Buletin Analisis IHSG & Stockpick Saham edisi Desember 2016 sudah terbit! Anda bisa langsung memperolehnya disini, gratis konsultasi tanya jawab saham untuk member, langsung dengan penulis.

Tips Memilih Sekuritas

Anda sudah nonton film The Wolf of Wallstreet? (Jika belum, nonton dulu sana). Film tersebut menceritakan tentang kisah karier Jordan Belfort, seorang broker/pialang saham di Pasar Saham Amerika (Wallstreet) pada tahun 90-an, yang sangat ahli dalam meyakinkan para nasabahnya untuk membeli dan menjual saham-saham tertentu, dimana ia kemudian memperoleh trading fee dari situ. Karena keahliannya tersebut ia sukses mendirikan perusahaan pialangnya sendiri, Stratton Oakmont, dan menjadi sangat kaya raya pada usia yang belum genap 30 tahun. Namun endingnya cukup ironis: Belfort ditangkap pihak berwajib karena ketahuan melakukan insider trading, yang menyebabkan kerugian nasabahnya hingga puluhan juta Dollar.

Poster Film 'The Wolf of Wallstreet'. Sumber: imdb.com

Belfort bukanlah investor atau trader saham, dia adalah broker atau pialang saham (atau disebut juga equity sales). Ia meraup pendapatannya dari aktivitas jual beli saham yang dilakukan para nasabahnya. Dan dengan sedikit trik, ia juga bisa meraup keuntungan tambahan dari kerugian yang diderita nasabahnya, dengan cara menggoreng saham-saham penny yang membuat para investor membeli saham-saham penny tersebut pada harga tinggi. Istilah gampangnya, Belfort ini seorang bandar.

Namun hal itu (kerugian yang diderita nasabah) mungkin bukan sepenuhnya salah Belfort. Dalam film-nya, ketika ia diterima bekerja di sebuah perusahaan sekuritas untuk pertama kalinya pada usia 22 tahun, Belfort (diperankan oleh Leonardo di Caprio) diajak makan siang oleh atasannya, dan mereka berdialog kurang lebih seperti berikut:

    Belfort: ‘Suatu kehormatan bagi saya untuk bekerja di perusahaan anda pak, apalagi disini saya bertemu     dengan banyak klien/nasabah yang merupakan orang-orang kaya dan penting...’
    Atasannya: ‘(Memotong) F**k the client. Tugasmu adalah memberikan keuntungan bagi perusahaan’
    Belfort: ‘Well, tapi itu bisa dilakukan sambil membantu nasabah untuk meraup keuntungan bukan?’
    Atasannya: ‘(Menggeleng) Ketika nasabah menjual sahamnya dan memperoleh untung, maka jangan           biarkan ia menarik keuntungan tersebut, tapi dorong dia untuk membeli saham yang lain lagi, dan lagi.. Dia     mungkin akan meraup keuntungan atau menderita kerugian karenanya, bahkan kalaupun dia untung maka       keuntungan itu hanya diatas kertas. Yapi yang terpenting, kita akan memperoleh trading fee, tunai!’

Melihat adegan film tersebut, penulis jadi ingat kejadian di tahun 2011 lalu dimana saya ditawari untuk bekerja sebagai pialang di sebuah sekuritas. Ketika penulis bertemu dengan orang yang akan menjadi atasan penulis (jika saya jadi bekerja disitu), dia juga bilang begini, ‘Tugas kamu kamu adalah mendorong nasabah untuk trading, trading, dan trading lagi. Karena pendapatan kita berasal dari situ’. Ketika itu, berhubung penulis juga sudah menjadi seorang investor, penulis berpikir dalam hati: ‘Jadi tugas kita sebagai pialang, alih-alih membantu nasabah untuk memperoleh keuntungan dari investasinya, kita justru harus mendorong nasabah untuk mengeluarkan biaya karena sering melakukan jual beli saham, tak peduli dia untung atau tidak?’

Dua detik kemudian, saya memutuskan untuk tidak jadi bekerja disitu.

Sayangnya ketika penulis ketemu dengan beberapa kenalan dari sekuritas lain, ternyata cara kerja mereka juga sama begitu: Dorong nasabah untuk trading sesering mungkin. Sudah tentu, para pialang ini tidak serta merta mengatakan kepada nasabahnya, ‘Pak, trading dong! Biar saya dapat komisi nih!’, melainkan, ‘Pak, ada saham bagus nih. Chart-nya bagus, potensi upside sekian persen, risiko terbatas! Mau beli nggak? Berapa lot? Wah, tapi cash-nya kurang, jadi saham apa dulu yang mau dijual nih? Okay, mau pake margin nggak?’ Yap! Pialang dituntut (oleh perusahan sekuritas tempat ia bekerja) untuk memberikan rekomendasi saham, kalau bisa setiap hari, kepada para nasabahnya, dengan harapan nasabah tersebut menjual saham yang ia pegang sebelumnya, lalu menggunakan uangnya untuk membeli saham yang direkomendasikan. Atau dengan kata lain, melakukan trading. Dengan cara inilah, si nasabah tidak akan merasa bahwa ia sebenarnya sedang ‘beramal’ untuk pihak sekuritas. Malah justru, ia akan merasa senang bisa memperoleh informasi/rekomendasi saham gratis, setiap hari pula, apalagi jika saham yang ia beli kemudian naik.

Jadi ketika seorang investor sudah menjadi kecanduan untuk trading saham, apalagi sampai setiap hari, maka ketika itulah sang pialang boleh dikatakan telah meraup kesuksesan.

However, cara kerja pialang yang seperti itu dapat dipahami. Investor manapun, bahkan termasuk Warren Buffett sekalipun, bisa menderita kerugian setiap saat. Jadi jika pendapatan pialang berasal dari keuntungan atau profit sharing dari nasabahnya (sehingga si pialang akan membantu nasabahnya untuk menperoleh cuan sebanyak-banyaknya), lalu bagaimana jika nasabahnya tersebut merugi? Karena itulah, sekuritas menciptakan sistem dimana mereka bisa tetap memperoleh pendapatan baik dalam kondisi si nasabah meraup keuntungan ataupun menderita kerugian, yakni dengan menerapkan trading fee. Dan itu adalah pendapatan yang legal, karena dimana-mana yang namanya ‘perantara’ itu memang berhak atas sejumlah komisi atas jasa perantara yang mereka berikan. Selain itu ketika seorang investor menderita kerugian, maka itu juga bukan salah pialangnya, karena tidak pernah ada seorang pialang pun yang dengan sengaja menjeremuskan nasabahnya agar menderita kerugian (apa untungnya? Toh mau nasabah untung atau rugi, si pialang hanya akan dapet trading fee), kecuali jika dia jadi bandar seperti Jordan Belfort tadi.

Namun ketika seorang pialang terjebak pada kalimat, ‘peduli amat nasabah untung atau rugi, yang penting saya dapet fee!’, maka, diakui atau tidak, itu bukanlah cara berbisnis yang baik. Seorang teman penulis yang merupakan fund manager di Dana Pensiun Angkasa Pura pernah bilang begini, ‘Meski keputusan untuk membeli atau menjual tetap ada di tangan nasabah, namun pialang atau broker saham itu seharusnya juga bisa menjadi fund manager bagi nasabahnya, dalam hal sama-sama berusaha untuk memperoleh keuntungan dari investasi yang dilakukan. Investor paruh waktu mungkin kurang memperhatikan soal apakah pialangnya membantunya atau tidak, namun bagi investor profesional seperti kami, kami bisa membedakan pialang mana yang hanya peduli soal trading fee, dan pialang mana yang benar-benar berusaha membantu kami. Dan sudah tentu, kami lebih menyukai pialang yang disebut terakhir.’

Jadi sebagai pialang, apa yang harus saya lakukan? Well, sebenarnya sederhana saja, yakni: Jangan lagi menganggap klien/nasabah anda sebagai ‘mesin uang’, melainkan partner bisnis yang, seperti halnya anda, juga berhak untuk memperoleh keuntungan dari kerjasama yang dilakukan, dalam hal ini ketika mereka membuka rekening di tempat anda. Anda harus memiliki visi yang sama dengan kami, yakni: Untuk meraup keuntungan dari kegiatan investasi yang dilakukan, dan bukan untuk tik tok tik tok gak jelas. Ketika anda memberikan rekomendasi saham kepada kami, maka itu haruslah rekomendasi yang berkualitas, dan bukan asal rekomendasi agar kami melakukan trading.

Dan kalau anda perhatikan, tidak benar bahwa mau nasabah untung atau rugi, maka si pialang tetap memperoleh fee. Yang benar adalah, jika nasabah mengalami rugi, maka trading fee yang diperoleh akan jadi kecil karena nilai dana yang dipakai untuk jual beli saham menjadi berkurang bukan? Kalau si nasabah ini rugi terus, maka lama-lama dana dia akan habis, dan tidak bisa trading lagi. Tapi jika nasabah untung, maka fee yang anda terima juga akan naik karena jumlah dana yang dipakai menjadi bertambah, termasuk si nasabah juga kemungkinan besar akan menyetor dana lagi.

Mitos lainnya yang mungkin dipercaya oleh sebagian equity sales adalah bahwa investor jangka panjang tidak memberikan keuntungan apa-apa bagi mereka, karena mereka jarang sekali trading. Padahal faktanya, bahkan Warren Buffett pun dari duluuu sampai sekarang, setiap tahunnya selalu membeli saham tertentu (kecuali di tahun 1999 ketika terjadi dot com bubble) dan iapun sesekali menjual saham tertentu. Artinya? Ia selalu menghasilkan komisi bagi pialangnya! Coba anda pikirkan, ketika kemarin Buffett membeli IBM senilai total kurang lebih US$ 10 milyar, maka berapa fee-nya??? Ambil 0.07% saja (ini adalah rata-rata komisi bersih bagi pialang di Indonesia, setelah dipotong bagian perusahaan sekuritas, BEI, KSEI, KPEI, dan pajak), maka itu artinya US$ 7 juta! Maksud penulis adalah, lebih baik anda memegang nasabah besar yang sekali pencet tombol buy bisa menghasilkan komisi jumbo, daripada nasabah kecil yang harus didorong untuk trading setiap hari agar komisi anda terasa berarti.

However, anda tidak akan bisa meng-handle nasabah besar kecuali jika anda memiliki reputasi bahwa anda memang benar-benar membantu nasabah untuk memperoleh keuntungan, atau jika anda sukses membantu nasabah anda yang tadinya kecil menjadi besar dengan sendirinya. Penulis kenal beberapa pialang sukses yang menghasilkan ratusan juta Rupiah setiap bulannya, dan itu adalah karena mereka memegang klien-klien besar, seperti investor institusi, atau investor individu yang full time. Kenapa para klien besar ini mau dipegang oleh mereka? Ya karena para pialang ini memang sangat mengerti soal saham (ini mungkin perlu digaris bawahi, soalnya penulis pernah juga ketemu dengan pialang yang bahkan gak tahu dimana harus mencari laporan keuangan perusahaan!), sudah sangat berpengalaman, mampu membantu nasabah untuk menghasilkan keuntungan yang riil, dan yang terpenting: Mampu menjadi teman bagi nasabah! Karena, investor seringkali tidak butuh rekomendasi saham, melainkan hanya teman untuk curhat dan minta saran jika ia kebetulan sedang nyangkut. Pialang yang baik adalah yang mampu memberikan counseling bagi para nasabahnya, dimana mereka bisa membesarkan hati para investor ketika pasar saham sedang anjlok, dan sebaliknya, mengingatkan investor agar realistis dan tidak serakah ketika pasar sedang naik tinggi. Jika anda ikut-ikutan panik ketika nasabah anda panik, atau sebaliknya ikut-ikutan serakah ketika nasabah anda serakah, maka itu seperti dokter yang ketika didatangi pasien, ia bukannya mengobati tapi malah ikut jatuh sakit. Dan sudah tentu, anda tidak akan menjadi pialang besar dengan cara seperti itu.

Contoh pialang yang sukses karena menerapkan metode ‘menjadi teman’ bagi kliennya adalah Chris Gardner. Dalam film berjudul ‘Pursuit of Happyness’, Gardner, yang diperankan oleh Will Smith, dengan sengaja datang ke rumah seorang fund manager besar untuk menawari membuka rekening di Dean Witter Reynolds, perusahaan pialang tempat Gardner bekerja (sementara teman-teman broker lainnya hanya menghubungi calon klien potensial melalui telepon). Gardner juga memenuhi ajakan si fund manager yang akan membawa anaknya untuk menonton pertandingan base ball, meski ia sebenarnya tidak menyukai base ball. Sepanjang pertandingan, Gardner lebih banyak bicara soal pertandingannya itu sendiri, termasuk mengobrol dengan si anak, ketimbang ngoceh soal saham. Hasilnya, ia sukses besar, hingga beberapa tahun kemudian mampu mendirikan perusahaan pialangnya sendiri.

Tidak banyak pialang yang bisa menjadi teman bagi klien-nya, dan kalaupun ada, terkadang si pialang ini bukanlah teman yang baik (baca: tidak cukup mengerti soal saham, sehingga nasabahnya tidak bisa meminta advice apapun). Seorang kawan baik penulis, Pak Gunawan pemilik blog Anggun Trader, beliau adalah trader tulen dengan kepemilikan dana yang tidak sedikit, dan beliau pernah ngomong begini, ‘Saya paling males kalau buka rekening di sekuritas besar, karena direkturnya sulit sekali ditemui dan terkesan sombong, sementara saya cuma dikasih sales anak muda yang bisa saya kontak sewaktu-waktu, padahal dia nggak ngerti apa-apa. Kalau di sekuritas kecil, direkturnya biasanya lebih friendly dan tidak sulit untuk ditemui atau diajak makan siang. Dan sebagai trader, itu saja yang saya butuhkan.’

Penulis sendiri, ketika dulu pertama kali membuka rekening di sekuritas tidak pernah memperhatikan soal ini. Namun sekarang, sekuritas yang saya pilih bukanlah karena sistemnya bagus, fee-nya murah, atau semacamnya, melainkan karena salesnya merupakan kawan baik penulis dimana penulis merasa nyambung setiap kali berdiskusi soal saham dengannya, dan dia selalu available setiap kali penulis membutuhkan bantuan tertentu. Itu saja!

So, mari kita runut lagi kriterianya. Untuk menjadi pialang yang sukses, anda harus: 1. Menjadi partner bisnis yang memiliki visi yang sama dengan nasabah, yakni untuk memperoleh keuntungan dan sama-sama bertumbuh menjadi besar, 2. Memiliki pengetahuan yang luas tentang saham agar nasabah bisa konsultasi, termasuk memiliki ketenangan agar nasabah bisa counseling, dan 3. Mampu menjadi seorang teman. Terdengar sulit? Well, sebenarnya tidak juga, karena kami sebagai investor juga memiliki kesulitan yang sama untuk mengerjakan analisis, mengelola portofolio, dll. Tidak mudah bagi kami untuk terus berupaya memperoleh keuntungan, sembari diwaktu yang bersamaan menjaga agar tidak kebobolan (baca: rugi). Intinya, semua profesi di pasar modal memiliki tantangannya masing-masing, demikian pula profesi-profesi lainnya yang ada di dunia, dimana kita dituntut untuk bekerja seperti yang memang seharusnya, jika kita ingin menjadi besar.

Hmm, penulis kira sudah cukup. Ada yang mau menambahkan?
Share artikel ini melalui (klik salah satu): Facebook Twitter Linkedin

16 komentar:

Anonim mengatakan... Balas

ada rekomendasi pialang yang baik menurut kriteria anda mas Teguh...?

Bagus Musicallo mengatakan... Balas

Bagus sekali tulisannya pak teguh, sesuatu yg baik harus diawali dgn niat yg baik.

Hendy K mengatakan... Balas

kalau saya boleh menambahkan, pialang yang baik juga tidak sok tahu. ini juga pernah saya temui di beberapa sekuritas.
sulit untuk berdiskusi kalau si pialang terlihat sangat menguasai semua pembicaraan. dan memang benar yang Pak Teguh katakan, pialang juga harus bisa mendengarkan dan berdiskusi, bukannya mencela atau merendahkan pihak lain / saham tertentu.

sangat bermanfaat artikel ini pak.

A Aokiji mengatakan... Balas

Ulasan yang bagus Pak Teguh, satu lagi pak sequel film wallstreet yang Judulnya Money Never Sleeps tahun 2010, tokohnya adalah Gordon Gekko yang diperankan oleh Michael Douglas saya rasa lebih menarik ketimbang film terbaru ini (silahkan lihat sendiri hehehe). btw saya juga seorang pialang yang sekaligus investor, kalau pak Teguh ada waktu silahkan menyempatkan diri melihat blog saya ya pak ritelinvestor.blogspot.com

Rasyid Ahmad mengatakan... Balas

hihihi... saya sepakat dengan pendapat pak teguh,
sebagai pekerja di sekuritas saya banyak belajar dari pak teguh, khususnya tulisan kali ini.

saya berusaha tidak membedakan antara client kecil atau besar, saya tidak pernah memaksa mereka transaksi, saya menganggap portofolio mereka adalah portofolio saya.

meskipun perusahaan terus menggencet saya, tapi saya tetap berkomitmen memberikan yang terbaik.

Awalnya saya masih ragu apakah pendapat saya benar, tetapi melalui tulisan ini saya semakin mantap berkomitmen menjadikan client sebagai prioritas saya. meskipun posisi saya menjadi taruhannya.

Terimakasih pak teguh atas tulisannya

ryo mengatakan... Balas

Satu lagi mas, broker hampir selalu merekomendasi suatu saham ketika 'sudah terjadi', contohnya SMSM yg sy beli 2 mggu lalu ketika koreksi, dan skrg bru direkomen buy..enakan sendiri tinggal pencet, hauhauhau..

suyanto mengatakan... Balas

mantap artikel nya pak...

bagi saudara yg belum mengikuti seminarnya pak teguh... ayokk segera ikut ya..kl gk nyesel...
ilmu yg di share kan pak teguh sangat berguna agar bisa survive di market....


Salam cuan dr medan
Suyanto

Anonim mengatakan... Balas

Salam Sukses Mas Teguh.

Saya hanya ingin comment sedikit tentang ini.Agar orang-orang juga belajar dari pengalaman lumayan pahit. hehehe

Memang banyak broker-broker atau menyebut diri mereka analis. Tetapi banyak yang terjebak dengan rekomendasi para broker2 tsb, karena sebetulnya broker2 tsb tidak tahu apa-apa tentang fundamental perusahaan yang di rekomendasi.

Saya dulu adalah orang yang selalu bertanya kepada para broker apa yang harus dibeli, dan nyata nya apabila ada koreksi, mereka hanya berkata "iya pak, sedang koreksi". semua juga nyaho sedang koreksi T.T

Kalau boleh kasih saran, sarannya simple menurut saya: Do your homework... It's your money not theirs, you're supposed to be the one responsible for it. and also remember we don't have to be smarter, we just have to be more disciplined than the rest.

Happy Investing

Thanks mas Teguh untuk sharing kepada kita-kita.


WG

david dv mengatakan... Balas

Untuk lebih mudahnya barangkali jika boleh disederhanakan: Jangan bertransaksi saham pada broker yang hanya berorientasi pada value transaksi semata? Tetapi pada broker yang peduli pada portofolio saham nasabah-nasabahnya & broker yang terus meng-upgrade pengetahuannya tentang saham (mengingat hingga sampai kapanpun tidak akan ada manusia yang betul-betul dapat 100% menguasai semua pengetahuan tentang saham di dunia & mengaplikasikannya dengan sempurna), betul Pak?

*maaf, saya hanya orang biasa yang menyukai saham :) yang sehari-harinya terbiasa dengan gaya bahasa yang lugas, langsung pada point-nya namun tetap menjunjung kesopanan.. :)

Anonim mengatakan... Balas

saya dulu berkerja sebagai equity sales..sayangnya sebagian teman2 saya memang seperti yang Pak teguh bilang trading oriented. sehingga bisa dibilang mereka mendapatkan komisi yang cukup lumayan..sebagian lainnya termasuk saya yang menganut gaya investor aga kurang disukai oleh perusahaan sehingga seringkali target kita pas2an hehehe cuma memang nasabah lebih loyal dan bersahabat karena mengajarkan masuk pasar secara sabar dan tidak terburu2 (mengingat saham itu harusnya long investment). yah itu suka dukanya sewaktu saya masih disekuritas dl hehe

Anonim mengatakan... Balas

Halo Pak Teguh,
salam kenal, sudah 5 bulan saya menjadi peserta BEI melalui broker Kresna sekuritas, nah saya mau naya menurut pengalaman bapak butuh berapa lama supaya bisa sukses dalam trading? apa pernah bapak melakukan survey?
thanks a lot.

Anonim mengatakan... Balas

dulu saya pernah bekerja diperusahan sekuritas dan memang sebagian teman2 saya spt yang Pak Teguh bilang diatas..sayangnya bagi sebagian teman lainnya termasuk saya lebih menyukai beli untuk jangka panjang sehingga bisa dibilang seluruh nasabah yang dihandle oleh kami mempunyai jangka waktu yang cukup lama dalam memegang saham. keuntungannya bagi kami?rasa percaya dan memperoleh kedekatan yang lebih dari nasabah. kalau ruginya ya dari company karena seringkali target mepet hahaha. cuma memang ada kebanggaan tersendiri (bagi saya khususnya) melihat kedewasaan nasabah saya dalam berinvestasi (terhindar dari greedy dll) juga portofolio nasabah saya hijau dengan return yang cukup apik dibandingkan dengan yang agresif trading :)

saran saya sama dengan david dv "Jangan bertransaksi saham pada broker yang hanya berorientasi pada value transaksi semata? Tetapi pada broker yang peduli pada portofolio saham nasabah-nasabahnya & broker yang terus meng-upgrade pengetahuannya tentang saham" inget ya di sekuritas masih banyka broker2 yang berorientasi sama nilai bukan fee semata :)

dari saya ex broker yang sekarang seorang menjadi full investor :)

Anonim mengatakan... Balas

Kalau menurut teman2 disini, return yang baik itu dalam 1 tahun berapa %?

Ryo Kusumo mengatakan... Balas

@Anonim

Yang pasti di atas deposito atau standart target > 7.5%. Kalau ingin lebih agresif ya 15-20% (rata-rata Warren Buffet) atau >100% ala Peter Lynch. Imho pak :)

Theo Harjana mengatakan... Balas

Pemaparan yang baik sekali, Pak Teguh. Apa tidak lebih tepat kalau diberi judul "Investor & Broker". Bukan berlawanan kan Pak?

Anonim mengatakan... Balas

Bagus nih pak artikelnya untuk newbie seperti saya biar ga terpengaruh broker nakal hehe