Ebook Rekomendasi Saham edisi Desember, plus analisa window dressing dll sudah terbit! Dan anda bisa memperolehnya disini. Gratis tanya jawab saham/konsultasi portofolio saham untuk subscriber. Info telp/WA 0813-1482-2827 (Yanti).

Misteri Saham Sritex (SRIL)

PT Sri Rejeki Isman, Tbk, atau lebih dikenal dengan Sritex (SRIL), menjadi emiten pertama yang merilis laporan keuangan (LK) untuk periode Kuartal II 2019, dimana hasilnya sekilas tampak sangat baik: Labanya naik menjadi US$ 63 juta dibanding US$ 56 juta pada periode yang sama tahun sebelumnya, dengan annualized ROE mencapai 21.8%. Disisi lain pada harga saham 340, PBV-nya cuma 0.9 kali, dengan PER 3.9 kali. Dengan indikator fundamental seperti itu, maka harusnya sahamnya bakal langsung lompat segera setelah LK-nya keluar, dan memang pada hari ini SRIL sempat lompat ke 352 dengan volume transaksi yang sangat besar (lebih dari 2 milyar lembar saham), tapi somehow dia balik lagi ke 340, sebelum akhirnya ditutup di 344. Kemudian jika kita perhatikan pergerakan sahamnya selama setahunan terakhir, maka SRIL memang nyaris tidak pernah beranjak dari level 340 – 350, tak peduli IHSG naik atau turun, dan tak peduli meski saham-saham lain dengan kualitas fundamental yang sama sudah pada terbang semua. Jadi ada apa ini??

***

Buku Kumpulan Analisis 30 Saham Pilihan (Ebook Investment Planning) edisi Kuartal II 2019 akan terbit hari Kamis, 8 Agustus 2018, dan Anda sudah bisa memesannya pada link berikut. Tersedia preorder discount bagi investor yang subscribe sebelum tanggal 8 Agustus.

***

Sritex, seperti yang mungkin anda ketahui, adalah perusahaan tekstil terintegrasi terbesar di Asia Tenggara, dalam hal ini jika Grup Indorama tidak dihitung/lebih dianggap sebagai perusahaan kimia, yang bermarkas di Sukoharjo, Jawa Tengah. Produk yang dibuat perusahaan meliputi benang, kain tenun, kain jadi, hingga pakaian jadi untuk seragam militer, seragam instansi/perusahaan, dan fashion. SRIL adalah supplier utama seragam untuk TNI/Polri, dan juga supplier bagi banyak merk fashion terkemuka di dunia seperti H&M dan Uniqlo. Sekitar dua pertiga pendapatan SRIL berasal dari pasar ekspor, sehingga laporan keuangannya kemudian disajikan dalam mata uang US Dollar. Ketika pendiri perusahaan, Haji Muhammad Lukminto, wafat pada tahun 2014, SRIL sudah menjadi berubah total dari tadinya hanya sebuah toko kecil yang menjual kain di Pasar Klewer, Solo, menjadi salah satu raksasa tekstil Asia Tenggara, dengan total aset US$ 699 juta, dan ekuitas US$ 231 juta.



Namun di tangan generasi kedua perusahaan, yakni duet kakak beradik Iwan Setiawan dan Iwan Kurniawan, SRIL bahkan melompat lebih tinggi lagi, dimana hingga pada Kuartal II 2019, perusahaan sudah membukukan total aset US$ 1.4 milyar, dan ekuitas US$ 575 juta. Yep, jadi tak lama setelah SRIL IPO pada bulan Juni 2013, manajemen langsung gerak cepat dengan juga menerbitkan obligasi di Singapura, dan dana yang terkumpul kemudian digunakan untuk memperluas kompleks pabriknya di Sukoharjo, dalam rangka meningkatkan kapasitas produksi hingga dua kali lipat. Ekspansi besar-besaran yang sebenarnya agak berisiko itu ternyata sukses, dimana SRIL tidak kekurangan permintaan dari para pelanggannya, terdapat kurang dari 1% produknya yang di-retur/dikembalikan oleh konsumen karena rusak dll, terdapat kurang dari 1% produknya yang dikirim tidak tepat waktu, dan tidak pernah terjadi penghentian produksi kecuali yang disengaja. Jika diperhatikan, ada beberapa faktor yang menyebabkan kesuksesan perusahaan. Pertama, karena pasarnya lebih banyak ekspor, maka naik turunnya kondisi ekonomi dalam negeri termasuk fluktuasi Rupiah menjadi tidak berpengaruh. Dan karena produk yang dijual adalah tekstil dan garment, yang notabene merupakan kebutuhan primer masyarakat dunia, maka permintaannya juga tidak pernah turun.

Kedua, gaji karyawan yang terhitung murah (karena lokasi pabriknya di Sukoharjo, dimana UMR disana cuma Rp1.7 juta per bulan), plus beban bunga utang yang murah (obligasinya cuma dikenai bunga 8.25% per tahun), menyebabkan margin laba perusahaan menjadi besar. Dan ketiga, manajemen fokus di bidang yang merupakan keahlian mereka, yaitu tekstil, dimana ekspansi yang dilakukan selama ini adalah dengan memperbesar kapasitas produksi, jadi bukan dengan masuk ke bidang usaha lain dimana manajemen masih harus belajar lagi. Dalam hal ini penulis jadi ingat dengan Tiga Pilar Sejahtera Food (AISA), sebuah perusahaan yang juga berasal dari Sukoharjo, dan pemiliknya juga banyak berekspansi sejak tahun 2007 lalu, tapi hasilnya berbanding terbalik dengan SRIL, yang mungkin karena ekspansinya kesana kemari dimana mereka bikin bihun, mie kering, makanan ringan, beras, perkebunan kelapa sawit, sampai membangun pembangkit listrik segala. Dalam banyak kesempatan, penulis selalu mengatakan bahwa perusahaan yang bagus adalah yang fokus di bidangnya, kecuali jika perusahaan tersebut adalah perusahaan holding, misalnya Astra International (ASII). Karena meski ASII unit usahanya macem-macem, tapi untuk setiap unit usahanya ASII memiliki anak-anak usaha yang fokus menjalankan satu bidang usaha tersebut, seperti AALI fokus di perkebunan kelapa sawit, UNTR fokus di tambang batubara, dan seterusnya.

Kenapa SRIL gak mau naik?

Dengan track record pertumbuhan perusahaan yang sangat baik, statusnya sebagai perusahaan yang besar, mapan, dan populer, plus keberadaan sejumlah faktor diatas yang memungkinkan perusahaan untuk terus melanjutkan kinerja apik-nya di masa yang akan datang, maka saham SRIL juga seharusnya naik banyak dalam jangka panjang. Namun hingga ketika artikel ini ditulis, SRIL hanya berada di level 340, atau hanya naik relatif sedikit dibanding posisinya ketika IPO lima tahun lalu di level 240, padahal selama lima tahun tersebut perusahaan tidak pernah menggelar right issue ataupun private placement. Kemudian seperti yang disebut diatas, sering terjadi saham SRIL tidak naik ataupun turun dalam waktu yang cukup lama (hingga setahun, atau lebih), tak peduli meski IHSG naik atau turun. Berdasarkan pengalaman penulis sendiri, kalau ada perusahaan dengan fundamental bagus/ROE-nya konsisten di level 20%, prospeknya cerah, dan valuasinya juga murah, maka meski kadang kita perlu nunggu lama sampai dia naik, tapi harusnya gak sampai 1 – 2 tahun juga, apalagi jika saham tersebut sangat likuid seperti halnya SRIL ini (kalau saham yang tidak likuid memang kadang suka susah naik bahkan meski fundamentalnya bagus, karena investor biasanya hanya mau beli saham-saham yang ramai diperdagangkan).

Jadi apa masalahnya? Well, entahlah. Tapi diluar periode dimana sahamnya dieeeem saja selama berbulan-bulan, maka ada juga periode dimana SRIL naik dan turun secara sangat signifikan tanpa adanya penyebab yang jelas. Contohnya pada bulan Januari – Oktober 2014, dimana SRIL entah kenapa jeblok dari 300 sampai mentok di 120. Penulis katakan ‘entah kenapa’, karena di periode yang bersamaan IHSG justru naik banyak (totalnya 22.3% sepanjang tahun 2014), sedangkan kinerja SRIL ketika itu juga sama bagusnya seperti sekarang. Tapi memasuki bulan Februari 2015, SRIL tiba-tiba saja naik dengan cepat dari 150 hingga menembus 480 di bulan Juli-nya, atau terbang lebih dari tiga kali lipat hanya dalam waktu lima bulan! Dan lagi-lagi, kenaikan SRIL tersebut terjadi justru ketika IHSG bergerak turun. Hal yang tidak wajar lainnya adalah, mau itu sahamnya naik, turun, atau bergerak mendatar, namun nilai transaksi harian sahamnya selalu besar, atau bahkan sangat besar dimana pada hari-hari tertentu, termasuk pada hari Kamis, 17 Juli ini, nilai transaksi saham SRIL bahkan bisa tembus diatas Rp700 milyar. Sebagai perbandingan, nilai transaksi 10 saham dengan market cap terbesar di BEI biasanya hanya Rp200-an milyar per hari, tapi saham SRIL ini bahkan lebih ‘encer’ lagi.

Nah, jadi anda mengerti maksud penulis bukan? Yep, meski perusahaannya sejatinya bagus, tapi masalahnya justru di sahamnya yang merupakan saham gorengan, dalam pengertian bahwa SRIL ini tidak pernah bergerak berdasarkan analisa fundamental serta mekanisme pasar yang wajar seperti kebanyakan saham lainnya. Actually dalam hal ini SRIL tidak sendirian, karena di BEI ada juga sejumlah emiten lain yang sahamnya sering naik turun sendiri tanpa penyebab fundamental yang jelas, dan juga dengan volume transaksi yang sangat besar. Contohnya yang sudah pernah dibahas di blog ini, Trada Alam Minera (TRAM), Benakat Integra (BIPI), hingga Rimo Internasional (RIMO). Biasanya saham-saham model gini disukai para trader spekulan karena sering tiba-tiba naik banyak dalam waktu sangat singkat, misalnya 100% atau lebih dalam waktu gak sampai sebulan, sekali lagi, tanpa penyebab yang jelas. Tapi bagi investor fundamentalis, kita tentu saja menghindari saham-saham diatas. Termasuk SRIL, yang meski di tahun 2014 – 2015 lalu sempat jadi menu wajib penulis karena memang fundamentalnya mengesankan, tapi kesininya kita jarang memasukkan sahamnya ke dalam planning, bahkan sekedar masuk watchlist pun nggak.

Okay Pak Teguh, tapi bukannya diatas panjenengan sendiri bilang kalau SRIL ini sejatinya bagus? Jadi dia jelas beda dengan TRAM dkk dong, karena kalau mereka sih memang fundamentalnya nol besar toh?? Yep, SRIL memang bagus, dan juga murah, sangat murah malah untuk ukuran saham dari perusahaan yang cukup populer. Dan faktanya kalau anda beli sahamnya akhir tahun 2014 lalu, kemudian hold barang setahun, maka anda bakal cuan besar. Demikian pula kalau anda masuk ke SRIL pada akhir tahun 2016, dimana sahamnya kemudian naik banyak dari 220 sampai tembus 400, setahun kemudian.

Jadi keputusannya sekarang di tangan anda sendiri: Kalau anda percaya bahwa SRIL ini eventually akan naik juga, mengingat PBV-nya sekarang sudah sama dengan PBV-nya waktu di harga 220, tahun 2016 lalu (sama-sama 0.9 kali), then go ahead! Jika beruntung, maka SRIL bisa saja lompat ke 500 lagi dalam waktu tidak sampai tiga bulan dari sekarang, dan bonusnya kita gak perlu khawatir dengan naik turunnya IHSG, karena SRIL ini punya pergerakan sendiri. Tapi disisi lain jika anda kurang beruntung, maka peristiwa di awal tahun 2014 dan awal 2016 lalu bisa saja terulang kembali, dimana SRIL entah gimana ceritanya turun sendiri. Thus, jika anda tidak mau mengambil risiko berada di posisi yang 'kurang beruntung', maka jangan khawatir karena kita masih punya banyak pilihan emiten lain yang juga berkinerja bagus, dan valuasinya juga murah, namun pergerakan sahamnya jauh lebih selaras dengan fundamental serta valuasinya tersebut. Dan mumpung sekarang sudah masuk musim laporan keuangan Kuartal II 2019, maka kalau nanti penulis nemu saham bagus lagi, kita akan membahasnya di blog ini.

PT. Sri Rejeki Isman, Tbk (SRIL)
Rating Kinerja pada Kuartal II 2019: A
Rating Valuasi Saham pada 340: A

Buku Kumpulan Analisis 30 Saham Pilihan (Ebook Investment Planning) edisi Kuartal II 2019 akan terbit hari Kamis, 8 Agustus 2018, dan Anda sudah bisa memesannya pada link berikut. Tersedia preorder discount bagi investor yang subscribe sebelum tanggal 8 Agustus.

Dapatkan informasi, motivasi, dan tips-tips investasi saham melalui akun Instagram Teguh Hidayat, klik 'View on Instagram' berikut ini: Instagram
Share artikel ini melalui (klik salah satu): Facebook Twitter Linkedin

1 komentar:

Story of My Life mengatakan... Balas

Om bagaimana menurut anda tentang obligasi SRIL sebesar $350jt yg akan mature tahun 2021 sedangkan sekarang cuma ada Cash sekitar $130jt.