Buletin Analisis IHSG & Stockpick Saham edisi Desember 2016 sudah terbit! Anda bisa langsung memperolehnya disini, gratis konsultasi tanya jawab saham untuk member, langsung dengan penulis.

Ketika Yuan Menggeser Dominasi Dollar

Dalam dua atau tiga hari terakhir ini, penulis menerima lumayan banyak pertanyaan/permintaan pendapat tentang isu bahwa dalam waktu dekat, dalam hal ini Oktober mendatang, International Monetary Fund (IMF) akan mengumumkan bahwa Yuan, mata uang Tiongkok, akan menjadi ‘pendamping’ US Dollar sebagai world reserve currency, atau bahasa sederhananya, mata uang utama dunia. Dan jika isu itu benar adanya, maka posisi USD sebagai mata uang utama dunia akan tidak lagi dominan. Akan terjadi pergeseran yang luar biasa dimana institusi/individu yang tadinya menyimpan aset/tabungan mereka dalam mata uang USD, akan segera mengkonversinya ke Yuan (atau disebut juga Renminbi/RMB), dan itu tentu akan menyebabkan nilai USD menjadi anjlok.

Ketika Yuan Menggebuk Dollar. Sumber: www.laowaiblog.com

Isu tersebut dilontarkan oleh Theo F. Toemion, seorang money trader terkenal yang juga pernah menjadi Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) antara tahun 2001 hingga 2005. Dan setelah penulis googling, isu Yuan vs Dollar ini juga memang sudah banyak dibicarakan oleh orang-orang di bidang pasar uang di seluruh dunia.

Tapi sebelum kita membahas soal Yuan vs USD ini, maka mungkin kita perlu pelajari dulu ceritanya dari awal. Okay, here we go:

Sejak tahun 1969, IMF memiliki mata uang khusus yang disebut ‘special drawing rights’ atau SDR, dimana IMF menyimpan asetnya dalam bentuk SDR, dan SDR ini hanya bisa ditukar/dikonversi ke empat mata uang paling penting di dunia, yakni US Dollar, Euro, British Pound Sterling, dan Japanese Yen. Karena itulah, nilai SDR juga ditentukan oleh empat mata uang tersebut. Pada review terakhir yang dilakukan tahun 2010, USD memberikan pengaruh sebesar 41.9% terhadap nilai SDR, Euro 37.4%, Pound Sterling 11.3%, dan Yen 9.4%.

Selain IMF, bank-bank sentral di negara-negara yang menjadi anggota IMF, termasuk Bank Indonesia atau BI, juga bisa menyimpan asetnya dalam bentuk SDR. Namun SDR ini tidak seperti mata uang biasa yang bisa dipegang/dimiliki oleh institusi swasta/pemerintah ataupun perorangan, melainkan hanya bisa dipegang oleh bank sentral. Ketika bank sentral hendak menyalurkan kredit ke bank-bank, maka SDR yang mereka miliki dikonversi dulu ke salah satu dari empat mata uang tadi, kemudian baru bisa digunakan.

Nah, IMF secara rutin me-review tentang mata uang mana saja yang bisa menjadi penentu nilai SDR, atau dengan kata lain menjadi world reserve currency, setiap lima tahun sekali. Ketika SDR diluncurkan untuk pertama kalinya pada tahun 1969, hanya ada satu mata uang yang menentukan nilai SDR yaitu USD, dimana nilai 1 SDR adalah setara dengan 1 USD. Lalu 15 tahun kemudian yakni tahun 1981, nilai SDR untuk pertama kalinya ditentukan oleh lima mata uang yang berbeda (tidak hanya USD), yakni USD, Deutsche Mark, French Franc, Yen, dan Pound Sterling. Lalu sejak tahun 1999 sampai sekarang, ‘komposisi’ SDR berubah lagi menjadi USD, Euro, Yen, dan Pound Sterling.

Dan inilah yang menarik: Pada review terakhirnya tahun 2010 lalu, IMF masih menetapkan USD, Euro, Yen, dan Pound Sterling sebagai mata uang yang bisa langsung dikonversi ke SDR. Namun ketika itu chairman Bank Sentral Tiongkok, Zhou Xiaouchuan, mengeluh bahwa Yuan sebagai mata uang Tiongkok seharusnya juga bisa menjadi salah satu mata uang yang menentukan nilai SDR, mengingat Tiongkok adalah juga salah satu negara dengan perekonomian terbesar di dunia, bahkan lebih besar dari Jepang dan Inggris.

Jadi ketika IMF akan kembali me-review komposisi SDR, Oktober nanti, maka isu-nya adalah bahwa Yuan akan diumumkan sebagai mata uang baru yang turut menentukan nilai SDR, dimana SDR akan bisa langsung dikonversi ke Yuan (tanpa perlu dikonversi terlebih dahulu ke USD, Euro, Yen, atau Pound Sterling).

Namun ini bukan berarti Yuan akan seketika itu juga menjadi ‘rival’ bagi USD, malah masih jauh dari itu, menginat posisi sebagai world reserve currency tidak hanya ditempati oleh USD, melainkan juga oleh Euro, Pound Sterling, dan Yen. Cukup jelas bahwa Yuan harus terlebih dahulu menggeser posisi Yen, Pound Sterling, dan juga Euro sebagai mata uang yang paling berpengaruh terhadap nilai SDR, sebelum baru kemudian bisa head to head dengan USD.

Hanya memang, jika nanti Yuan benar-benar diumumkan sebagai world reserve currency yang baru, maka praktis institusi-institusi besar di seluruh dunia yang selama ini menyimpan asetnya dalam mata uang USD (atau Euro, Pound Sterling, dan Yen) akan mulai mengkonversinya ke dalam Yuan. Nilai Yuan akan terapresiasi signifikan, sementara nilai USD dan tiga mata uang lainnya mungkin akan turun.

Pertanyaannya, apakah IMF benar-benar akan melakukan itu? Dan jika iya, lalu bagaimana dampaknya terhadap Rupiah, perekonomian Indonesia, dan juga tentunya IHSG?

Ketika Yuan menjadi world reserve currency yang baru, maka berikut ini adalah hal-hal yang mungkin akan terjadi:
  1. Nilai USD mungkin akan turun, termasuk terhadap Rupiah, dimana itu akan berdampak negatif bagi investor/perusahaan yang menyimpan asetnya dalam mata uang USD, namun sebaliknya, akan berdampak positif bagi investor/perusahaan yang memiliki utang dalam mata uang USD.
  2. Naiknya ‘status’ Yuan akan mempermudah transaksi ekspor impor antara Tiongkok dengan Indonesia, dimana eksportir dari Indonesia tidak perlu lagi mengkonversi Rupiah ke USD (kemudian oleh importir dari Tiongkok dikonversi lagi ke Yuan), melainkan bisa langsung mengkonversinya ke Yuan, demikian sebaliknya. Saat ini Tiongkok masih merupakan mitra dagang/impor terbesar bagi Indonesia.
  3. Jika nilai USD beneran turun, maka harga-harga komoditas termasuk CPO dan batubara, yang selama ini selalu ditampilkan dalam mata uang USD, mungkin akan mulai merangkak naik.
Sementara terkait bagaimana dampaknya terhadap perekonomian Indonesia dan juga IHSG, maka berhubung ini peristiwa ini belum pernah terjadi sebelumnya (terakhir kali IMF mengubah komposisi world reserve currency, itu terjadi tahun 1999, dan ketika itu pergerakan IHSG masih lebih dipengaruhi oleh kondisi domestik pasca krisis moneter), maka terus terang penulis tidak punya bayangan apapun. Mungkin benar kata Mr. Theo bahwa akan terjadi perubahan radikal dimana ada orang-orang yang mendadak jadi miskin, dan sebaliknya, ada orang-orang yang mendadak jadi kaya, tapi bisa juga ternyata tidak terjadi apa-apa. Sejak tahun 2011 lalu kita sudah sering direcoki dengan cerita yang seram-seram kalau Yunani bangkrut. Tapi setelah Yunani barusan benar-benar bangkrut (bangkrut secara teknis, karena rakyat-nya menolak membayar utang ke IMF), nyatanya IHSG masih adem ayem saja tuh (IHSG memang turun, tapi itu lebih karena kondisi ekonomi dalam negeri yang memang nggak begitu baik).

Disisi lain, hal ini masih sebatas isu dimana IMF mungkin akan memutuskan bahwa Yuan akan menjadi anggota world reservce currency, tapi mungkin juga tidak. Jadi mungkin kita bahas nanti lagi sajalah, kalau isu-nya beneran kejadian. Namun jika anda lebih mengerti soal dinamika pasar uang, anda bisa menyampaikan opini/analisis anda terkait Yuan ini melalui kolom komentar dibawah.

Buku Kumpulan Analisis Saham-Saham Pilihan berdasarkan kinerja perusahaan di Kuartal II 2015, sudah terbit! Anda bisa memperolehnya disini.
Share artikel ini melalui (klik salah satu): Facebook Twitter Linkedin

10 komentar:

Anonim mengatakan... Balas

Saya kasih bocoran ke pak teguh dan kawan2 yang lain, believe or not terserah anda masing2. beberapa tahun yang akan datang, mata uang rupiah akan menjadi salah satu mata uang yang terkuat menyaingi dolar usd. untuk saat ini anda pasti terheran2 termasuk pak teguh sendiri, he he .. sama seperti kisah mimpi raja yang ditakwilkan nabi yusuf yang terjadi beberapa tahun kemudian. jika anda diberi kesehatan dan umur, anda akan menyaksikannya.

andry mengatakan... Balas

Setiap kali berhembus suatu kabar... kebanyakan kita hanya menunggu sampai muncul pernyataan resmi ataupun kabar pasti. Yang dimana bisa jadi, sebelum berita itu keluar, pihak yang berkepentingan sudah mengetahuinya... dan kita ketinggalan kereta

Kalo diperhatikan pergerakan yuan terhadap rupiah beberapa tahun terakhir, terlihat yuan menguat dibanding rupiah sampai 14% dalam 1 tahun. (mohon koreksi kalau saya salah).

Saya menganalisa efek yang muncul lebih besar dari depegging swiss franc di Januari 2015

Menurut saya tidak ada salahnya mulai mengoleksi yuan dalam jumlah kecil

bagaimana menurut anda semua?

Anonim mengatakan... Balas

Jika USD melemah maka diprediksi IHSG akan meningkat sesuai teori ekonomi yg saya pelajari ...

Anonim mengatakan... Balas

Yg dibahas apa. Yg direspond apa

Alvin-Jr mengatakan... Balas

Kalau IMF menolak, Cina sudah punya back-up yaitu Asian Infra. Investment Bank yang memang saingannya IMF. Dari segi nama memang AIIB hanya berkecimpung di Asia, tapi nama hanyalah nama. Kalo secara de-facto Cina ingin AIIB mendunia maka mendunialah AIIB karena pengaruh Cina di Afrika dan Amrik Latin juga besar.

Jadi IMF mikir juga: Let RMB join IMF atau RMB become rival through AIIB.

Kesimpulannya: tanpa atau dengan IMF, Cina sudah punya jalan untuk menduniakan RMB.

Anonim mengatakan... Balas

selamat siang mas teguh, maaf sblm nya,yang ingin saya tanyakan disini mungkin tidak berhubungan dengan artikel di atas .
sy ingin bertanya kepada mas teguh mengenai prospek saham LPCK (Lippo Cikarang) yang harga saham nya ikut turun seiring dengan saham2 lain nya di tengah lesu nya ekonomi Indonesia, padahal LPCK ini secara kinerja sampai semester 1 ini masih sanggup menghasilkan pertumbuhan laba bersih hingga dua digit .
and pada harga sekarang, PER 5,9x dan PBV 1,8x .
saya ingin meminta pendapat mas teguh,
apakah LPCK ini sudah cukup murah untuk dikoleksi jangka panjang ?

terima kasih .

Wuri Nugrahani mengatakan... Balas

Harus lebih rajin masuk ke kelas bahasa mandarin kalo gini mah -.-

ceo mengatakan... Balas

Pak Teguh,

Mohon maaf telat nanya-nya ...

1. Apakah kalau Yuan jadi dimasukan ke SDR nya IMF berarti komposisinya menjadi tambah (1) yaitu US Dollar, Euro, Poundsterling, Yen + Yuan atau salah satu dari mata uang tersebut akan digant oleh Yuan mis nya US Dollar, Euro, Yen dan Yuan ?

2. Katakanlah Yuan jadi masuk dan menyebabkan pelemahan terhadap US Dollar, apakah impactnya yerhadap harga emas dalam Rupiah ? Mengingat harga emas dari dulu sampai sekarang selalu di quote dalam US Dollar dan biasanya kalau US Dollar melemah harga emas sebaliknya menguat.

Terimakasih sebelumnya Pak Teguh.

Unknown mengatakan... Balas

Eleh gertakan doang cina mah hanya mau ikut wrc imf kepedean amad smp2 gempar ancaman resesi segala apa itu yg china mau gak mungkinlah ,skrg aja gdp turun kalu resessi ap dia itu china gak pontang panting jugak ,kepedean mnurut gw cobak lah lihat dia itu china di indo saja ap invest industri padat karya masih didominasi negara sekutu us tohhh yahh kalu dibilang cmn jualan dong lah .tp sebaikny gk perlu lebay kalu yuan masuk wrc dampak penurunan dollar baik bg perekonomian indonesia gak kayak skrg hahahaha

Unknown mengatakan... Balas

yuan Sudah disetujui masuk sdr dan mulai berlaku oktober 2016... Sudah saatnya China menunjukkan kekuatan yang sebenarnya kepada dunia dan mulailah Era milik Asia...hanya orang bodoh yang menganggap China buruk.... China Akan membimbing Indonesia Ke jalan kemakmuran..China adalah Negara HEBAT dan KAYA