bebas, karena market memang tidak kondusif).

cycruzh_99 mengatakan... Balas

analisis yang hebat mas.. thanks atas sharingnya.. membuat gw serasa mendapat pencerahan..

hmin mengatakan... Balas

bank tidak boleh meminjamkan uang ke securitas (Peraturan BI)

Teguh Hidayat mengatakan... Balas

@hmin. nggak juga, boleh kok
@penumpang garuda. saya blom ngitung lagi. tp krn garuda scr fundamental emang jelek (laba operasionalnya minus), maka berapapun harganya saya tetep nggak rekomendasiin. terlalu beresiko.