Buletin Analisis IHSG & Stockpick Saham edisi Desember 2016 sudah terbit! Anda bisa langsung memperolehnya disini, gratis konsultasi tanya jawab saham untuk member, langsung dengan penulis.

Dari Mana Asalnya Sentimen Negatif?

Kemarin, Jumat 18 Nopember, IHSG kembali turun sebesar 0.44%, dimana meski itu tidak tergolong sebagai penurunan yang ekstrim, katakanlah seperti Jumat minggu lalu dimana IHSG drop 4.01%, namun yang menarik adalah santernya berita, atau lebih tepatnya rumor, bahwa pada tanggal 25 November nanti akan terjadi bank rush (atau money rush) dimana dikatakan bahwa orang-orang akan menarik uang dari rekening tabungan mereka sehingga bank-bank akan mengalami kesulitan likuiditas karena jumlah uang cash berkurang drastis, dan itu pada akhirnya akan mengganggu perekonomian nasional.

Nah, sebenarnya isu rush ini sudah beredar di media sosial sejak sekitar semingguan lalu, dimana nongol propaganda entah dari mana asalnya, yang mengajak orang banyak untuk membawa Indonesia kembali ke krisis 1998 dalam rangka ‘memberi pelajaran’ kepada Pemerintah, dalam hal ini Presiden Jokowi, agar tidak lagi ‘melindungi’ Ahok, yang sebelumnya dituduh telah melakukan penistaan agama. Tapi setelah IHSG kemudian jatuh, dan pada Jumat ini IHSG kembali turun setelah dua hari kemarin rebound, maka isunya kemudian menjadi santer, dan beberapa investor mulai khawatir kalau Indonesia mungkin beneran bakal jatuh ke lembah krisis, jika ‘bank rush’ itu benar-benar terjadi.

Lalu apakah pada tanggal 25 November nanti beneran bakal terjadi rush, yang pada akhirnya menyebabkan krisis ekonomi? Well, bisa saja sih, tapi harusnya nggak lah. I mean, meski beberapa orang mungkin sukses terprovokasi, tapi sebagian besar lainnya tentu menyadari bahwa kalau mereka mengikut ajakan tersebut dan Indonesia benar-benar jatuh krisis, maka yang kena batunya ya mereka sendiri. At the end, tidak ada seorangpun yang bersedia untuk di-PHK dari pekerjaannya lalu terpaksa ngantri sembako lagi seperti delapan belas tahun lalu, apapun alasannya.

However, yang akan kita bahas disini bukanlah soal isu bank rush diatas.

Sekarang, perhatikan: Isu bank rush ini sebenarnya sudah nongol dan masuk pemberitaan sejak beberapa hari lalu, tapi baru benar-benar diperhatikan oleh pelaku pasar pada satu atau dua hari terakhir ini saja. Pertanyaannya, kenapa kok para investor dan trader terkesan cuek waktu isunya pertama kali nongol, dan mereka baru khawatir sekarang? Dan jawabannya bisa dilihat lagi diatas: Setelah pada Jumat 18 November IHSG kembali turun, maka isunya kemudian menjadi santer, dan beberapa investor mulai khawatir kalau Indonesia mungkin beneran bakal jatuh ke lembah krisis, jika ‘bank rush’ itu benar-benar terjadi.

Jadi begini urutan kejadiannya: Pertama-tama, IHSG bergerak turun, dimana pada hari Jumat kemarin IHSG sebenarnya sempat turun cukup dalam hingga tembus 1%, sebelum kemudian naik lagi pas pre-closing (sehingga secara keseluruhan hanya turun 0.44%). Ketika IHSG turun maka investor tentu menjadi khawatir dan juga bingung sehingga mereka kemudian menelpon brokernya masing-masing, untuk bertanya kenapa kok IHSG turun? Apa penyebabnya? Intinya para investor ini meminta kejelasan dari pihak sekuritas tentang apa yang sedang terjadi sehingga IHSG turun, agar mereka tidak lagi kebingungan.

Sekarang, coba bayangkan ketika seorang broker/pialang saham diserbu telepon oleh nasabahnya, lalu ia hanya menjawab, ‘Gak apa-apa pak/bu, ini cuma koreksi wajar, nanti juga IHSG naik lagi.’ Maka bagaimana kira-kira reaksi si nasabah? Bakal tambah bingung bukan? Karena jawaban si broker tidak menjelaskan apapun. Seorang broker atau analis sekuritas sebenarnya bisa saja memberikan jawaban yang lebih masuk akal tentang penyebab IHSG turun, seperti naiknya sudah terlalu tinggi, kinerja fundamental emiten belum begitu bagus, ini cuma fluktuasi biasa, dan seterusnya. Tapi biasanya jawaban yang diminta si nasabah adalah terkait sentimen, peristiwa, atau berita apa yang sedang beredar, karena itu adalah jawaban yang jauh lebih simpel dibanding kalau dijelaskan bahwa valuasi IHSG udah mahal bla bla bla.

Karena itulah, seorang pialang saham mau tidak mau harus menemukan semacam alasan sentimen untuk menjelaskan penyebab penurunan IHSG kepada nasabahnya. Dan karena kebetulan lagi ada rumor bank rush diatas, maka si broker akan menjawab, ‘Ada rumor bahwa tanggal 25 November nanti bakal ada bank rush, makanya IHSG turun’. Dalam hal ini si pialang tidak lagi peduli soal apakah rumor tersebut benar adanya ataukah cuma isu murahan, karena yang terpenting adalah si nasabah memperoleh penjelasan! Karena dalam banyak kasus,  ketika nasabah bertanya ‘Kenapa kok IHSG/saham saya turun?’, dan pialang hanya menjawab ‘Ga apa-apa, nanti juga naik lagi’, atau malah ‘Saya juga gak tau kenapa’, maka itu hanya akan bikin nasabah merasa kesal, dan mungkin akan menutup akunnya/pindah ke sekuritas lain.

Tapi setelah para nasabah memperoleh penjelasan bahwa rumor rush itulah yang bikin IHSG turun, maka itulah yang kemudian menyebabkan rumor/beritanya menjadi santer, karena biasanya si nasabah akan laporan ke temen-temennya sesama investor dan trader (biasanya di grup-grup Whatsapp gitu) tentang ‘informasi penyebab penurunan IHSG’ yang ia peroleh. Dan ketika informasinya sudah menyebar luas, maka informasi tersebut kemudian dipercaya sebagai kebenaran, tak peduli meski informasi tersebut sejatinya ngawur atau hoax.

Okay, jadi mari kita runut lagi: Seandainya IHSG masih naik/tidak turun, maka tidak akan ada investor yang menelpon brokernya, dan tidak ada broker yang ‘dipaksa’ untuk menjelaskan bahwa ‘IHSG turun karena anu’, dan alhasil tidak akan beredar sentimen negatif apapun, termasuk investor yang sudah mendengar isu bank rush sejak awal juga akan cuek saja, karena toh nyatanya IHSG masih naik kok.

Tapi ketika IHSG turun, apalagi turunnya dalem, maka seketika itulah bakal nongol cerita jelek/sentimen negatif yang macem-macem. Memang dalam banyak kasus, yang pertama keluar adalah sentimen negatifnya, kemudian baru sahamnya atau IHSG-nya turun. Tapi di waktu-waktu yang lain, sering juga terjadi sahamnya atau IHSG-nya yang turun duluan, kemudian baru sentimen negatifnya nongol belakangan. Terkait hal ini penulis jadi ingat dimana pada awal tahun 2016 lalu saham-saham perbankan dihantam oleh sentimen negatif tentang pembatasan NIM, dan kemudian disusul perubahan sistem BI Rate menjadi BI 7-day Rate. Alhasil saham-saham banking blue chips seperti BBRI, BBCA, BMRI, dan BBNI semuanya bertumbangan. Tapi yang paling dalam ketika itu adalah BBNI, yang anjlok dari 5,300 sampai 4,300 di bulan Mei. Ketika itulah kemudian santer berita jelek lainnya, yakni bahwa Bank BNI terseret oleh kasus kredit macet Trikomsel Oke (TRIO) senilai Rp1 trilyun (padahal itu sebenarnya berita lama di tahun 2015, dimana efek negatifnya, jika memang ada, sudah terefleksi pada kinerja BBNI di tahun 2015 tersebut).

Tapi ketika akhirnya BBNI naik lagi di bulan Juni – Agustus, maka seperti yang bisa anda tebak, cerita soal kredit macet TRIO diatas menghilang begitu saja, termasuk juga soal pembatasan NIM dll, karena memang sejatinya itu tidak berpengaruh buruk apapun ke perbankan. Tapi yah, percaya deh, kalau besok-besok BBRI dkk jeblok lagi, maka cerita soal bank rush diatas bakal lebih rame lagi dibicarakan, dan mungkin malah bakal keluar isu jelek yang lainnya lagi.

Logo dari salah satu saham blue chip favorit penulis, dimana meski BBNI ini fundamentalnya bagus dan valuasinya juga murah, tapi kalau ada sentimen jelek/IHSG lagi turun maka dia gampang banget turunnya, dan juga gampang banget naiknya ketika kemudian IHSG pulih, sehingga kita tinggal 'pasang ember' untuk nampung sahamnya di harga bawah

Okay, jadi balik lagi ke pertanyaan diatas: Dari mana asalnya berita atau sentimen negatif? Jawabannya adalah, seringkali dari kekhawatiran kita sendiri sebagai investor. Sekarang jujur aja deh: Kalau IHSG jeblok, maka anda akan langsung panik nyari informasi dan bertanya kesana kemari bukan? Yakni untuk memperoleh jawaban, ini sebenarnya ada apa? Seorang investor biasanya hanya akan tetap tenang (ketika IHSG jeblok) jika ia sudah cukup berpengalaman atau merupakan fund manager/analis profesional, yang mampu menganalisa serta menjelaskan naik turunnya IHSG/saham-saham tertentu dari sisi analisis fundamental, teknikal, atau lainnya, sehingga tidak perlu lagi memperoleh jawaban dari broker atau siapapun tentang apa yang sedang terjadi. Analoginya seperti ketika seorang anak balita sakit demam, maka seringkali orang tuanya panik dan menganggap bahwa anaknya mungkin tidak hanya sekedar demam biasa, melainkan lebih parah dari itu, entah itu kena typhus, demam berdarah, atau lainnya. Kadang-kadang bahkan setelah diperiksa ke dokter dan hasilnya si anak cuma demam ringan, tapi tetap saja orang tuanya khawatir. Tapi setelah demam si anak mereda dengan sendirinya, maka ketika itulah kekhawatiran orang tuanya juga ikut reda, dan berbagai ‘sentimen negatif’ bahwa si anak mungkin menderita demam berdarah dll, kemudian dilupakan begitu saja.

Tapi jika si orang tua sejak awal merupakan dokter, perawat, atau cukup mengerti ilmu kesehatan, atau bukan dokter namun sudah berpengalaman sebelumnya melihat anaknya sakit, maka mereka akan lebih tenang dan tidak akan khawatir yang macam-macam.

Fenomena dimana muncul sentimen negatif yang berlebihan ketika IHSG atau saham-saham tertentu turun drastis inilah yang menyebabkan saham-saham yang sebelumnya sudah turun cukup dalam menjadi turun lebih dalam lagi (we call this panic selling), hingga valuasinya menjadi unbelievably undervalue. Namun bagi sebagian investor lainnya yang mampu fokus pada aspek fundamental serta mampu melihat bahwa keberadaan sentimen negatif tersebut hanyalah sementara, maka ketika terjadi panic selling maka itu merupakan peluang emas, dimana seorang investor bisa memperoleh profit ekstra hingga ratusan persen jika mampu memanfaatkan peluang tersebut. Pertanyaannya, menurut anda sendiri, sekarang ini sudah terjadi panic selling apa belum???

Btw, untuk minggu depan kita akan bahas lagi soal prospek dan outlook saham-saham batubara, yang belakangan ini mulai cooling down setelah sebelumnya naik terus.

Penulis membuat buku kumpulan analisis saham-saham pilihan berdasarkan kinerja perusahaan di Kuartal III 2016, dan bukunya sudah terbit! Anda bisa langsung memperolehnya disini.
Share artikel ini melalui (klik salah satu): Facebook Twitter Linkedin

2 komentar:

Marta mengatakan... Balas

Buy Rumors, Sell the News!

Jatmiko Laksono Wedi mengatakan... Balas

Mencerahkan sekali artikel nya pak teguh. Memang butuh jam terbang juga ya kalau ingin jadi investor saham. Agar bisa berfikir jernih.